Kompas.com - 03/11/2021, 10:35 WIB
Pemandangan Gunung Api Purba di Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta (Shutterstock/Berta Alviyanto). Shutterstock/Berta AlviyantoPemandangan Gunung Api Purba di Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta (Shutterstock/Berta Alviyanto).

KOMPAS.com - Tiga desa wisata terpilih untuk mewakili Indonesia dalam lomba UNWTO Best Toursim Villages 2021.

Ketiga desa wisata tersebut adalah Desa Wisata Nglanggeran di Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, Desa Wisata Tetebatu di Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, dan Desa Wae Rebo di Manggarai, Nusa Tenggara Timur.

Dalam lomba bertaraf internasional ini, ketiganya akan berkompetisi dengan berbagai desa wisata dari negara lain, di antaranya Murcia (Cehegin) di Spanyol, serta Alonissos dan Soufli di Yunani.

Apabila mengacu pada situs UNWTO, maka pemenang akan diumumkan pada Sidang Majelis Umum UNWTO 2021 (UNWTO General Assembly 2021) yang ke-24 di Maroko sekitar akhir November atau awal Desember. 

Baca juga: Anugerah Desa Wisata Indonesia 2021 Memasuki Babak Baru

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) mengapresiasi keberhasilan ketiga desa wisata tersebut.

"Mudah-mudahan ini menjadi langkah kita bersama dalam menjadikan desa wisata di Indonesia sebagai pariwisata berkelas dunia, berdaya saing, berkelanjutan, dan mampu mendorong pembangunan daerah dan kesejahteraan masyarakat," ujarnya melalui keterangan resmi yang Kompas.com terima, Selasa (2/11/2021).

Setiap desa wisata yang terpilih memiliki keunggulannya masing-masing. Berikut tiga desa wisata yang ikut ajang UNWTO Best Tourism Villages 2021:

Desa Wisata Nglanggeran

Pemandangan Gunung Api Purba yang dapat dilihat dari Pawon Purba and Homestay di Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta (Facebook Pawon Purba).Facebook Pawon Purba Pemandangan Gunung Api Purba yang dapat dilihat dari Pawon Purba and Homestay di Desa Wisata Nglanggeran, Yogyakarta (Facebook Pawon Purba).

Salah satu daya tarik Desa Wisata Nglanggeran adalah lokasinya yang berada di kawasan Gunung Api Purba. Gunung tersebut merupakan bagian dari Geopark Gunung Sewu yang diakui dunia. 

Wisatawan yang ingin melihat gunung tersebut perlu menaiki 100 anak tangga untuk tiba di puncak. 

Selama berwisata di desa wisata ini, pengunjung juga bisa melihat keunikan Kampung Pitu yang hanya terdiri dari tujuh Kepala Keluarga (KK). 

Baca juga: Desa Nglanggeran, Wisata Lengkap dari Gunung Api Purba sampai Air Terjun

Selain Gunung Api Purba, desa wisata ini juga memiliki Embung Nglanggeran yang merupakan tampungan air seluas 0,34 hektare. 

Menurut Kompas.comSabtu (4/9/2021), embung tersebut digunakan sebagai sumber pengairan kebun buah durian dan lengkeng milik warga.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.