Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/03/2022, 12:03 WIB
Ulfa Arieza ,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Warga DKI Jakarta pada umumnya memilih Bogor atau Bandung sebagai destinasi wisata luar kota untuk menghabiskan akhir pekan.

Namun, sekali-kali cobalah menyambangi Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. Kabupaten yang berbatasan dengan Bogor ini memiliki sejumlah wisata alam yang menawan.

Baca juga: Dekat dengan Jakarta, Sambangi 5 Destinasi Eksotis di Sukabumi

Selain itu, jarak dari DKI Jakarta ke Sukabumi hanya sekitar 115 kilometer (km) dengan waktu tempuh lebih kurang tiga jam menggunakan kendaraan pribadi.

Sebetulnya, terdapat moda transportasi kereta api yang menghubungkan Kabupaten Bogor ke Sukabumi, yakni KA Pangrango.

Namun, kereta ini berhenti operasi sementara selama pandemi dan belum ada informasi lebih lanjut.

Jika kamu ingin mencari suasana liburan baru tapi hanya punya sedikit waktu senggang, rencana perjalanan (itinerary) wisata sehari di Sukabumi dari Jakarta ini bisa Kamu coba.

Baca juga:

Itinerary sehari Jakarta-Sukabumi

1. Perjalanan melalui Jalan Tol Jagorawi

Untuk menyingkat waktu perjalanan, kamu bisa melalui Jalan Tol Jagorawi. Lalu, berlanjut di Tol Bogor-Ciawi-Sukabumi (Bocimi) dan keluar di gerbang Tol Cigombong.

Setelah keluar di gerbang Tol Cigombong 1, lanjutkan perjalanan kamu di jalan raya Bogor-Sukabumi. Jarak dari gerbang Tol Cigombong 1 ke Kabupaten Sukabumi sekitar km dengan waktu tempuh dua jam.

2. Makan di Ayam Bakar Pak Atok

Jika kamu berangkat pagi hari dari Jakarta dan belum sarapan, mampirlah ke Ayam Bakar Pak Atok.

Lokasinya berada di Jalan Jl. Siliwangi No.19, Nyangkowek, Cicurug, Kabupaten Sukabumi.

Dari gerbang Tol Cigombong 1 jaraknya sekitar 10 km dengan waktu tempuh 23 menit. Selain itu, rumah makan ini berada di jalur menuju Sukabumi.

Baca juga: Road Trip Keliling Geopark Ciletuh Sukabumi, Bisa ke Mana Saja?

Ayam Bakar Pak Atok menyajikan makanan khas Sunda. Selain ayam bakar, terdapat menu ikan, nasi goreng, cah kangkung, karedok, sayur asem, dan lainnya.

Rumah makan ini dilengkapi fasilitas toilet, mushola, dan area parkir.

3. Mengunjungi jembatan gantung terpanjang di Asia Tenggara

Sejumlah wisatawan melintas jembatan gantung di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) Resort Situgunung, Kadudampit, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (17/6/2018).KOMPAS.com/BUDIYANTO Sejumlah wisatawan melintas jembatan gantung di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) Resort Situgunung, Kadudampit, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (17/6/2018).

Setelah menyantap makanan khas Sunda, saatnya melanjutkan perjalanan. Obyek wisata pertama yang dituju adalah Situ Gunung, Sukabumi.

Dari Ayam Bakar Pak Atok ke Situ Gunung berjarak 40 km dengan waktu tempuh sekitar 1,5 jam.

Situ Gunung merupakan kawasan wisata alam di Sukabumi yang memiliki beragam obyek wisata seperti jembatan gantung, tempat camping, air terjun, dan obyek wisata lainnya.

Menariknya, jembatan gantung (suspension bridge) Situ Gunung merupakan jembatan gantung di tengah hutan terpanjang di Asia Tenggara, seperti dilansir dari situs Situ Gunung Bridge.

Baca juga: Jalan-jalan ke Situ Gunung dan Pelabuhan Ratu Bisa Lewat Tol Ciawi-Sukabumi

Jembatan ini membentang sepanjang 243 meter, dengan lebar 1,8 meter, dan ketinggian 121 meter di atas permukaan tanah.

Lokasinya berada di Taman Wisata Alam Situ Gunung, Sukabumi, yang merupakan bagian dari Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP).

Baca juga: 8 Tips Berkunjung ke Sukasantai Farmstay di Sukabumi

Mengutip Kompas.com (07/09/2020), selama berada di jembatan pengunjung bisa melihat pemandangan hutan asri dan hamparan perbukitan yang megah.

Meskipun berada di ketinggian, pengunjung tidak perlu khawatir jatuh, karena jembatan gantung tersebut dilengkapi fasilitas keamanan.

