Kompas.com - 21/05/2021, 09:05 WIB
Gili Trawangan adalah salah satu kawasan wisata paling terdampak selama pandemi, kunjungan wisatawan menurun tajam. KOMPAS.com/FITRI RGili Trawangan adalah salah satu kawasan wisata paling terdampak selama pandemi, kunjungan wisatawan menurun tajam.

KOMPAS.com - Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB) Zulkieflimansyah mengatakan bahwa salah satu kendala dalam pariwisata di Lombok-Sumbawa adalah minimnya jumlah direct flight di pulau tersebut.

Hal ini dinilai sebagai salah satu penyebab dari lambannya pariwisata Lombok-Sumbawa untuk maju. Pasalnya, direct flight dapat memudahkan akses para wisatawan asing menuju destinasi wisata.

Baca juga: Pelaku Wisata di NTB Minta Penetapan Zona Hijau, Kenapa?

"Percuma kita punya destinasi yang bagus-bagus kalau untuk mencapainya susah. Oleh karena itu, kalau NTB mau bangkit pariwisatanya salah satunya adalah perbanyak direct flight," kata Zulkieflimansyah dalam acara halal bihalal pariwisata yang digelar secara hybrid oleh Dinas Pariwisata NTB, pada Rabu (19/5/2021).

Ilustrasi Gili Meno.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Gili Meno.

Dalam kesempatan itu, ia menuturkan bahwa pihaknya telah berdiskusi dengan maskapai penerbangan AirAsia untuk membuka direct flight langsung dari Perth, Australia, ke Lombok.

Baca juga: Seluruh Tempat Wisata di NTB Tutup Hingga 23 Mei 2021

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, rencana direct flight tersebut dapat membantu meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan ke Lombok hingga 10 persen, sehingga pariwisata di NTB juga bisa bangkit kembali.

Baca juga: Rencana NTB Kembangkan 99 Desa Wisata Secara Bertahap

"Bayangkan kalau pandemi ini berlalu, kita punya direct flight dari Singapura, Malaysia, termasuk Australia dan berbagai negara lain, saya yakin pariwisata kita kemudian akan bangkit," ujarnya dia.

Ilustrasi Gili Air.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Gili Air.

Tidak hanya permasalahan minimnya direct flight ke Lombok-Sumbawa, dalam acara tersebut sejumlah pelaku industri pariwisata juga mengungkapkan kendala mereka dalam membangun kembali pariwisata Lombok-Sumbawa di tengah masa pandemi Covid-19.

Mereka mengeluhkan persoalan mulai dari kebijakan pemerintah daerah tentang penutupan objek wisata yang dinilai kurang tepat hingga lemahnya sistem promosi pariwisata NTB.

Baca juga: Kawasan Wisata Tiga Gili di Lombok Tutup Sementara untuk Cegah Corona

Menanggapi keluh kesah para pegiat industri pariwisata tersebut, Zulkieflimansyah mengajak semua pihak bersabar di tengah pandemi Covid-19 saat ini. 

Selain itu, penerapan penutupan objek wisata juga berdasarkan situasi pandemi dan kebijakan pemerintah pusat. 

Kendati demikian, ia mengatakan bahwa para pelaku usaha pariwisata tidak boleh putus asa sebab industri tersebut akan terus berjalan.

Baca juga: Taman Nasional Gunung Rinjani Tutup 20-23 Mei 2021

Zulkieflimansyah mengungkapkan, ke depannya banyak event besar di Lombok yang akan menjadi pemicu bangkitnya pariwisata NTB pascapandemi. Di antaranya motoGP, World Superbike, dan banyak event besar lainnya.

"November itu (World) Superbike pasti diselenggarakan di NTB, kemudian Maret motoGp, dan saya kira kita harus bersiap-siap," ujarnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Darurat Diperpanjang Sampai 2 Agustus 2021, Wisata Gunung Bromo dan Semeru Perpanjang Masa Penutupan

PPKM Darurat Diperpanjang Sampai 2 Agustus 2021, Wisata Gunung Bromo dan Semeru Perpanjang Masa Penutupan

Travel Update
Asyik! Pendakian Gunung Bismo akan Dibuka Lagi 26 Juli 2021

Asyik! Pendakian Gunung Bismo akan Dibuka Lagi 26 Juli 2021

Travel Update
Jika PPKM dilonggarkan, Dinas Pariwisata dan Pelaku Wisata Gunungkidul Siap Sambut Wisatawan

Jika PPKM dilonggarkan, Dinas Pariwisata dan Pelaku Wisata Gunungkidul Siap Sambut Wisatawan

Travel Update
Pesona Lain dari Geylang yang Dikenal Jadi Red District Singapura

Pesona Lain dari Geylang yang Dikenal Jadi Red District Singapura

Jalan Jalan
Geylang, Distrik Dekat Bandara Changi Singapura yang Punya Banyak Hotel Murah

Geylang, Distrik Dekat Bandara Changi Singapura yang Punya Banyak Hotel Murah

Jalan Jalan
Oleh-oleh Unik Olimpiade Tokyo 2020, Dari Kimono sampai Teko

Oleh-oleh Unik Olimpiade Tokyo 2020, Dari Kimono sampai Teko

Jalan Jalan
NTB akan Kembangkan 16 Desa Wisata Baru

NTB akan Kembangkan 16 Desa Wisata Baru

Travel Update
5 Negara yang Terima Paspor Vaksin Covid-19 Jepang, Ada Indonesia?

5 Negara yang Terima Paspor Vaksin Covid-19 Jepang, Ada Indonesia?

Travel Update
Mengenal Kabuki, Teater Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020

Mengenal Kabuki, Teater Pembukaan Olimpiade Tokyo 2020

Travel Update
Ada Aturan Ganjil Genap di Kota Bogor Sampai 25 Juli 2021, Ini Lokasinya

Ada Aturan Ganjil Genap di Kota Bogor Sampai 25 Juli 2021, Ini Lokasinya

Travel Update
Liverpool Resmi Kehilangan Status Sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO

Liverpool Resmi Kehilangan Status Sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO

Travel Update
Vaksinasi di Tempat Wisata Juga Ada di Tuban, Pantai Kelapa Jadi Lokasinya

Vaksinasi di Tempat Wisata Juga Ada di Tuban, Pantai Kelapa Jadi Lokasinya

Travel Update
Disebut Cegah Seks Bebas, Ini 4 Fakta Ranjang Kardus Olimpiade Tokyo 2020

Disebut Cegah Seks Bebas, Ini 4 Fakta Ranjang Kardus Olimpiade Tokyo 2020

Travel Update
Berkhayal Kelana ke Ubud, Gara-gara Slank dan Lagu Tepi Campuhan...

Berkhayal Kelana ke Ubud, Gara-gara Slank dan Lagu Tepi Campuhan...

Jalan Jalan
5 Sentra Vaksinasi di Tempat Wisata, Disuntik Sambil Lihat Pemandangan Indah

5 Sentra Vaksinasi di Tempat Wisata, Disuntik Sambil Lihat Pemandangan Indah

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X