Kompas.com - 20/03/2021, 11:31 WIB

 

KOMPAS.com – Kabupaten Garut di Jawa Barat memiliki destinasi wisata baru, yakni Desa Wisata Sindangkasih.

Di sana, wisatawan disuguhi pemandangan terasering yang asri, aliran sungai yang teduh, nuansa alam yang apik, serta udara yang sejuk dan bebas polusi.

Beragam kegiatan wisata pun tersedia di sana dan dapat dinikmati dengan harga terjangkau. Beberapa di antaranya adalah river tubing, menginap, menangkap ikan di kolam, dan menjelajahi desa.

Baca juga: Disparbud Garut: Cuti Bersama 2021 Dipangkas Pengaruhi Pendapatan Warga

Namun di balik kegiatan wisata yang kini meramaikan tempat tersebut, Desa Wisata Sindangkasih dahulu hanyalah lahan kosong penuh alang-alang.

Menurut informasi dari Ketua Homestay Desa Wisata Sindangkasih Dedi Sopandi kepada Kompas.com, Rabu (17/3/2021), lahan kosong tersebut ditinggali sebuah keluarga pada sekitar 1840-an.

Baca juga: Warga Desa di Garut Mulai Sadar Wisata, Banyak Desa Wisata Bermunculan

Saat itu, lahan bernama Pasir Eurih merupakan rumah dari seorang bapak bernama Eyang Ardasan, ibu bernama Ema Iyun, dan delapan anak mereka yang gagah dan tangguh, juga taat dalam beribadah.

Adapun, keluarga tersebut adalah penduduk pertama tempat yang saat ini dikenal dengan Desa Wisata Sindangkasih.

Kedatangan tentara Belanda

Pada 1860-an, seorang penjajah asal Belanda tiba di sana dan berniat untuk membeli sebidang tanah milik Eyang Ardasan, tepatnya tanah di selatan Pasir Eurih, yakni Cimindi.

Penjajah tersebut membeli sebidang tanah lantaran dia tertarik dengan suasana yang ditawarkan Pasir Eurih, yakni sejuk dan nyaman.

Tempat wisata di Garut bernama Desa Wisata Sindangkasih, Jawa Barat (dok. Desa Wisata Sindangkasih).dok. Desa Wisata Sindangkasih Tempat wisata di Garut bernama Desa Wisata Sindangkasih, Jawa Barat (dok. Desa Wisata Sindangkasih).

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.