Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 19/10/2021, 10:10 WIB

 

KOMPAS.com – Meski Bali sudah menyambut kembali wisatawan mancanegara (wisman) dari 19 negara tertentu sejak 14 Oktober 2021, pemesanan hotel dan paket wisata masih sepi.

Melansir Kompas.com, Jumat (15/10/2021), hal ini diungkapkan oleh Ketua Umum Asosiasi Travel Agent Indonesia (Astindo) Pauline Suharno, Ketua Indonesian Hotel General Manager Association (IHGMA) Bali Yoga Iswara, dan Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Badung I Gusti Agung Ngurah Rai Suryawijaya.

Menurut mereka, sepinya pesanan hotel dan paket wisata dari para wisman berdasarkan pengumuman penyambutan kembali wisman ke Indonesia yang dilakukan secara mendadak.

Baca juga:

“Minimum biasanya sebulan sebelumnya. Kalau diumumkan akan buka November, mereka (pemerintah) mulai mengumumkan Oktober. Kalau Oktober, kita September harusnya sudah umumkan,” jelas Rai, Rabu (13/10/2021).

Sementara itu, Pauline menuturkan bahwa pengumuman dibukanya kembali Pulau Dewata yang dilakukan secara dadakan membuat wisman kurang siap dalam perencanaan perjalanan.

Menanggapi hal tersebut, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno tidak menampik apa yang dikatakan oleh Pauline.

Suasana pesta kembang api saat malam perayaan pergantian tahun di kawasan Patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) Ungasan, Badung, Bali, Rabu (1/1/2020).ANTARA FOTO/FIKRI YUSUF Suasana pesta kembang api saat malam perayaan pergantian tahun di kawasan Patung Garuda Wisnu Kencana (GWK) Ungasan, Badung, Bali, Rabu (1/1/2020).

“Wisman membutuhkan waktu lebih untuk menyiapkan dokumen perjalanan ke Indonesia. Mereka juga masih menunggu jadwal penerbangan dari pihak maskapai,” jelasnya kepada Kompas.com secara tertulis, Senin (18/10/2021).

Baca juga:

Menurut dia, tidak semua maskapai penerbangan sudah mulai membuka lagi penerbangan langsung dari negara asalnya ke Bali. Dirinya juga menuturkan, meski Bali sudah dibuka sejak 14 Oktober, bukan berarti wisman langsung tiba pada hari itu juga.

“Mereka perlu mempersiapkan dokumen perjalanan. Seperti membeli tiket, visa, dan sebagainya. Salah satu siasat yang dilakukan agar wisman berkunjung adalah mempersiapkan destinasi sesuai dengan standar CHSE,” ucap Sandiaga.

“Lalu juga menawarkan layanan paket wisata eksklusif atau mini grup, agar wisman merasa lebih aman dan meminimalisir potensi penularan virus saat liburan,” imbuhnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+