Kompas.com - 17/05/2021, 19:35 WIB
Ikon Singapura Patung Merlion di Taman Merlion, Marina Bay, Kamis siang (25/03/2021) KOMPAS.com/ERICSSENIkon Singapura Patung Merlion di Taman Merlion, Marina Bay, Kamis siang (25/03/2021)

KOMPAS.com - Singapura dan Hong Kong pada hari Senin (17/5/2021) resmi menunda gelembung perjalanan udara (travel bubble) antar kedua negara yang sebelumnya akan dimulai tanggal 26 Mei 2021. 

Travel bubble yang tidak memberlakukan karantina bagi para wisatawan itu telah ditunda beberapa kali sejak tanggal awal perencanaannya, yaitu pada bulan November 2020.

Melansir dari CNBC.com, Kementerian Transportasi Singapura mengumumkan dalam sebuah pernyataan bahwa, Singapura harus menunda gelembung perjalanan tersebut lantaran peningkatan kasus Covid-19 yang terjadi di negaranya.

Baca juga: Travel Bubble Hong Kong-Singapura Dibuka 26 Mei

Hal yang sama juga diungkapkan oleh Pemerintah Daerah Administratif Khusus Hong Kong (HKSAR). Pihaknya mengatakan bahwa penundaan travel bubble dengan Singapura dilakukan karena situasi pandemi Covid-19 di negara tersebut semakin meningkat.

Sebuah paviliun di Nan Lian Garden, Wong Tai Sin, Hong Kong (dok. Discover Hong Kong | Calvinsit).dok. Discover Hong Kong | Calvinsit Sebuah paviliun di Nan Lian Garden, Wong Tai Sin, Hong Kong (dok. Discover Hong Kong | Calvinsit).

Pemerintah Hong Kong menambahkan, informasi lebih lanjut mengenai travel bubble kedua negara itu akan diumumkan sebelum atau pada 13 Juni. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penumpang yang telah memesan tiket pesawat untuk periode tersebut disarankan untuk mengontak maskapai penerbangan. 

Baca juga: Covid-19 Marak Lagi, Singapura Tinjau Travel Bubble dengan Hong Kong

Dalam beberapa hari terakhir, kasus Covid-19 di Singapura meningkat. Per hari Senin, Kementerian Kesehatan Singapura mengonfirmasi adanya tambahan 21 kasus infeksi Covid-19 yang ditularkan secara lokal.

Menurut data Kementerian Kesehatan, hal itu membuat kumulatif kasus Covid-19 di Singapura menjadi lebih dari 61.600 dengan 31 kematian.

Baca juga: Kasus Covid-19 Naik, Jewel Changi Airport Singapura Tutup Sementara

Meningkatnya kasus penularan kasus Covid-19 di negara tersebut membuat pemerintah Singapura memperketat kebijakan dalam beberapa pekan terakhir untuk menekan penyebaran Covid-19.

Adapun beberapa kebijakan tersebut, yakni melarang masyarakat makan dan minum di restoran, membatasi pertemuan hanya untuk dua orang, dan menutup sebagian besar sekolah guna memulai kegiatan belajar secara daring mulai Rabu (19/5/2021).

MRT Singapura yang sedang melintas di distrik Dhoby Ghaut, Singapura Tengah terlihat lenggang pada hari pertama pemberlakuan lockdown parsial (16/5/2021). Komuter juga terlihat duduk berjarak satu sama lain. Lockdown parsial diterapkan setelah memburuknya penyebaran Covid-19 terutama angka infeksi kasus komunal di masyarakat sejak 27 April 2021 yang menandai dimulainya gelombang keempat pandemi virus corona di negeri SingaKOMPAS.com/ERICSSEN MRT Singapura yang sedang melintas di distrik Dhoby Ghaut, Singapura Tengah terlihat lenggang pada hari pertama pemberlakuan lockdown parsial (16/5/2021). Komuter juga terlihat duduk berjarak satu sama lain. Lockdown parsial diterapkan setelah memburuknya penyebaran Covid-19 terutama angka infeksi kasus komunal di masyarakat sejak 27 April 2021 yang menandai dimulainya gelombang keempat pandemi virus corona di negeri Singa

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Ancol Belum Terima Wisatawan Usia di Bawah 12 Tahun Saat Libur Maulid

Travel Update
Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Wisatawan di Bantul Diharapkan Tunjukkan Kartu Vaksin Jika Susah Akses PeduliLindungi

Travel Update
Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Dari Sejarah hingga Budaya, Temukan 4 Kegiatan Harmonis di Desa Wisata Kampung Majapahit

Jalan Jalan
Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Syarat Terbaru Naik Pesawat, Wajib Tes PCR walau Divaksin Dosis Lengkap

Travel Update
DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

DAMRI Buka Rute Baru untuk Perjalanan Yogyakarta-Jakarta PP

Travel Update
Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Turis Asing Wajib Punya Asuransi Rp 1,4 Miliar Dirasa Berat, Ini Tanggapan Sandiaga

Travel Update
Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Harga Paket Karantina di Hotel untuk Turis Asing di Bali Masih Digodok

Travel Update
Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Turun ke PPKM Level 2, Wisata Yogyakarta Boleh Buka dengan Syarat

Travel Update
Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Ada Rencana Sambutan untuk Turis Asing Pertama yang Tiba di Bali

Travel Update
Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Penerbangan Reguler dari Luar Negeri ke Bali Masih Sepi, Kemenparekraf Gencarkan Promosi

Travel Update
Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Ganjil Genap Diterapkan di Puncak dan Sentul Bogor, Antisipasi Libur Nasional.

Travel Update
PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

PPKM Level 2, Sebagian Besar Wisata Gunungkidul Siap Dikunjungi

Travel Update
Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Sandiaga Angkat Bicara Soal Bali yang Masih Sepi Turis Asing

Travel Update
Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Hanya Turis Asing Berpaspor dari 19 Negara yang Bisa Langsung ke Bali dan Kepri

Travel Update
Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Update Daftar Daerah PPKM Terbaru di Jawa dan Bali

Travel Update

Video Pilihan

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.