Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Para Delegasi ATF 2023 Ngontel Sambil Keliling Desa di Kulon Progo

Kompas.com - 08/02/2023, 07:04 WIB
Dani Julius Zebua,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

KULON PROGO, KOMPAS.com – Mengeksplorasi Kalurahan Banguncipto, Kapanewon Sentolo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), menjadi kegiatan pada hari terakhir bagi para peserta post tour ASEAN Tourism Forum (ATF) 2023.

Para delegasi dari beberapa negara menjelajahi Banguncipto sambil mengayuh sepeda tua sejauh sekitar 10 kilometer (km).

Baca juga:

Peserta post tour merupakan warga negara berbeda-beda, seperti dari Rusia, Laos, dan India. Mereka menyusuri jalan sempit, melintas rel kereta tanpa palang pintu, menyusur pinggiran irigasi, hingga membelah sawah.

Termasuk juga mampir ke rumah-rumah penduduk menikmati keramahan lokal.

Pengalaman itu membangkitkan kesan baik pada para peserta sehari sebelum terbang kembali ke negaranya.

“Dengan bersepeda ada sesuatu yang istimewa,” kata Sergei dari Rusia di tengah rehat bersepeda, Selasa (7/2/2023).

Sergei, lima tahun tinggal di Bali. Ia fasih berbahasa Indonesia.

Baca juga:

Laki-laki bertubuh tinggi besar ini menikmati mampir ke rumahwarga yang  tengah membuat emping melinjo, memanen padi, hingga menenun stagen.

Sejumlah pengalaman itu membuat dirinya berniat kembali ke Banguncipto kelak bersama tamu-tamunya yang berasal dari Rusia.

"Bagus dan menarik melihat semua kerajinan (tenun) ini. Saya pikir tamunya akan suka,” kata Sergei.

“Cuma saja panas sekali, lebih baik kalau pagi atau sore hari," kata Sergei kemudian.

Para delegasi ASEAN Tourism Forum (ATF) 2023 pada post tour di Kalurahan Banguncipto, Kapanewon Sentolo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.KOMPAS.COM/DANI JULIUS Para delegasi ASEAN Tourism Forum (ATF) 2023 pada post tour di Kalurahan Banguncipto, Kapanewon Sentolo, Kabupaten Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta.

Post tour ATF 2023 mengenalkan wisata Kulon Progo di pedesaan yang bisa dinikmati dengan cara bersepeda. Mereka dipandu para pemandu dari Towilfiets, penyedia jasa wisata bersepeda di Kulon Progo.

Muntowil atau Towil menjadi penggerak wisata bersepeda ini.

Towil mengungkapkan, biasanya bersepeda bersama Towilfiets menyusur desa antara 15-20 kilometer (km). Hal ini bisa dilakoni tiga hingga empat jam lamanya.

Baca juga:

Dalam perjalanan itu, mereka selalu spontan melakukan banyak hal, seperti mampir ke rumah warga, turun ke sawah bahkan ke sekolah.

“Kami kenalkan yang ada di Banguncipto, dari panen padi, sayur mayur, pembuatan emping, stagen tradisional, pembuatan ketupat dan tempe."

"Inilah sebuah destinasi kearifan lokal yang berkembang di wilayah ini," kata Towil.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Ada Rencana Kenaikan Biaya Visa Schengen 12 Persen per 11 Juni

Ada Rencana Kenaikan Biaya Visa Schengen 12 Persen per 11 Juni

Travel Update
Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Kasus Covid-19 di Singapura Naik, Tidak ada Larangan Wisata ke Indonesia

Travel Update
Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Museum Kebangkitan Nasional, Saksi Bisu Semangat Pelajar STOVIA

Travel Update
World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

World Water Forum 2024 Diharapkan Dorong Percepatan Target Wisatawan 2024

Travel Update
Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Tebing di Bali Dikeruk untuk Bangun Hotel, Sandiaga: Dihentikan Sementara

Travel Update
Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Garuda Indonesia dan Singapore Airlines Kerja Sama untuk Program Frequent Flyer

Travel Update
5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

5 Alasan Pantai Sanglen di Gunungkidul Wajib Dikunjungi

Jalan Jalan
Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Pantai Lakey, Surga Wisata Terbengkalai di Kabupaten Dompu

Travel Update
Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Bali yang Pas untuk Pencinta Liburan Slow Travel

Travel Tips
Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Turis Asing Beri Ulasan Negatif Palsu ke Restoran di Thailand, Berakhir Ditangkap

Travel Update
19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

19 Larangan dalam Pendakian Gunung Lawu via Cemara Kandang, Patuhi demi Keselamatan

Travel Update
Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Harga Tiket Camping di Silancur Highland, Alternatif Penginapan Murah

Travel Update
Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Harga Tiket dan Jam Buka Terkini Silancur Highland di Magelang

Travel Update
Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Awas Celaka! Ini Larangan di Waterpark...

Travel Tips
BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

BOB Downhill 2024, Perpaduan Adrenalin dan Pesona Borobudur Highland

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com