Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 23/11/2021, 18:08 WIB

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menunggu aturan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) untuk menentukan paket wisata saat Natal dan Tahun Baru (Nataru). 

Sebagai informasi, Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 akan diterapkan di seluruh Indonesia pada 24 Desember 2021 - 2 Januari 2022. Penerapan ini bertujuan menekan penularan Covid-19.

Ketua PHRI DIY Deddy Pranowo Eryono mengatakan, pihaknya belum menentukan paket Nataru.

Hal itu karena pihaknya tidak mau kejadian seperti tahun lalu terulang lagi, yakni ketika para pengusaha hotel dan restoran telah membuat paket tetapi keluar aturan larangan wisata. Sehingga, banyak pengusaha yang merugi.

Baca juga:

"Nataru besok berikan paket tapi menunggu Inmendagri (Instruksi Menteri Dalam Negeri) kayak apa, jangan seperti tahun kemarin sudah siapkan paket, ubo rampe semuanya termasuk bahan baku makanan, reservasi sudah 70 persen di November ke Desember. kenyataannya hanya 10 persen sehingga otomatis tidak terpakai dan kami merugi," jelas Deddy, Selasa (23/11/2021).

Ia mengaku pihaknya tetap mendukung kebijakan pemerintah menerapkan PPKM Level 3, namun PHRI DIY meminta agar tidak ada aturan wisatawan untuk bepergian. 

Menurutnya yang dibutuhkan adalah pengetatan protokol kesehatan (prokes) di lokasi-lokasi wisata.

"PPKM Level 3 itu kebijakan pemerintah, kami dukung tapi kepastian di Inmendagri belum ada, sehingga usulkan orang berpergian jangan dilarang, perketat prokes, silakan tindak pengelola wisata anggota kami dan masyarakat yang tidak patuh prokes," ujar dia.

Ilustrasi hotel.SHUTTERSTOCK/Kanyapak Lim Ilustrasi hotel.

Deddy menambahkan, pengelola hotel menerapkan protokol kesehatan dengan ketat. Pengunjung wajib menunjukkan surat-surat kelengkapan perjalanan, seperti hasil negatif Covid-19 dari tes antigen, sertifikat vaksin, dan juga penggunaan aplikasi PeduliLindungi.

"Masuk hotel sudah ada prokes, yang ditanyakan yang belum anggota kami, Satgas Covid-19 selalu memantau anggota PHRI, karena berkomitmen jangan sampai ada klaster di hotel dan restoran anggota kami (PHRI)," katanya.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+