Ingin Memotret Gerhana Bulan Terakhir Tahun 2019? Bawa 7 Benda Penting Ini

Kompas.com - 16/07/2019, 16:06 WIB
Momen gerhana bulan total, 28 Juli 2018 yang mulai memasuki tahap akhir. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAMomen gerhana bulan total, 28 Juli 2018 yang mulai memasuki tahap akhir.

KOMPAS.com – Fenomena gerhana bulan sebagian yang akan terjadi pada Rabu dini hari (17/07/2019) menjadi momen yang tidak boleh dilewatkan oleh para pencinta fotografi malam atau austrophotography.

Menurut Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), gerhana bulan sebagian ini akan dimulai pukul 03.01 WIB dan mencapai puncaknya pada pukul 04.30 WIB. Gerhana bulan kemudian berakhir pada pukul 06.00 WIB.

Baca juga: Gunung Andong, Salah Satu Tempat Terbaik Memotret Bima Sakti

Meski hanya sebagian, gerhana bulan pada Rabu dini hari ini tetaplah spesial. Itu karena momen gerhana bulan tersebut menjadi yang terakhir terjadi pada tahun 2019, sekaligus gerhana bulan kasatmata terakhir hingga dua tahun ke depan.

Oleh karena itu, momen gerhana bulan kali ini tidak boleh sampai dilewatkan. Jika hendak memotret gerhana bulan sebagian tahun 2019 itu, berikut ini 5 benda yang harus dibawa:

1. Kamera DSLR atau mirrorless

Tentu benda paling penting yang harus dibawa saat akan memotret gerhana bulan adalah kamera. Namun, memotret gerhana bulan dengan cahaya redup membutuhkan kamera yang mumpuni.

Kamera mirrorless full-frame Canon EOS RPCanon Kamera mirrorless full-frame Canon EOS RP
Kamera DSLR atau mirrorless menjadi perangkat yang bisa digunakan untuk memotret momen gerhana bulan. Itu karena sensor pada kedua kamera tersebut yang mampu menerima paparan cahaya redup.

Baca juga: FOTO: 7 Potret Indahnya Mendaki Gunung Sindoro via Tambi

Jika memakai smartphone, biasanya kemampuan kamera cukup terbatas dan kurang mumpuni untuk digunakan memotret dalam kondisi minim cahaya. Selain itu, memotret gerhana bulan juga butuh kemampuan zoom yang tidak dimiliki kamera smartphone.

2. Lensa tele atau zoom

Benda kedua ini masih berhubungan dengan benda pertama atau kamera. Itu karena lensa pada kamera DSLR dan mirrorless bisa diganti. Untuk memotret gerhana bulan, lensa yang tepat adalah lensa zoom atau tele.

Sebuah model lensa super telephoto dari salah satu pabrikan kamera DSLR. Seperti teleskop, lensa tele untuk kamera bisa berukuran besar dan berat.Canon Sebuah model lensa super telephoto dari salah satu pabrikan kamera DSLR. Seperti teleskop, lensa tele untuk kamera bisa berukuran besar dan berat.
Lensa dengan panjang fokal minimal 250 milimeter sudah cukup untuk bisa mengabadikan gerhana  bulan. Meski masih kurang dekat, hasil jepretan masih bisa di­-crop melalui aplikasi edit foto seperti Photoshop.

Baca juga: Menikmati Keindahan Malam di Wisata Hits Jogja, Pinus Pengger

Jika menggunakan lensa kit atau bawaan dengan panjang fokal biasanya 18-55 milimeter, maka bulan masih terlihat terlalu kecil, meski dijepret menggunakan fokal 55 milimeter.

3. Baterai kamera yang penuh

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X