Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Sebelum Naik TN Kelimutu, Nikmati Situs Sejarah Pesanggrahan Belanda

Kompas.com - 21/09/2020, 18:06 WIB
Nansianus Taris,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

ENDE, KOMPAS.com - Kawasan Taman Nasional (TN) Kelimutu di Ende, Nusa Tenggara Timur (NTT) sudah sangat mendunia karena keindahan dan kisah mistis Danau Tiga Warna-nya. 

Selain danau itu, ada juga tempat menarik lainnya di sana, yakni tempat pesanggrahan atau peristirahatan Belanda.

Kepala Pengelola Taman Nasional Kelimutu Agus Sitepu mengatakan, tempat pesanggrahan itu merupakan bangunan yang dibangun pada masa penjajahan.

Bangunan itu digunakan sebagai tempat peristirahatan atau persinggahan orang Belanda saat menuju Danau Kelimutu.

"Tempat persinggahan itu terletak di area parkir jalan menuju Danau Kelimutu. Saat ini, kami sering sebut tempat itu anjungan persanggrahan," kata Agus kepada Kompas.com melalui telepon, Minggu (20/9/2020).

Foto : Tempat pesanggrahan Belanda yang berada di area parkir menuju Taman Nasional Kelimutu sudah mulai ditata pihak pengelola. Dokumen Pengelola Taman Nasiona Kelimutu Foto : Tempat pesanggrahan Belanda yang berada di area parkir menuju Taman Nasional Kelimutu sudah mulai ditata pihak pengelola.

Ia melanjutkan, tempat persinggahan Belanda itu belum banyak dilirik wisatawan. Meski demikian, bangunan itu pernah direnovasi Dinas Pariwisata Kabuapten Ende pada 2015.

 

Situs sejarah di TN Kelimutu

Menurut Agus, Persenggarahan Belanda itu adalah situs sejarah. Saat ini, pihaknya sedang mencoba mempublikasikan dan mencari bentuk arsitektur aslinya, sehingga bisa ditulis di papan informasi.

Ia melanjutkan, gaya arsitektur tempat persanggrahan itu adalah gabungan Belanda dan salah satu suku di Flores bernama Lio.

Arsitektur Belanda tampak pada material semen sebagai fondasi dan dinding setengah tembok. Sementara itu, material kayu dan alang-alang sebagai penutup bangunan itu kental dengan model bangunan suku Lio.

Bangunan persanggrahan itu memiliki dua lantai. Lantai satu terdapat kamar tidur, ruang perapian, dapur, toilet, dan kamar mandi.

Baca juga: Menengok Tempat Pesanggrahan Belanda di Taman Nasional Kelimutu

 

Sedangkan di lantai 2, terdapat ruangan tanpa sekat. Selain untuk tidur, ruangan itu juga menyimpan bahan-bahan penting dan makanan.

Keduanya dihubungkan dengan satu tangga kayu di tempat perapian. Bangunan persanggrahan itu menyerupai pondok, serta terlihat ada sumur dan gudang.

Pasca-kemerdekaan, sambung Agus, bangunan itu digunakan sebagai pos pengamatan gunung api oleh pemerintah.

Tempat itu kemudian ditinggalkan karena sudah dibangun balai vulkanologi dan danau Kelimutu masuk jadi taman nasional.

Baca juga: Danau Kelimutu Buka, Simak 4 Fakta Menariknya

Agus melanjutkan, seiring bertambahnya usia bangunan dan minimnya perhatian, pesanggrahan itu tidak dipakai lagi. Hanya tersisa puing-puing tembok yang masih berdiri kokoh hingga saat ini.

“Beberapa waktu lalu, pengelola TN Kelimutu membenahi tempat persanggrahan itu untuk mendukung spot wisata sejarah,” ujar dia.

Persanggrahan itu sebelumya juga pernah dimanfaatkan untuk acara penting, salah satunya Workshop Elang Flores pada 2019.

"Saat ini, pengelola sedang membenahi tempat itu agar wisatawan tidak melulu menumpuk di danau Kelimutu," imbuh Agus. 

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Malioboro Jadi Lautan Manusia Saat Libur Lebaran 2024

Travel Update
Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Cara Beli Tiket Fast Track Dufan, Bisa Naik Wahana Tanpa Antre

Travel Tips
Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Viral Video Antrean Panjang di Dufan, Ini 3 Tips ke Sana Saat Libur Lebaran

Travel Tips
9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

9.000 Pengunjung Padati Dufan Hari Ini, Antrean Wahana Mengular

Travel Update
Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Festival Balon di Wonosobo 2024 Digelar 10 Hari, Sempatkan Berkunjung

Travel Update
6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

6 Tempat Wisata Dekat Bandara Juanda Surabaya, Banyak Taman Gratis

Jalan Jalan
Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Penumpang Whoosh Meningkat 30 Persen Saat Lebaran, KCIC Tambah Perjalanan

Travel Update
Jadwal 'Video Mapping' Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Jadwal "Video Mapping" Monas Hanya sampai 14 April 2024, Sayang Dilewatkan

Travel Update
The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

The Jungle Waterpark Bogor Hadirkan Promo Tiket dan Hadiah Lebaran

Travel Update
5 Tempat Wisata Keluarga di Tuban Jatim, Ada Pemandian Alam 

5 Tempat Wisata Keluarga di Tuban Jatim, Ada Pemandian Alam 

Jalan Jalan
Ada TransJakarta di Pelabuhan Tanjung Priok Khusus Aruk Balik Lebaran

Ada TransJakarta di Pelabuhan Tanjung Priok Khusus Aruk Balik Lebaran

Travel Update
Tempat Wisata Baru Aloha Pasir Putih PIK 2, Ada Bazar Kuliner 

Tempat Wisata Baru Aloha Pasir Putih PIK 2, Ada Bazar Kuliner 

Jalan Jalan
Harga Tiket dan Jam Buka Wisata Panorama Boyolali, Murah Meriah

Harga Tiket dan Jam Buka Wisata Panorama Boyolali, Murah Meriah

Travel Update
10 Wisata Gratis Bandung, Cocok untuk Libur Lebaran 2024

10 Wisata Gratis Bandung, Cocok untuk Libur Lebaran 2024

Jalan Jalan
Libur Lebaran di Pantai Pasir Padi Pangkalpinang, Pengunjung Bernostalgia

Libur Lebaran di Pantai Pasir Padi Pangkalpinang, Pengunjung Bernostalgia

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com