Cara Orang Korea Nikmati Sakura di Tengah Pandemi Corona, Ada Wisata Drive-thru

Kompas.com - 09/04/2020, 13:20 WIB
Pejalan kaki yang mengenakan masker untuk mencegah virus corona, berfoto selfie di antara pohon bunga yang mekar di distrik Yeouido, Seoul, 5 April 2020. AFP/ED JONESPejalan kaki yang mengenakan masker untuk mencegah virus corona, berfoto selfie di antara pohon bunga yang mekar di distrik Yeouido, Seoul, 5 April 2020.

KOMPAS.com - Wabah virus corona ( Covid-19 ) memengaruhi semua aspek, termasuk kegiatan pariwisata. Berbagai festival musim semi yang biasanya ramai wisatawan di Korea pun ikut dibatalkan.

Namun hal tersebut bukan menjadi penghalang bagi orang Korea untuk tetap menikmati musim semi di sana. Mereka memiliki beragam cara agar tetap dapat menikmati indahnya bunga bermekaran.

Baca juga: Kebiasaan Orang Korea Selatan Pakai Masker, Ternyata Berawal dari Kejadian Ini...

Melansir The Korea Times, orang Korea memiliki tiga cara untuk tetap menikmati musim semi di tengah virus corona.

Cara tersebut di antaranya menonton video live streaming musim semi, drive thru musim semi, hingga menggunakan layanan pesan antar bunga online.

Baca juga: 4 Festival Bunga Sakura di Jepang yang Dibatalkan akibat Corona

Pejalan kaki yang mengenakan masker untuk mencegah virus corona, berjalan di antara pohon bunga yang mekar di distrik Yeouido, Seoul, 5 April 2020.AFP/ED JONES Pejalan kaki yang mengenakan masker untuk mencegah virus corona, berjalan di antara pohon bunga yang mekar di distrik Yeouido, Seoul, 5 April 2020.

Salah seorang warga Korea Selatan, Lee Ga-ram terpaksa menunda kegiatan rutinnya yaitu berfoto di Seokchon Lake, salah satu situs bunga sakura Seoul yang paling populer. Hal ini karena akses ke taman tersebut ditutup akibat pandemi corona.

"Hanya lima menit jaraknya dari rumah saya, tetapi saya akan kehilangan kesempatan kali ini. Saya hanya tinggal di rumah bersama anak sepanjang hari dalam situasi seperti ini," kata Lee seperti dikutip The Korea Times.

Berikut Kompas.com rangkum tiga cara orang Korea tetap menikmati musim semi di tengah pandemi:

1. Live streaming musim semi

Untuk mengatasi rasa penyesalan warga yang tidak bisa menikmati musim semi, Kantor Distrik Songpa di tenggara Seoul telah beralih ke platform online seperti Youtube dan Facebook dengan menyiarkan langsung pemandangan musim semi.

Hal ini merupakan upaya yang dilakukan pemerintah agar masyarakat tetap dapat menikmati musim semi.

Bahkan kantor tersebut siap menerbangkan drone untuk tampilan rekaman yang lebih bagus.

Pejalan kaki yang mengenakan masker untuk mencegah virus corona, berjalan di antara pohon bunga yang mekar di distrik Yeouido, Seoul, 5 April 2020.AFP/ED JONES Pejalan kaki yang mengenakan masker untuk mencegah virus corona, berjalan di antara pohon bunga yang mekar di distrik Yeouido, Seoul, 5 April 2020.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Sejarah Rempah di Indonesia, Ada Pengaruh dari India, Spanyol, dan Portugis

Makan Makan
Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Longgarkan Lockdown, Restoran dan Kafe di Selandia Baru Buka Kembali Termasuk McDonald's dan KFC

Makan Makan
Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Apa Bedanya Biji Kopi Robusta dan Arabika? Mulai dari Bentuk, Rasa, sampai Proses Pengolahan

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Hari Susu Sedunia 2020, Apa Bedanya Susu UHT dengan Susu Pasteurisasi?

Makan Makan
Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Gandeng Bali Paragon Resort Hotel, Kemenparekraf Sediakan 346 Kamar untuk Nakes

Whats Hot
Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Hari Susu Sedunia 2020, Sejak Kapan Manusia Mulai Minum Susu?

Makan Makan
Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Hari Susu Sedunia 2020, Kenapa Lembang Jadi Daerah Penghasil Susu Pertama di Indonesia?

Makan Makan
Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Bali Paragon Resort Hotel Siapkan 297 Kamar untuk Tenaga Medis

Whats Hot
Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Negara-negara di ASEAN Bisa Jadi Contoh Indonesia Sebelum Buka Pariwisata

Whats Hot
Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Virtual Tour Mendaki Gunung Rinjani, Peserta Pakai Jaket Gunung

Jalan Jalan
Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Liburan ke Jeju, Yuk Nginap di Resor Legend of the Blue Sea

Jalan Jalan
Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Angkasa Pura II Perpanjang Pembatasan Penerbangan hingga 7 Juni

Whats Hot
Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Whats Hot
Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Bali Perlu Inovasi Pariwisata untuk Hadapi New Normal

Whats Hot
Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Kisah Unik Desa Pancasila di Kaki Gunung Tambora, Seperti Apa?

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X