Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Potensi Pariwisata Gunungkidul, dari Alam hingga Budaya

Kompas.com - 20/08/2022, 06:35 WIB
Faqihah Muharroroh Itsnaini,
Ni Nyoman Wira Widyanti

Tim Redaksi

GUNUNGKIDUL, KOMPAS.com - Gunungkidul, sebuah Kabupaten di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), memiliki kekayaan alam dan budaya masyarakat yang cukup potensial.

Hingga kini, tempat wisata di Gunungkidul terus bermunculan karena diuntungkan dengan kombinasi kontur alam yang indah, baik pantai, pegunungan, perbukitan, maupun tradisi dan budaya masyarakat.

Sehingga, bukan tidak mungkin Gunungkidul menjadi destinasi pariwisata dengan tingkat popularitas seperti Bali.

Baca juga:

Hal tersebut digambarkan dalam sebuah buku Gunungkidul The Next Bali yang diluncurkan oleh PT Bank Central Asia (BCA), pada Jumat (19/8/2022).

“Gunungkidul sangat layak untuk menjadi Bali. Waktu itu, saya berpikir Gunungkidul daerah kapur, ada geopark dan lain-lain, ini tidak berbeda dengan kawasan Nusa Dua. Nusa Dua dulu juga kawasan yang murah, tidak hebat, tapi dikonversi menjadi Nusa Dua yang sekarang,” ujar Komisaris Independen BCA sekaligus penulis buku Gunungkidul The Next Bali, Cyrillus Harinowo, di Pendopo Taman Budaya Wonosari, DIY.

Wisata pantai Gunungkidul yang unik

Talkshow dalam peluncuran buku Gunungkidul The Next Bali oleh PT BCA, bersama Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul di Pendopo Taman Budaya Wonosari, Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, pada Jumat (19/8/2022).  KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Talkshow dalam peluncuran buku Gunungkidul The Next Bali oleh PT BCA, bersama Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul di Pendopo Taman Budaya Wonosari, Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta, pada Jumat (19/8/2022).

Seperti yang dimuat dalam buku tersebut, Cyrillus menjelaskan bahwa Gunungkidul memiliki ragam kekayaan pariwisata yang unik.

Gunungkidul memiliki 50 pantai yang setiap pantainya memiliki keunikan masing-masing, baik dari sisi kontur perbukitan, lapisan karang, hingga hamparan pasir.

Dengan demikian, ke-50 pantai di Gunungkidul tidaklah sekadar pasir yang memanjang berkilo-kilometer jauhnya, tetapi pantai yang berbeda satu dengan yang lainnya.

Lebih lanjut, pantai-pantai tersebut merupakan pantai publik yang bisa didatangi siapa pun dan telah dikenal masyarakat.

Selain itu, Gunungkidul juga masih memiliki banyak pantai yang belum banyak diketahui oleh masyarakat. Serta bisa dikembangkan sebagai pantai pribadi atau private beach, sebagai resor untuk kelas menengah ke atas.

“Pantai-pantai itu juga layak untuk dikembangkan sebagai destinasi pariwisata umum, resor, pantai pribadi,” ujar Cyrillus.

Baca juga: 18 Wisata Pantai di Jogja Wilayah Gunungkidul yang Paling Terkenal

Aneka geopark Gunungkidul yang jadi bagian UNESCO Geopark Network

Destinasi Goa Pindul di Gunungkidul, Daerah Istimewa YogyakartaKOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Destinasi Goa Pindul di Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta

Gunungkidul dikenal pula dengan tempat wisata berupa gua-gua yang indah, termasuk 13 taman bumi (geopark) yang menjadi bagian dari 165 UNESCO Geopark Network.

Beberapa geopark tersebut di antaranya adalah Gunung Purba Nglanggeran, Gua Jomblang, Air Terjun Sri Gethuk, dan Gua Pindul.

Adapun untuk geopark yang merupakan jaringan dari UNESCO, kawasan tersebut telah diperiksa dengan teliti oleh ahli dari UNESCO (PBB).

Beberapa hal yang diteliti, antara lain geologi dan ekonomi, sebelum mereka kemudian memutuskan kawasan tersebut merupakan geopark dari jaringan UNESCO.

Baca juga: 13 Pantai di Gunungkidul Yogyakarta, Bisa Mampir Saat Libur Lebaran

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Dubai Dilanda Badai, Penerbangan Ditunda dan Dialihkan

Travel Update
Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Banten Dikunjungi 2,5 Juta Wisatawan pada Lebaran 2024, Belum Capai Target

Travel Update
Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Perputaran Ekonomi Sektor Parekraf Capai Rp 369,8 Triliun Selama Lebaran

Travel Update
Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Ada Promo Tiket Pesawat ke Vietnam dari Vietjet, mulai Rp 1 Juta

Travel Update
Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Mengenal Terowongan Juliana, Lokasi Syuting Film Siksa Kubur

Jalan Jalan
Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Vokalis Red Hot Chili Peppers Disebut Kunjungi Mentawai, di Mana Lokasinya?

Travel Update
350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

350.000 Wisatawan Kunjungi Semarang Saat Libur Lebaran 2024, Kota Lama Jadi Favorit

Travel Update
5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

5 Wisata di Sekitar Pusat Kota Semarang, Banyak yang Gratis

Jalan Jalan
Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Libur Lebaran 2024, Okupansi Hotel Dekat Tempat Wisata di Jawa Barat Capai 95 Persen

Travel Update
Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Wahana dan Aktivitas Wisata di Malang Smart Arena

Jalan Jalan
Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Malang Smart Arena: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Tips Kembalikan Mood Setelah Libur Lebaran

Travel Tips
Tips untuk Kembali ke Rutinitas Kerja Setelah Libur Panjang

Tips untuk Kembali ke Rutinitas Kerja Setelah Libur Panjang

Travel Tips
Pantai Jadi Tempat Wisata Terfavorit di Pulau Jawa Selama Lebaran 2024

Pantai Jadi Tempat Wisata Terfavorit di Pulau Jawa Selama Lebaran 2024

Travel Update
Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Kemenparekraf Tanggapi Turis Indonesia yang Rusak Pohon Sakura di Jepang

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com