Petugas akan memasang sabung pengaman sebagai bagian dari standar keselamatan bagi pengunjung.

Jika tiba-tiba terjadi guncangan saat berjalan di jembatan, pengunjung dapat mengaitkan sabuk ke ram di tepi jembatan agar posisinya tetap seimbang.

Harga tiket untuk menjajal jembatan ini adalah Rp 50.000 per orang.

Baca juga: Menikmati Eksotisme Curug Sawer di Sukabumi

4. Menikmati kesegaran air terjun Curug Sawer

Pengunjung berfoto di dekat Curug Sawer yang terletak di dalam kawasan wisata Situ Gunung, Sukabumi, Jawa Barat.Kompas.com/SHERLY PUSPITA Pengunjung berfoto di dekat Curug Sawer yang terletak di dalam kawasan wisata Situ Gunung, Sukabumi, Jawa Barat.

Masih berada dalam kawasan Taman Wisata Alam Situ Gunung, kamu bisa melanjutkan petualangan ke Curug Sawer.

Air terjun setinggi 35 meter ini berjarak 1,7 km dari pintu masuk dengan menelusuri hutan Situ Gunung, seperti dikutip dari situs Situ Gunung Bridge.

Namun, jika melalui jembatan gantung Situ Gunung, perjalanan tersebut terpangkas sekitar 500 meter.

Baca juga: Panduan Menuju Situ Gunung Sukabumi dengan Transportasi Umum

Air terjun ini masih asri karena dikelilingi oleh tumbuhan dan pepohonan di sekitarnya. Pengunjung bisa menikmati udara segar serta percikan air terjun.

Kamu juga bisa berfoto dengan latar belakang air terjun dari atas jembatan maupun bebatuan di sana. Jika beruntung, wisatawan bisa melihat pelangi di sekitar air terjun.

Wisatawan juga bisa berendam di sungai di bawah air terjun dengan tetap berhati-hati.

Baca juga: Desa Wisata Cisande Sukabumi, Desa Wisata Berbasis Edukasi Peternakan

5. Menyantap masakan khas Sunda di De’ Balcone Resto

De' Balcone Resto di Taman Wisata Alam Situ Gunung, SukabumiDok. https://situgunungbridge.com/id De' Balcone Resto di Taman Wisata Alam Situ Gunung, Sukabumi

Setelah lelah berkeliling, saatnya menikmati masakan khas Sunda di De’ Balcone Resto. Rumah makan ini masih berada di kawasan Taman Wisata Alam Situ Gunung.

Berdasarkan informasi dari Situ Gunung Bridge, De’Balcone dibangun dengan konsep terbuka untuk memberikan kesempatan pengunjung menikmati hidangan sekaligus pemandangan Situ Gunung.

Baca juga: Usaha Geopark Ciletuh Pertahankan Status dari UNESCO

Resto ini juga menyedikan balkon dan spot swafoto bagi pengunjung dengan latar belakang hutan dan jembatan gantung Situ Gunung.

Para tamu dapat menikmati cita rasa masakan khas Sunda sambil menikmati kelembutan udara hujan dan keindahan pemandangan gunung.

Jika kamu berkunjung ke De’ Balcone, jangan lupa pula mencicipi bandrek, minuman hangat khas Sunda untuk menghangatkan tubuh.

6. Alun-alun Kota Sukabumi

Setelah puas berkeliling di Taman Wisata Alam Situ Gunung, kamu bisa melanjutkan perjalanan ke Alun-alun Kota Sukabumi.

Sebaiknya, saat sore hari, kamu sudah keluar dari lokasi Taman Wisata Alam Situ Gunung dan menuju ke Alun-alun Sukabumi.

Jarak Taman Wisata Alam Situ Gunung ke Alun-alun Sukabumi sekitar 14 km dengan waktu tempuh sekitar 37 menit.

Baca juga: Desa Wisata Cisande Sukabumi, Desa Wisata Berbasis Edukasi Peternakan

Di alun-alun ini kamu bisa menikmati hiruk pikuk Kota Sukabumi di sore hari.

Kamu juga bisa mencicipi berbagai kuliner di sekitar alun-alun sebelum perjalanan pulang.

Adapun alun-alun ini baru selesai direnovasi sekaligus diintegrasikan dengan Lapangan Merdeka pada awal Januari 2022, seperti dikutip dari Kompas.com.

Banyak warga Sukabumi yang menikmati sore hari bersama keluarga maupun teman di Alun-alun Kota Sukabumi.

Perjalanan di alun-alun ini sekaligus menutup rangkaian wisata sehari dari Jakarta ke Sukabumi.

Baca juga: Rute menuju Sukasantai Farmstay di Sukabumi, Jawa Barat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com