Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rute Kirab Tumpeng Sewu Malam Selikuran Keraton Surakarta Tahun 2024

Kompas.com - 30/03/2024, 16:04 WIB
Anggara Wikan Prasetya

Penulis

KOMPAS.com – Ada satu tradisi unik yang dilakukan pihak Keraton Surakarta Hadiningrat di Kota Surakarta, Jawa Tengah, dalam menyambut sepuluh hari terakhir Bulan Ramadhan.

Sebagai info, sepuluh hari terakhir bulan Ramadhan merupakan salah satu waktu utama bagi umat Islam.

Itu karena pada salah satu malam ganjil pada 10 hari terakhir Ramadhan, akan ada malam Lailatul Qadar. Jika beribadah pada malam itu, maka sama dengan beribadah selama seribu bulan.

Baca juga: Malam Selikuran, Tradisi Unik Keraton Surakarta Sambut Malam Lailatul Qadar

Malam Selikuran adalah tradisi yang dilakukan Keraton Surakarta. Dalam bahasa Indonesia Malam Selikuran berarti Malam Dua Puluh Satu.

 
 
 
 
 
Lihat postingan ini di Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Sebuah kiriman dibagikan oleh Kompas Otomotif (@kompas.otomotif)

Sesuai namanya, tradisi ini dilakukan untuk menyambut malam ke-21 Ramadhan yang merupakan 10 hari terakhir Ramadhan.

Rute Kirab Tumpeng Sewu

Pada gelaran Malam Selikuran, akan dilakukan Kirab Tumpeng Sewu. Akan ada tumpeng berisi nasi gurih yang dibentuk tumpeng kecil dan dilengkapi dengan kedelai hitam, rambak, mentimun, dan cabai hijau lalu dimasukkan ke dalam wadah dari besi dan kuningan. 

Kemudian, nasi tumpeng yang akan dikirab ini didoakan oleh pemuka agama. Usai didoakan, tumpeng dikirab menuju Taman Sriwedari.

Baca juga: Makna Tumpeng Sewu Malam Selikuran Keraton Kota Solo, Simbol Keselamatan Sambut Malam Lailatul Qadar

Adik Sinuhun Pakubuwono XIII yang juga Pengageng Parentah Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, Kanjeng Gusti Pangeran Harya (KGPH) Dipokusumo kepada Kompas.com, Sabtu (30/3/2024), membagikan rute Kirab Tumpeng Sewu ini:

Abdi dalem dan kerabat Keraton mengikuti Kirab Malam Selikuran dengan berjalan dari Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat menuju Masjid Agung, Solo, Jawa Tengah, Jumat (22/4/2022). Tradisi yang dimulai sejak Kesultanan Demak dan diteruskan hingga Kerajaan Mataram Islam Surakarta tersebut dilaksanakan pada 20 Ramadhan atau malam 21 Ramadhan untuk menyambut malam Lailatul Qadar.ANTARA FOTO/MOHAMMAD AYUDHA Abdi dalem dan kerabat Keraton mengikuti Kirab Malam Selikuran dengan berjalan dari Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat menuju Masjid Agung, Solo, Jawa Tengah, Jumat (22/4/2022). Tradisi yang dimulai sejak Kesultanan Demak dan diteruskan hingga Kerajaan Mataram Islam Surakarta tersebut dilaksanakan pada 20 Ramadhan atau malam 21 Ramadhan untuk menyambut malam Lailatul Qadar.

“Dari Siti Hinggil Bangsal Sewayana Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat, menuju Pagelaran Sasana Sumewa menuju Alun alun Utara sampai perempatan Gladhag, belok kekiri Jln Slamet Riyadi kebarat menuju Sriwedari,” kata dia kepada Kompas.com.

Ia melanjutkan, sesampainya di  Sriwedari, ada penyerahan tumpeng atau prosesi Pasrah Tinampi Hajad Dalem Malem Selikura Tumpeng Sewu kepada Dinas Kebudayaan Pariwisata Kota Surakarta.

Baca juga: Promo Ramadhan Justus Group, Banyak Paket Buka Bersama

“Tumpeng kemudian didoakan bersama. Setelah doa, tumpeng dibagikan kepada masyarakat yang hadir di lokasi,” sambung KGPH Dipokusumo.

 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com