Menparekraf Sandiaga Pastikan Pembangunan di TN Komodo Tidak Berdampak Negatif

Kompas.com - 09/08/2021, 18:13 WIB

Selain itu, pihak WHC juga meminta pemerintah Indonesia untuk menghentikan sementara proses pembangunan hingga pemerintah Indonesia mengumpulkan revisi AMDAL dan ditinjau oleh IUCN. 

Revisi AMDAL akan dikumpulkan bulan Agustus-September

Sandiaga mengungkapkan, poin-poin evaluasi dari UNESCO di antaranya adalah permintaan informasi secara detail terkait pengembangan Integrated Tourism Master Plan (Rencana Pariwisata Terintegrasi atau ITMP).

“Dapat kami sampaikan bahwa penyusunan AMDAL sedang berlangsung dan akan segera kita kirimkan ke UNESCO secepatnya,” katanya.

Baca juga: 3 Aktivitas Seru Wisata ke Pulau Komodo dan Sekitarnya

Kompas.com melaporkan, WHC meminta pemerintah mengumpulkan laporan terbaru tentang status konservasi di lokasi tersebut paling lambat pada 1 Februari 2022. Sehingga, laporan itu dapat ditinjau oleh pihak WHC saat sidang mereka yang ke-45 di tahun yang sama.

“Saya memperoleh informasi dari Ditjen KSDAE KLHK yang menyampaikan bahwa bulan Agustus-September 2021, revisi akan selesai dan lebih cepat dari waktu yang diberikan oleh UNESCO dan ini akan diserahkan ke WHC, sehingga revisi tersebut dapat dikaji oleh IUCN dan WHC sebelum sidang WHC ke-45 tahun 2022 mendatang,” tutur Sandiaga.

Tetap fokus terhadap pariwisata berkualitas

Ilustrasi diving di Nusa Duawaj, Taman Nasional Komodo.DOK. SHUTTERSTOCK Ilustrasi diving di Nusa Duawaj, Taman Nasional Komodo.

Dalam dokumen tersebut, tepatnya di bagian analisis, WHC membahas adanya target pengunjung tahunan sebanyak 500.000 orang ke kawasan tersebut. Jumlah itu, menurut mereka, lebih banyak dua kali lipat dibanding jumlah pengunjung sebelum pandemi Covid-19.

Terkait hal itu, WHC mempertanyakan bagaimana model pariwisata tersebut sesuai dengan visi pemerintah Indonesia untuk bergeser dari pariwisata massal ke pendekatan yang lebih berkelanjutan.

Baca juga: Resort Loh Buaya di TN Komodo Tutup hingga Juni 2021, Ada Apa?

Adapun, berdasarkan informasi yang dikirimkan pemerintah Indonesia untuk UNESCO pada 30 April 2020 dan 6 Mei 2020, pihak pemerintah tengah mengembangkan ITMP di Labuan Bajo, Pulau Rinca, dan Pulau Padar. Mereka juga bergeser dari pariwisata massal ke pariwisata berkualitas.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Tiket Pesawat Melambung, Bus Jakarta-Bali Jadi Opsi

Harga Tiket Pesawat Melambung, Bus Jakarta-Bali Jadi Opsi

Travel Update
Dongkrak Sektor Pariwisata, STB Hubungkan Agen Travel Indonesia dengan Pelaku Wisata Singapura

Dongkrak Sektor Pariwisata, STB Hubungkan Agen Travel Indonesia dengan Pelaku Wisata Singapura

Travel Update
Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo Jangan Cuma Ditunda, Harus Dibahas Ulang

Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo Jangan Cuma Ditunda, Harus Dibahas Ulang

Travel Update
Meski Ditunda, Pelaku Wisata di Labuan Bajo Tetap Tolak Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo

Meski Ditunda, Pelaku Wisata di Labuan Bajo Tetap Tolak Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo

Travel Update
Istana Potala di Tibet Ditutup Akibat Pandemi Covid-19

Istana Potala di Tibet Ditutup Akibat Pandemi Covid-19

Travel Update
5 Kegiatan Wisata Baru di Australia, Terbang di Atas Danau Eyre

5 Kegiatan Wisata Baru di Australia, Terbang di Atas Danau Eyre

Jalan Jalan
Naik Kereta Zombie di Jakarta: Harga, Jadwal, dan Cara Pesan Tiket

Naik Kereta Zombie di Jakarta: Harga, Jadwal, dan Cara Pesan Tiket

Travel Tips
Pulau Paskah Buka Lagi Kunjungan Wisata Setelah Tutup 2 Tahun

Pulau Paskah Buka Lagi Kunjungan Wisata Setelah Tutup 2 Tahun

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Puncak World Tourism Day 2022 Bulan September

Bali Jadi Tuan Rumah Puncak World Tourism Day 2022 Bulan September

Travel Update
Tempat Wisata Pecinan Kya-kya di Kota Surabaya Akan Dibuka

Tempat Wisata Pecinan Kya-kya di Kota Surabaya Akan Dibuka

Travel Update
Syarat Melihat Ikan Mola-mola di Nusa Penida Bali, Jangan Sentuh

Syarat Melihat Ikan Mola-mola di Nusa Penida Bali, Jangan Sentuh

Travel Tips
Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Festival Kuliner dan Budaya Minangkabau Digelar di Bekasi Akhir Agustus 2022

Travel Update
Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Rekomendasi 10 Destinasi Wisata di Trenggalek yang Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Liburan 2 Hari 1 Malam ke Sumatera Barat, Ini Total Biayanya

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.