Kompas.com - 10/10/2021, 08:10 WIB

KOMPAS.com - Pelaku pariwisata di Indonesia mengusulkan pengurangan masa karantina wisatawan mancanegara (wisman) dan pelaku perjalanan luar negeri, namun dengan sejumlah pertimbangan.

Sebagai informasi, menurut Kompas.com pada Jumat (8/10/2021), pemerintah berencana mengurangi durasi karantina wisman dan pelaku perjalanan luar negeri dari delapan hari menjadi lima hari.

Adapun pelaku pariwisata menilai karantina sebagai hambatan, terutama bagi wisatawan.

Hal ini karena mereka harus mengeluarkan biaya tambahan dan memperpanjang waktu berwisata. Apalagi jika negara asal mereka menerapkan kebijakan karantina. 

Ketua Umum Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo) Pauline Suharno mengatakan, banyak negara sudah membuka perbatasan, antara lain Turki, Dubai, dan Maladewa. Beberapa negara di Eropa juga sudah dibuka untuk wisatawan dari Indonesia yang bervaksin Covid-19 lengkap.

"Tapi kembali lagi, adanya permasalahan karantina membuat kita jualan agak tersendat-sendat. Satu dari segi biaya, kedua dari segi waktu," katanya, Jumat. 

Pauline menjelaskan hal itu dalam acara Pertemuan Lintas 4 Asosiasi Pariwisata dengan tema "Membahas Aturan Mengenai Kebijakan Karantina yang Banyak Mendapat Protes dari Masyarakat", Jumat. 

Baca juga:

Masyarakat dan pelaku perjalanan harus disiplin

Ilustrasi wisatawan di Pura Uluwatu yang berada di Desa Pecatu, Kecamatan Kuta Selatan, Bali.Dok. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Ilustrasi wisatawan di Pura Uluwatu yang berada di Desa Pecatu, Kecamatan Kuta Selatan, Bali.

Pauline mengusulkan masa karantina untuk dikurangi atau dihapuskan, namun dengan menerapkan protokol kesehatan yang ketat dan disiplin. 

"Usulan yang paling mudah buat kita di industri - seperti kita coba Dubai. Dubai sekarang (pelaku perjalanan) boleh masuk, kemudian dikarantina satu hari. Setelah hasil PCR keluar (dan negatif), mereka boleh langsung berwisata ataupun melakukan kegiatan sendiri. Itu usulan kami, inginnya seperti itu," terangnya.

Kendati demikian, menurutnya ada beberapa yang harus diperhatikan, khususnya terkait kedisiplinan masyarakat.

Ia menilai bahwa masyarakat di Dubai sudah paham dan taat akan protokol kesehatan.

"Hampir tidak dijumpai orang-orang yang tidak memakai masker ketika di tempat umum. Lalu ketika mereka diminta Stay Home Notice pun mereka melakukan hal tersebut dengan sangat disiplin," ujarnya.

Untuk diketahui, menurut situs pemerintah Singapura, Stay Home Notice (SHN) merupakan kebijakan yang mewajibkan seseorang untuk tinggal di kediaman masing-masing atau fasilitas SHN dalam jangka waktu tertentu. Terdapat hukuman bagi pelanggar kebijakan tersebut.

Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.