Kompas.com - 21/10/2021, 08:12 WIB
Suasana menyusuri sungai Kapuas menggunakan kapal wisata. KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANSuasana menyusuri sungai Kapuas menggunakan kapal wisata.

KOMPAS.com - Pontianak di Kalimantan Barat adalah wilayah yang dilalui garis khatulistiwa. 

Kota yang dijuluki Kota Khatulistiwa ini dipisahkan oleh Sungai Kapuas Besar, Sungai Kapuas Kecil, dan Sungai Landak. Sehingga kota ini terbagi menjadi tiga bagian. 

Pontianak memiliki berbagai macam tempat wisata, mulai dari wisata edukasi hingga budaya.

Jika kamu tertarik untuk menjelajahi tempat wisata di kota ini, berikut adalah rencana perjalanan atau itinerary berwisata di Pontianak selama tiga hari dua malam:

Hari pertama di Pontianak

Tugu Khatulistiwa

Tugu Khatulistiwa di Pontianak, Kalimantan Barat. Dok. Shutterstock/ Murrrrr-s Tugu Khatulistiwa di Pontianak, Kalimantan Barat.

Tugu ini menjadi salah satu ikon kota Pontianak yang berlokasi di Jalan Khatulistiwa, Pontianak Utara, Kota Pontianak, Kalimantan Barat. Dari Bandara Internasional Supadio jaraknya 24 kilometer (km) dengan waktu tempuh sekitar 50 menit.

Tugu ini dibuat pada tahun 1928 oleh tim ekspedisi geografi yang dipimpin oleh ahli geografi asal Belanda. Tugu ini menandakan titik nol garis bumi yang membelah bumi bagian selatan dan bagian utara.

Ruangan dalam Tugu Khatulistiwa menyimpan penjelasan mengenai astronomi, di antaranya bumi, tata surya, matahari, dan bulan.

Terdapat taman di sekitar kawasan tugu. Area tugu juga dilengkapi dengan sejumlah fasilitas, antara lain toilet, kedai makanan dan minuman, dan toko cendera mata. 

Tugu Khatulistiwa buka setiap hari pada pukul 07.30-21.00 WIB. Wisatawan yang berkunjung tidak dikenakan biaya tiket masuk.

Baca juga: Jangan Lewatkan, Ini Jadwal Detik-detik Tanpa Bayangan di Tugu Khatulistiwa Pontianak

Rumah Radakng

Rumah Radakng, Pontianak Rumah Radakng, Pontianak

Selain Tugu Khatulistiwa, bangunan ini juga merupakan ikon kota Pontianak.

Rumah Radakng berlokasi di Sungai Bangkong, Kecamatan Pontianak Kota, Kota Pontianak. Dari Tugu Khatulistiwa jaraknya 13,4 km atau sekitar 30 menit.

Menurut situs BAPPEDA Kota Pontianak, Rumah Radakng merupakan rumah adat terbear yang ada di Indonesia dengan panjang 138 meter dan tinggi tujuh meter. Rumah adat bagi suku dayak ini digunakan untuk pengembangan dan pelestarian adat.

Bangunan tersebut memiliki dua tangga utama yang terbuat dari kayu berukuran besar dan panjang. Ruangan utama dalam rumah ini dapat menampung sekitar 600 orang.

Halaman yang cukup luas di sekitar rumah adat ini biasa dijadikan area pameran dan acara budaya lainnya.

Wisatawan juga dapat membeli oleh-oleh di toko suvenir yang terdapat di bagian bawah Rumah Radakng.

Rumah adat ini buka setiap hari pada pukul 07.00-18.00 WIB.

Baca juga: Mengenal Lebih Dekat Suku Dayak di Borneo

Taman Alun Kapuas

Pemandangan di Taman Alun Kapuas, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, menjelang fenomena gerhana matahari total, Rabu (9/3/2016) pagi.KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Pemandangan di Taman Alun Kapuas, Kota Pontianak, Kalimantan Barat, menjelang fenomena gerhana matahari total, Rabu (9/3/2016) pagi.

Jika ingin menikmati pemandangan Sungai Kapuas sembari bersantai di taman, maka wisatawan dapat berkunjung ke Taman Alun Kapuas.

Taman ini berlokasi di Jalan Rahadi Usman, Tengah, Kecamatan Pontianak Kota, Kota Pontianak. Jaraknya lima km atau sekitar sembilan menit dari Rumah Radakng.

Taman ini dapat dijadikan tempat bersantai dengan keluarga atau orang-orang terdekat. Wisatawan dapat menikmati pemandangan sungai sambil duduk-duduk dan menyicipi kuliner khas Pontianak.

Baca juga: 10 Tempat Wisata Pontianak, Belajar Sejarah hingga Minum Kopi

Mereka juga dapat menyaksikan matahari terbenam dari taman ini. Saat malam tiba, taman ini akan ditreangi cahaya dari lampu-lampu taman dan penerangan dari kapal yang menyusuri sungai. 

Dilansir dari Bappeda Kota Pontianak, beberapa fasilitas pendukung di tempat ini adalah area parkir dan taman bermain anak. Area taman juga dilengkapi dengan tempat duduk serta toilet umum.

Taman Alun Kapuas buka pada pukul 06.00-18.00 WIB. Wisatawan yang berkunjung tidak dikenakan biaya masuk.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.