Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 01/12/2022, 18:02 WIB

BANDA ACEH, KOMPAS.com - Suara Mila bergetar ketika menceritakan kembali momen saat dirinya menjadi saksi hidup peristiwa tsunami di Banda Aceh, 26 Desember 2004 silam.

Perempuan bernama lengkap Armila Yanti itu kini menjadi edukator Museum Tsunami. Masih lekat di ingatannya suasana kacau usai peristiwa tsunami.

Baca juga: Museum Kapal PLTD Apung di Banda Aceh, Saksi Bisu Tsunami Aceh

Termasuk ketika harus antre air bersih dengan warga-warga Aceh lainnya di depan Masjid Baiturrahman, bangunan yang masih terselamatkan dari terjangan gelombang tsunami.

"Saya (saat peristiwa tsunami) ada di Aceh. Saya ngerasain yang di depan Masjid Baiturrahman saat shalat subuh antre air bersih di depan," tuturnya kepada tim Merapah Trans-Sumatra 2022 Kompas.com di Museum Tsunami, Banda Aceh, Selasa (29/11/2022).

Hal itu diceritakan olehnya ketika kami tiba di ruangan tersakral di museum tersebut yang diberi nama Sumur Doa. Di dalam ruangan berbentuk lingkaran dan langit-langit tinggi itu tertulis 3.600 nama korban tsunami Aceh pada dindingnya.

Baca juga: Megahnya Payung Raksasa Masjid Baiturrahman Aceh, Buka Lengkap Setiap Jumat

Lampu kuning temaram memberikan sedikit pencahayaan di ruangan yang terbilang sempit itu. Audio yang terdengar sibuk juga diputarkan dan menggema dalam ruangan, membuat kami merinding selama berdiri di sana.

Sayangnya, nama-nama tersebut hanyalah sekitar 20 persennya saja. Sementara korban-korban lainnya tidak ditemukan identitasnya.

"Cuma sebagian. Dari 100 persen, yang terdata cuma sekitar 20 persen. Ini jumlahnya 3.600 nama," tuturnya.

Pengunjung berada di dalam Sumur Doa, ruangan paling sakral di Museum Tsunami, Banda Aceh, Selasa (29/11/2022).KOMPAS.com/FIKRIA HIDAYAT Pengunjung berada di dalam Sumur Doa, ruangan paling sakral di Museum Tsunami, Banda Aceh, Selasa (29/11/2022).

Kendati demikian, banyak anggota keluarga korban datang ke Museum Tsunami untuk memanjatkan doa, terutama di Sumur Doa tersebut.

Bagi mereka, datang ke sana terutama setiap 26 Desember sudah sama seperti ziarah.

"Ruangan ini paling sakral, paling digemari masyarakat Aceh untuk datang memanjatkan doa. Hampir sama seperti berziarah," sambung Mila.

Baca juga: 20 Tempat Wisata Alam di Aceh, dari Pantai hingga Air Terjun

Peristiwa tsunami Aceh sudah 18 tahun yang lalu. Menurut Mila, warga Banda Aceh sebetulnya tidak lagi terlalu terlarut dalam kesedihan jika mengingat peristiwa tersebut. Namun berbeda ketika memasuki bulan Desember.

"26 Desember kami masyarakat Aceh kayak gimana, gitu. Kayak teringat. Walaupun sudah delapan tahun. Hari itu kayak lain, agak berbeda," katanya sambil menahan haru.

"Mungkin karena sudah mendekati bulan Desember. Makanya agak teringat. Kami juga sudah slow, biasa saja. Tapi kalau Desember, sudah mulai terbawa."

Baca juga: 11 Tempat Wisata Pantai di Aceh, Air Lautnya Biru Jernih

Hati terasa pilu ketika Mila membawa kami ke ruangan lainnya.

Di sana, terdapat replika benda-benda yang menjadi temuan saat peristiwa tsunami Aceh. Misalnya, sebuah jam yang jatuh dan jarumnya berhenti pada momen ketika tsunami terjadi.

Lainnya adalah replika kapal besar yang semula bersandar di Pantai Ulee Lhue, kemudian terbawa gelombang tsunami hingga menyapu sejumlah rumah warga.

Ketika surut, terdapat empat atau lima rumah di bawah kapal tersebut dengan sejumlah korban masih berada di dalamnya.

"Jadi keluarganya setiap Desember datang memanjatkan doa, berziarah. Kan kita enggak tahu ke mana. "Saya ninggalin orangtua, anak saya di bawah (kapal)". Jadi mereka berpikir, memanjatkan doa, berziarah di sana," tutur Mila.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+