Gunung Piramid Punya Tingkat Bahaya Tinggi untuk Pendakian

Kompas.com - 02/12/2020, 08:05 WIB
Jalur pendakian Gunung Piramid yang dilalui oleh Tim Survei dan Pemetaan Gunung Piramid di Gunung Piramid, Bondowoso, Jawa Timur, Senin (30/11/2020). dok. Tim Survei dan Pemetaan Gunung Piramid (Ichuk Widarsha)Jalur pendakian Gunung Piramid yang dilalui oleh Tim Survei dan Pemetaan Gunung Piramid di Gunung Piramid, Bondowoso, Jawa Timur, Senin (30/11/2020).

 

KOMPAS.com – Tim Survei dan Pemetaan Gunung Piramid di Bondowoso, Jawa Timur melakukan survei untuk mengetahui seberapa tinggi tingkat bahaya jalur pendakian yang ada.

Salah satu anggota Tim Survei dan Pemetaan Gunung Piramid Ichuk Widarsha menuturkan, berdasarkan hasil pemetaan, gunung tersebut sebenarnya tidak begitu sulit dan dapat dijangkau.

“Tapi tingkat bahayanya sangat tinggi karena kanan dan kiri jurang yang menganga dengan kedalaman sekitar 150-200 meter,” katanya kepada Kompas.com, Selasa (1/12/2020).

Adapun, Tim Survei dan Pemetaan Gunung Piramid terdiri dari sejumlah pendaki gunung profesional dari Asosiasi Pemandu Gunung Indonesia (APGI) dan Wanadri atau Perhimpunan Penempuh Rimba dan Pendaki Gunung.

Baca juga: Gunung Piramid dalam Ingatan Mereka yang Pernah Mendakinya...

Dia melanjutkan, di kanan dan kiri jalur punggung gunung sepanjang 1.100 meter dan selebar lebih kurang 30-50 centimeter tersebut juga tidak ada pepohonan.

Hal ini membuat Gunung Piramid memiliki tingkat bahaya jalur pendakian yang sangat tinggi. Menurut Ichuk, sekalinya pendaki jatuh maka sudah tidak akan tertolong.

Harus ada alat dan operator atau ditutup saja

Ichuk mengatakan bahwa pihaknya memiliki sejumlah rekomendasi yang akan disampaikan kepada pemerintah setempat terkait hasil survei tersebut.

“Rekomendasi kami dari hasil survei kemarin, Gunung Piramid wajib dan harus ada peralatan mountaineering untuk pendaki sebagai pengaman,” ungkapnya.

Menurutnya, selama ini terdapat beberapa pendaki yang sering mendaki di sana namun tidak mempertimbangkan keamanan dan sebagainya.

“Padahal kalau pendaki profesional, dengan kondisi seperti itu, wajib hukumnya ada alat pengaman. Itu yang bikin kenapa Gunung Piramid berbahaya,” ucap Ichuk.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X