Kompas.com - 18/09/2021, 15:30 WIB
Pengunjung di kampung blekok Situbondo KOMPAS.com/IRA RACHMAWATIPengunjung di kampung blekok Situbondo

KOMPAS.com – Kabupaten Situbondo di Jawa Timur ternyata memiliki desa wisata yang unik, yakni Kampung Blekok.

Desa wisata ini mengunggulkan ekowisata, sehingga mengedepankan kualitas dan keberlanjutan lingkungan. Terdapat lokasi hutan konservasi bakau di sana dengan luas 29,6 hektar yang juga menjadi rumah berbagai burung.

Adapun, Kampung Blekok ini berada di Krojan Barat, Klatakan, Kecamatan Kendit, Kabupaten Situbondo.

Baca juga: Melihat Pesona Bawah Laut Pantai Pasir Putih Situbondo dari Kotak Kaca

Jarak tempuh dari pusat Kabupaten Situbondo tidak terlalu jauh, yakni hanya 10 kilometer (km) dengan waktu tempuh kurang-lebih 15 menit.

Keunikan Kampung Blekok Situbondo

Sesuai namanya, burung blekok yang merupakan ciri khas Situbondo juga memiliki habitat di desa wisata ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selain blekok, ada pula 13 jenis burung lainnya yang tinggal di sana, yakni kuntul besar, kuntul kecil, kuntul kerbau, blekok sawah, cangak merah, kowak malam, trinil, gajahan penggala kareo padi, kokokan laut, dan cerek jawa.

Terdapat pula penangkaran burung blekok. Wisatawan bisa ikut serta dalam kegiatan penangkaran dan penangkapan burung air, merawat burung sakit, dan pelepasan burung dari penangkaran saat sudah siap.

Baca juga: Kampung Blekok, Desa Wisata di Situbondo yang Punya Ribuan Burung Air

Jenis-jenis bakau juga bisa dipelajari. Wisatawan tinggal melakukan scan barcode di tiap-tiap papan nama untuk memunculkan informasi selengkapnya di layar smartphone.

Panorama alam di Kampung Blekok juga begitu indah. Hamparan laut biru luas akan terlihat menawan saat momen matahari terbenam (sunset).

Pemandangan kawanan burung blekok yang terbang juga menghiasi pemandangan. Mereka memang hidup berkelompok. Ribuan burung ini biasa terbang pada pukul 05.00 WIB untuk mencari makan dan pulang kembali ke rumahnya pada 17.00 WIB.

Salah satu burung air di hutan mangrove Kampung Blekok SitubondoKOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Salah satu burung air di hutan mangrove Kampung Blekok Situbondo

Wisatawan bisa membeli berbagai olahan kuliner di Kampung Blekok dari bahan dasar bakau, seperti makanan khas dari daun bakau dan tepung biji bakau.

Ada pula suvenir untuk dibawa pulang yang terbuat dari sampah yang masih layak pakai. Beberapa produk kerajinan Kampung Blekok adalah alat musik, odheng (penutup kepala) khas Situbondo, dan kain batik khas Situbondo.

Kampung Blekok masuk 50 besar ADWI

Kampung Blekok pun terpilih sebagai salah satu dari 50 desa wisata terbaik dalam ajang Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021.

Dilansir dari situs resmi Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf), Jumat (17/9/2021), masuknya Kampung Blekok dalam 50 besar ADWI adalah karena kesesuaian dengan konsep pariwisata ke depan yang mengedepankan kualitas dan keberlanjutan lingkungan.

Sandiaga Uno Saat Berkunjung ke Kampung Blekok Situbondo.Dok. Kemenparekraf Sandiaga Uno Saat Berkunjung ke Kampung Blekok Situbondo.

“Saya senang karena Desa Wisata Kampung Blekok ini memiliki konservasi hutan mangrove,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno saat berkunjung ke Kampung Blekok, Jumat.

Ia melanjutkan, makin banyak hutan bakau berarti jumlah oksigen makin banyak. Selain itu, kawasan hutan bakau juga menjadi rumah bagi burung-burung yang kehilangan habitatnya.

Baca juga: Pantai Pasir Putih Situbondo, bagai Kombinasi Bali dan Nusa Tenggara

Sandiaga pun memberi nama salah satu burung blekok di sana dengan nama Adwi. Itu karena terpilihnya Kampung Blekok sebagai salah satu desa wisata terbaik di Indonesia.

Ajang ADWI 2021 pun diharapkan memberi semangat kepada Kampung Blekok untuk terus mengembangkan serta meningkatkan kualitas agar makin unggul dan berdaya saing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.