Menengok Khutub Khanah, Perpustakaan Mini Ibnu Sina di Pulau Penyengat

Kompas.com - 11/12/2019, 10:01 WIB
Raja Abdurrahman menunjukkan kitab karya Ibnu Sina yang hingga kini masih utuh tersimpan rapi di lemari Khutub Khanah yang berlokasi di Masjid Sultan Riau Pulau Penyengat SYIFA NURI KHAIRUNNISARaja Abdurrahman menunjukkan kitab karya Ibnu Sina yang hingga kini masih utuh tersimpan rapi di lemari Khutub Khanah yang berlokasi di Masjid Sultan Riau Pulau Penyengat

PULAU PENYENGAT, KOMPAS.com - Pulau Penyengat yang terletak tak jauh dari Kota Tanjung Pinang, Kepulauan Riau, menjadi tempat asal kaum cendekia Melayu. 

Pulau ini juga menyimpan salah satu harta paling berharga dalam bidang keilmuan.

Bermula pada 1886, ketika Raja Muhammad Yusuf Al Ahmadi mendirikan sebuah perpustakaan di Pulau Penyengat. Perpustakaan itu disebut dengan Khutub Khanah.

Khutub Khanah menjadi rumah bagi lebih dari 1.200 kitab yang ia beli dari Arab, Mesir, India, dan banyak tempat lainnya.

Salah satu kitab legendaris yang kini masih ada di Khutub Khanah adalah buku karangan Ibnu Sina, sang bapak kedokteran dunia. Kitab Al-Qanun fi al-Tibb adalah ensiklopedia mengenai ilmu kedokteran.

“Ini karangan Ibnu Sina. Masih utuh, asli hingga sekarang. Sayang sudah agak hancur karena dimakan usia,” ujar Raja Abdurrahman, pemegang kunci lemari Khutub Khanah yang selama ini merawat buku-buku yang ada di dalamnya.

Baca juga: Sejarah Pulau Penyengat, Pulau Hadiah Pernikahan sampai Pusat Pertahanan

Khutub Khanah pada awalnya berlokasi di Istana Sultan Pulau Penyengat.

Pendirian perpustakaan ini berawal dari ketertarikan Raja Muhammad Yusuf Al Ahmadi terhadap ilmu pengetahuan. Selain itu, ia juga ingin masyarakat Kesultanan Riau-Lingga-Johor-Pahang untuk bisa mempelajari banyak ilmu tanpa perlu keluar dari Pulau Penyengat.

Lokasi Khutub Khanah lalu berpindah dari Istana Al-Ahmadi menjadi ke Masjid Raya Sultan Riau Pulau Penyengat.

Hal tersebut karena Istana Al-Ahmadi mulai reyot dimakan usia. Hingga kini, buku-buku yang berada di Khutub Khanah sebagian besar masih ada dan ditempatkan dalam dua lemari kayu besar.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Doyan Makan Ikan? Coba Restoran Sashimi All You Can Eat di Tokyo

Promo Diskon
Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Singapura Prediksi Penurunan Wisatawan hingga 30 Persen akibat Virus Corona

Whats Hot
Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Imbas Virus Corona, Singapura Kehilangan 20.000 Wisatawan Setiap Hari

Whats Hot
Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Melalui Festival Pulau Penyengat 2020, Tanjungpinang Tegaskan Bebas Corona

Jalan Jalan
Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Dampak Virus Corona, Kyoto Kampanye Pariwisata Sepi untuk Pikat Wisatawan

Whats Hot
Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Contek Itinerary 'Dare To Surpries S2 Eps. 1' Dari Sushi ke Burger Susun

Jalan Jalan
Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Resep dan Cara Membuat Smash Burger di Rumah

Makan Makan
4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

4 Makanan Murah Meriah Sekitar Stasiun Gubeng Surabaya, Harga Mulai Rp 20.000

Makan Makan
Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Praktisi Pariwisata: Dibanding Promo Wisata ke Luar Negeri, Lebih Baik Incar Wisnus Milenial

Whats Hot
Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Wisman Negara Tetangga Bisa Bantu Pariwisata Indonesia karena Corona

Whats Hot
Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Rangkaian Acara Hari Raya Galungan, Sembahyang hingga Mengarak Barong

Jalan Jalan
Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Ngejot, Tradisi Lintas Keyakinan di Bali yang Sarat Makna

Jalan Jalan
Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Tradisi Ngelawar, Cerminan Eratnya Masyarakat Bali

Makan Makan
Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Dampak Wabah Corona, Insentif Sektor Pariwisata Ditetapkan Minggu Ini

Whats Hot
[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

[POPULER TRAVEL] Promo JAL Travel Fair | Mi Instan Korea Paling Enak

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X