Kompas.com - 27/01/2022, 18:06 WIB

KOMPAS.com - Hotel yang dibangun sebagai penginapan delegasi ajang Asian Games ke-4 pada tahun 1962 di Jakarta adalah Hotel Indonesia. Saat itu, hotel tersebut menjadi salah satu hotel kebanggaan masyarakat Indonesia.

Tak hanya megah, hotel bintang lima ini memiliki banyak kisah dan sejarah yang menarik.

Hotel Indonesia yang kini dikelola oleh Kempinski berada di pusat Kota Jakarta, tepatnya di samping Tugu Selamat Datang. Sejak 1993, Hotel Indonesia ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya oleh Pemerintah Daerah (Pemda) DKI Jakarta.

Saat Kompas.com mengikuti Jakarta Walking Tour bersama Jakarta Good Guide, Minggu (23/1/2022), bangunan ini disebut memiliki sejarah yang panjang.

Baca juga: Sambut Asian Games, Mengapa Monumen Selamat Datang Menghadap Utara?

Dibangun oleh arsitek luar negeri dengan standar internasional

Sebagai penggagas Hotel Indonesia, Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno, tidak ingin pembangunannya berjalan setengah-setengah.

Oleh karena itu, ia menugaskan arsitek asal Amerika Serikat keturunan Denmark, yaitu Abel Sorensen dan istrinya, Wendy, untuk berkolaborasi merancang hotel ini.

"Mereka berdua dihubungi langsung oleh Soekarno. Alasannya, ia kagum saat melihat gedung markas PBB di New York, yang mana arsiteknya adalah Abel Sorensen," jelas tour guide bernama Farid.

Baca juga: Menjelajahi Kwitang, Saksi Masa Lalu Kota Jakarta

Setelah bertemu dengan Sorensen, dimulailah pembangunan proyek hotel bintang lima pertama di Indonesia ini dengan area seluas 25.085 meter persegi.

Meski desainnya dibuat modern, sentuhan khas Indonesia, seperti relief, banyak digunakan. Terlebih, Soekarno dikenal menyukai patung dan relief.

Cerita di balik menu bubur ayam

Tour guide menjelaskan sejarah singkat Hotel Kempinski Indonesia kepada para peserta Jakarta Walking TourKompas.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Tour guide menjelaskan sejarah singkat Hotel Kempinski Indonesia kepada para peserta Jakarta Walking Tour

"Ada yang tahu, enggak, apa makanan khas atau signature dish dari Hotel Indonesia?" tanya Farid kepada para peserta tur waktu itu. 

Setelah sebagian besar orang menjawab kurang tepat, ternyata ada satu jawaban yang benar.

"Ya, makanan terkenalnya adalah bubur ayam. Sebenarnya, ini bukan menu asli atau original mereka," jawabnya. 

Ia lalu menjelaskan bahwa, konon, menu tersebut berawal dari tahun 1960 - 1970-an.

"Konon, awalnya karena, tahun 1960-1970-an, ada club yang terkenal di hotel ini. Tamu hotel kalau sudah selesai berpesta pukul 3 atau 4 pagi biasanya kelaparan, lalu minta dibuatkan bubur ayam ke restoran hotel sebagai makanan pereda dan pengisi perut," lanjutnya. 

Baca juga: 5 Hotel Instagramable di Jakarta, Asyik buat Staycation

Akhirnya, lama-kelamaan bubur ayam menjadi salah satu makanan yang paling dikenal dari Hotel Indonesia Kempinski Jakarta.

Masa kejayaan Hotel Indonesia pada tahun 1962 - 1970-an membuat hotel ini menjadi tempat berkumpulnya para sosialita. 

Hal itu dibuktikan dengan harga seporsi bubur ayam di hotel saat itu yang senilai Rp 1.000, padahal harga seporsi bubur di luar hotel hanya Rp 10.

"Sekarang, harga bubur ayamnya sekitar Rp 110.000, dan katanya bisa buat sharing (dimakan bersama-sama)," kata dia.

Baca juga: Thamrin Skycrapers, Kenali Sejarah Gedung-gedung Pencakar Langit Sambil Jalan Kaki

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik Hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik Hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Travel Tips
Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Jalan Jalan
5 Tempat Berburu 'Sunrise' Eksotis di Perbukitan Pantura NTT

5 Tempat Berburu "Sunrise" Eksotis di Perbukitan Pantura NTT

Jalan Jalan
10 Tempat Ngopi di Trawas, Bisa Santai Sambil Nikmati Panorama Alam

10 Tempat Ngopi di Trawas, Bisa Santai Sambil Nikmati Panorama Alam

Jalan Jalan
Tahun Ini, Dieng Culture Festival Tak Lagi Digelar Online

Tahun Ini, Dieng Culture Festival Tak Lagi Digelar Online

Travel Update
Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Panduan Berkunjung ke Museum di Tengah Kebun, Wajib Reservasi

Travel Tips
KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

KJRI Penang Lirik Kerjasama Pariwisata dengan Kota Batu

Travel Update
Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Universal Studio Singapore Bakal Punya Wahana Serba Minion

Jalan Jalan
Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Lion Air Buka Rute Ambon-Langgur, Pangkas Waktu Tempuh

Travel Update
Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Simbar Semeru Lumajang, Camping Ditemani Gemuruh dan Lava Pijar Semeru

Jalan Jalan
Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Misteri Ekskavator Tenggelam di Kebun Buah Magunan, Ini Penjelasannya

Jalan Jalan
Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Tingkat Pencarian Perjalanan Domestik Naik 51 Persen pada April-Mei 2022

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.