Kompas.com - 16/05/2021, 13:53 WIB
Desa Kete Kesu, salah satu desa wisata di kawasan Tana Toraja, Sulawesi Selatan. SHUTTERSTOCK/JANUAR RAHIMDesa Kete Kesu, salah satu desa wisata di kawasan Tana Toraja, Sulawesi Selatan.

KOMPAS.comDesa wisata atau rural tourism merupakan salah satu sektor pariwisata yang tengah digencarkan oleh pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf).

Pasalnya, menurut Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Baparekraf) Sandiaga Uno, sektor tersebut tengah menjadi tren pariwisata di dunia saat ini sehingga peminatnya juga banyak. 

Hal itu, kata Sandiaga, lantaran desa wisata menawarkan pengalaman tamasya yang berbeda. Wisatawan dapat berinteraksi dengan alam, budaya, dan masyarakat lokal.

Pengelolaan desa wisata di Indonesia sendiri merupakan bagian dari program pengembangan pariwisata berkelanjutan dan masuk ke dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) 2020-2024.

Adapun rencana tersebut bertujuan mempercepat kebangkitan pariwisata dan pertumbuhan ekonomi nasional.

Baca juga: Arsitektur Ikonik Rumah Adat Nusantara

Melihat urgensi tersebut, pemerintah melalui Kemenparekraf/Baparekraf menargetkan pada 2024 akan ada 244 desa wisata yang telah tersertifikasi sebagai desa wisata mandiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, Sandiaga menekankan, langkah pengembangan desa wisata tidak akan berjalan maksimal tanpa kontribusi komunitas pendukung.

Guna memperkuat pengembangan desa wisata, Kemenparekraf/Baparekraf juga berkolaborasi dengan Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT).

Adapun tugas Kemendes PDTT, yaitu mendorong infrastruktur dari sebuah desa wisata. Sementara, Kemenparekraf/Baparekraf berperan mengembangkan sumber daya manusia (SDM), serta sarana prasarana terkait pariwisata dan ekonomi kreatif di desa wisata tersebut.

Masuknya desa wisata sebagai salah satu prioritas pengembangan Kemenparekraf/Baparekraf bukan tanpa alasan. Sandiaga berkata, desa wisata di Indonesia punya potensi besar untuk menyumbang pendapatan negara.

Halaman:
Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.