Bali Tak Kunjung Buka Pariwisata, Apa Alasannya?

Kompas.com - 01/06/2020, 12:40 WIB
Ilustrasi Bali - Wisatawan di Monkey Forest. SHUTTERSTOCKIlustrasi Bali - Wisatawan di Monkey Forest.


KOMPAS.com - Bali ditetapkan menjadi pilot destination dalam penerapan program CHS (CleanlinessHealth dan Safety) dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Penetapan itu dalam rangka meningkatkan kepercayaan wisatawan pasca pandemi virus corona (Covid-19) dan masa new normal.

Namun, hingga kini, belum ada tanda-tanda pariwisata Bali akan dibuka kembali. Lantas, apa alasan Bali enggan terburu-buru dalam membuka pariwisatanya?

Menurut Guru Besar Ilmu Pariwisata Universitas Udayana Bali, I Gede Pitana, Bali enggan terburu-buru karena memiliki berbagai penilaian kehati-hatian dalam memutuskan pariwisata kembali buka.

Baca juga: Pariwisata Buka Saat New Normal, Ini Hal-hal yang Harus Diketahui

Pertama, Pitana mengatakan, pariwisata Bali tengah menunggu keputusan Gubernur Bali Wayan Koster.

Ia mengungkapkan, hingga kini Gubernur belum memutuskan karena perlu berhati-hati jika ingin membuka pariwisata.

"Gubernur sendiri selaku pemegang otoritas wilayah, belum memutuskan. Walaupun Gubernur sudah mendengar usulan kami," kata Pitana saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (30/5/2020).

Kawasan Pantai Nusa DuaKOMPAS.com/Nur Rohmi Aida Kawasan Pantai Nusa Dua

Menurut Pitana, ia sendiri dalam pertemuan beberapa waktu lalu dengan Gubernur, sudah mengusulkan beberapa hal terkait pembukaan pariwisata Bali untuk menunjang perekonomian.

Baca juga: [POPULER TRAVEL] Syarat ke Bali | Tahapan New Normal Pariwisata

Ia mengusulkan pariwisata Bali dibuka secara bertahap, mulai dari daerah yang tertutup dan tidak berisiko, diawali dari kawasan Bali Tourism Development Corporation (BTDC) Nusa Dua.

Seperti diketahui, kawasan ini terdiri dari kompleks hotel berbintang yang kerap dijadikan ajang konferensi atau pertemuan antar negara dan pemerintahan.

Halaman:
Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X