Kompas.com - 16/05/2022, 13:19 WIB

KOMPAS.com - Pengelola Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur melakukan pengalihan jalur bagi wisatawan reguler pada hari ini, Senin (16/5/2022). 

Pengaturan jalur wisatawan reguler tersebut guna mendukung kelancaran puncak perayaan Hari Raya Waisak 2566 Buddhist Era (BE). 

General Manager Taman Wisata Candi Borobudur Aryono Hendro Malyanto mengatakan, wisatawan reguler yang berkunjung ke Candi Borobudur melalui Gerbang Palbapang dialihkan untuk masuk melalui Gerbang Blondo.

Hal ini karena umat Buddha menggelar arak-arakan dari Candi Mendut menuju Candi Borobudur mulai pagi hari tadi, sekitar pukul 06.00 WIB. 

“Wisatawan yang ingin berkunjung ke Candi Borobudur melalui gerbang timur (Gerbang Singa Palbapang) dari pagi sudah ditutup, sampai pukul 14.00 WIB, namun tetap situasional,” ujarnya dikutip dari Tribun Jogja, Minggu (15/5/2022). 

“Jadi, wisatawan dari arah Yogyakarta yang biasanya bisa lewat Gerbang Palbapang akan dialihkan ke pertigaan Gerbang Blondo," ujarnya.

Baca juga:

Ia menuturkan, informasi tersebut sudah diumumkan melalui media sosial Taman Wisata Candi Borobudur, salah satunya lewat akun Instagram resminya, @borobudurpark. 

“Guna mendukung perayaan Tri Suci Waisak 2566 BE di Taman Wisata Candi Borobudur, pada tanggal 16 Mei 2022 dilakukan pengaturan jalur wisatawan menuju Borobudur sebagai berikut. Jalur Gerbang Palbapang-Borobudur dialihkan ke jalur Gerbang Blondo-Borobudur,” bunyi informasi dari akun Instagram tersebut.

Candi Borobudur Magelang, Jawa Tengah, ramai dikunjungi wisatawan pada perayaan Tri Suci Waisak 2566 BE, Sabtu (14/5/2022).KOMPAS.COM/IKA FITRIANA Candi Borobudur Magelang, Jawa Tengah, ramai dikunjungi wisatawan pada perayaan Tri Suci Waisak 2566 BE, Sabtu (14/5/2022).

Skenario bagi wisatawan reguler

Selain pengalihan arus, pihak Taman Wisata Candi Borobudur, juga akan memberlakukan skenario bagi wisatawan reguler agar tidak menganggu ibadah umat Buddha. 

Aryono menuturkan, wisatawan reguler tidak dapat mengakses Plataran Kenari, lantaran umat Buddha akan menggunakan Plataran Kenari untuk ibadah, serta dilengkapi dengan altar besar. 

"Wisatawan hanya bisa mengakses sampai dengan setengah lingkaran sisi selatan. Artinya, wisatawan tetap bisa naik ke plataran namun tidak di area Plataran Kenari," jelasnya.

Ia menambahkan, agar umat Buddha tetap menjalankan ibadah secara khusyuk, pihak pengelola telah menambah petugas keamanan. Para petugas bertanggung jawab untuk memastikan wisatawan reguler tidak memasuki area ibadah.

"Sudah dikoordinasikan juga dengan penyelenggara kalau akan ada petugas kemananan. Nantinya bisa memastikan atau memberikan petunjuk bagi pengunjung Taman Candi Borobudur," ucapnya. 

Baca juga:

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.