Kompas.com - 09/05/2022, 09:06 WIB

MALANG, KOMPAS.com - Kampoeng Heritage Kajoetangan merupakan kawasan heritage yang membawa jejak peninggalan era kolonial Belanda, kemudian dikelola menjadi tempat wisata.

Mengusung suasana tempo dulu, kawasan yang berlokasi di Jalan Arif Rahman (AR) Haim gg II, Kauman, Kecamatan Klojen, Kota Malang, Jawa Timur ini menawarkan berbagai pengalaman menarik.

Baca juga: 5 Kampung Tematik di Kota Malang, Pas Dikunjungi Saat Libur Lebaran

Tak hanya menyusuri bangunan-bangunan berusia ratusan tahun, pengunjung dapat mengambil foto, membeli barang antik yang dijual, hingga menikmati kuliner.

Lalu, apa saja yang bisa dilakukan saat berkunjung ke kawasan Kampoeng Heritage Kajoetangan di Malang? Berikut rangkumannya.

1. Berfoto di spot retro

Spot foto di Kampoeng Heritage Kajoetangan di MalangKOMPAS.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Spot foto di Kampoeng Heritage Kajoetangan di Malang

Kampoeng Heritage Kajoetangan dapat menjadi salah satu destinasi wisata yang tepat untuk berburu foto retro maupun video untuk dijadikan konten.

Kayutangan yang merupakan jantung kota pada masa kolonial, memiliki banyak peninggalan bangunan yang masih khas dan terjaga keasliannya.

Termasuk sebagian besar rumah lama di kawasan tersebut, pengunjung bisa menemukan sejumlah bangunan dengan bentuk jendela dan pintu besar khas Belanda yang unik.

Baca juga: 12 Spot Foto Retro di Kampoeng Heritage Kajoetangan Malang

Tak hanya bangunan asli, tersedia berbagai spot foto yang dilengkapi properti barang lawas.

Pada beberapa tempat, pengunjung bisa menemukan radio, televisi, telepon, timbangan, alat makan, sepeda, kaset, dan benda tua lainnya.

Adapun spot-spot foto tersebut tidak dikenakan biaya tambahan. Pengunjung cukup membayar Rp 10.000 di pintu masuk, namun dapat memberi tip di beberapa spot foto jika berkenan.

2. Belajar sejarah hingga religi

Rumah 1870 di Kampoeng Heritage KajoetanganKOMPAS.com/Faqihah Muharroroh Itsnaini Rumah 1870 di Kampoeng Heritage Kajoetangan

Sembari berfoto atau membuat konten yang apik untuk media sosial, pengunjung bisa mempelajari jejak sejarah era kolonial di kawasan ini.

Pada beberapa bangunan, khususnya yang masih asli, terdapat plakat khusus berisi informasi sejarah singkat tempat tersebut.

Misalnya, Rumah 1870 yang diklaim sebagai rumah tertua di wilayah Kayutangan.

Menurut plakat, tertulis bahwa bangunan dengan loteng beratap perisai ini masih utuh atau original dari awal pembangunan hingga sekarang.

Baca juga: Menyusuri Kampoeng Heritage Kajoetangan, Wisata Tempo Dulu di Malang

Tak hanya Rumah 1870, ada beberapa peninggalan tua lainnya seperti rumah Mbah Ndut, rumah Jengki, rumah Jamu, hingga makam Eyang Honggo Kusumo.

Menurut keterangan penduduk lokal sekaligus pemilik Kafe Yowis, Epic, kawasan Kampoeng Heritage Kajoetangan awalnya sempat ingin difokuskan menjadi wisata religi.

Pasalnya, kampung ini tidak terlepas dari kisah spiritual tokoh-tokoh leluhur. Salah satunya yakni Mbah Honggo, sang Babat Atlas dan penyebar agama Islam.

Pengunjung dapat melakukan ritual spiritual, upacara kepercayaan lokal, dan berziarah ke makam Mbah Honggo, mengutip laman resminya, Minggu (08/05/2022).

Sebagai informasi, jika datang rombongan atau membuat janji terlebih dahulu, pengunjung bisa minta ditemani oleh pemandu wisata yang akan membawa tur keliling sambil menceritakan sejarah bangunan di sana. 

Baca juga: 30 Wisata Hits di Malang 2021, Banyak Spot Foto Kekinian

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

3 Tempat Wisata di West Kowloon Hong Kong, Bisa Lihat 900 Artefak Kuno

Jalan Jalan
Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Gembox, Pasar Malam dan Tempat Nongkrong Baru di Malaysia

Jalan Jalan
Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Daftar 20 Maskapai Terbaik Dunia 2022 Versi World Airline Awards

Travel Update
Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Geopark Meratus Siapkan Geosite Menuju UNESCO Global Geopark

Travel Update
Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Korea Selatan Longgarkan Aturan Masker di Luar Ruangan

Travel Update
Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Hong Kong Hapus Karantina untuk Pelaku Perjalanan Luar Negeri

Travel Update
Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Bandara Sam Ratulangi Siap Layani Rute Manado-Bali Per Oktober 2022

Travel Update
Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Kunjungan Turis Eropa di DIY Makin Naik, Promosi Makin Digencarkan

Travel Update
Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Tiket Pesawat Mahal, Tren Tunjukkan Wisatawan Lebih Pilih Beli Paketan

Travel Update
Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Wisata Edukasi TPA Talangagung, Lihat Pengelohan Gas Metana Jadi Bahan Bakar Kompor

Jalan Jalan
Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Aturan Snorkeling di Karimunjawa, Jangan Pegang Biota Laut

Travel Tips
Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Sport Tourism di Malang Raya Jadi Bidikan Gubernur Jatim Khofifah

Travel Update
Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Thailand Akhiri Darurat Covid-19 Per 30 September 2022, Ini Syarat Masuk ke Sana

Travel Update
Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Virtual Tourism Diperlukan untuk Gaet Pasar Wisata Halal di Indonesia

Travel Update
Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Asyiknya Membaca di Taman Literasi Martha Christina Tiahahu Jakarta yang Baru Direvitalisasi

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.