Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

10 Tempat Wisata di Dunia yang Terancam Hilang akibat Perubahan Iklim

Kompas.com - 07/02/2022, 18:03 WIB
Ulfa Arieza ,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

Sumber The Travel

KOMPAS.com - Perubahan iklim menjadi sorotan global dalam beberapa tahun terakhir. Semua pihak mulai sadar akan dampak perubahan iklim pada lingkungan mereka, serta bumi secara keseluruhan.

Dikutip Kompas.com dari The Travel, Senin (07/02/2022), sejumlah destinasi wisata di dunia terancam hilang akibat perubahan iklim.

“Perubahan iklim dan naiknya permukaan air laut menyebabkan banyak tempat favorit berisiko menghilang selamanya, bahkan dalam waktu yang jauh lebih dekat daripada yang kita bayangkan,” tulis The Travel.

Seperti diketahui, perubahan iklim disebabkan oleh kenaikan suhu bumi. Kondisi tersebut dipicu oleh efek gas rumah kaca yang menumpuk di atmosfer.

Perubahan iklim tersebut meningkatkan permukaan air laut, yang tentunya berdampak negatif pada sejumlah lokasi wisata di dunia.

Baca juga: 10 Negara dengan Tingkat Kejahatan Tertinggi di Dunia

10 tempat yang terancam hilang akibat perubahan iklim

1. Taman Nasional Gletser, Montana AS

Lebih dari 1.500 mil persegi wilayah Pegunungan Montana tertutup dengan gletser atau bongkahan es tebal. Fenomena alam tersebut menjadikan pemandangan di taman nasional sangat indah.

Taman Nasional Gletser Montana adalah surga bagi para penikmat fotografi panorama. Kawasan ini juga rutin dikunjungi oleh pendaki dari berbagai negara.

Sayangnya, perubahan iklim membuat gletser di taman nasional ini mencair. Sejumlah pihak meramalkan bahwa gletser yang menutupi kawasan taman nasional itu akan hilang, karena mencair.

Baca juga: Daftar 10 Museum Terindah di Dunia, Ada Louvre

2. Great Barrier Reef, Australia

Terumbu karang terbesar di dunia, The Great Barrier Reef SHUTTERSTOCK/superjoseph Terumbu karang terbesar di dunia, The Great Barrier Reef

Great Barrier Reef adalah terumbu karang terbesar di dunia yang berada di lepas pantai Australia. Disebut yang terbesar di dunia karena terdiri dari hampir 3.000 terumbu karang yang membentang hingga ribuan kilometer.

Sayangnya, Great Barrier Reef telah kehilangan lebih dari setengah terumbu karangnya sejak 1995. Kondisi ini disebabkan oleh pemanasan global yang menjadikan suhu di dalam laut lebih hangat bagi karang.

Great Barrier Reef merupakan salah satu destinasi alam bawah laut yang banyak didatangi wisatawan. Sebelum benar-benar punah, Great Barrier Reef layak masuk daftar tujuan wisata untuk dikunjungi.

Baca juga: 4 Keajaiban Fenomena Alam di Australia Selain Great Barrier Reef

3. Hutan Cloud Monteverde, Kosta Rika

Asal nama Cloud Monteverde adalah karena fenomena kabut yang menyelimuti hutan tropis seluas 10.500 hektar tersebut. Hingga saat ini, penyebab kemunculan awan tersebut masih menjadi misteri.

Setiap tahun, sekitar 70.000 wisatawan menjelajahi Hutan Cloud Monteverde. Sebagian besar pengunjung menghabiskan dua hingga tiga hari di dalam hutan guna menikmati suasana hutan berselimut kabut.

Sayangnya, dampak perubahan iklim mengancam keberadaan kabut yang menyelimut Hutan Cloud Monteverde tersebut.

Baca juga: 10 Destinasi Terpopuler di Dunia 2022 Versi Trip Advisor, Dubai Juara

 

4. Taman Nasional dan Cagar Alam Glacier Bay, Alaska

Gletser di Alaska mulai mencair akibat perubahan iklimDennis Larsen /Pixabay Gletser di Alaska mulai mencair akibat perubahan iklim

Menyaksikan keindahan gletser di Glacier Bay, Alaska menjadi impian bagi banyak wisatawan. Taman Nasional dan Cagar Alam Glacier Bay ini memiliki luas 3,3 juta hektar yang mencakup wilayah pegunungan, teluk, pantai, dan, tentu saja, gletser.

Taman nasional ini juga menjadi habitat satwa langka liar seperti rusa, elang, dan serigala. Sayangnya, gletser di Glacier Bay mulai mencair akibat pemanasan global.

5. Salju di Gunung Kilimanjaro, Tanzania

Gunung Kilimanjaro dilihat dari Amboseli National Park, Kenya.Dok. Lonely Planet Gunung Kilimanjaro dilihat dari Amboseli National Park, Kenya.

Gunung Kilimanjaro di Tanzania merupakan salah satu puncak tertinggi di dunia. Dengan ketinggian sekitar 5.895 di atas permukaan laut, puncak Gunung Kilimanjaro tertutup salju.

Namun, salju di puncak Gunung Kilimanjaro mulai mencair akibat pemanasan global. Bahkan, sebagian ahli memprediksi salju tersebut akan hilang pada 2033.

Baca juga: Cerita Ramon Y Tungka Menuju Puncak Kilimanjaro: Ya Allah, Gue Dah Ga Kuat

6. Maladewa

Ilustrasi penginapan di MaldivesUnsplash/Mike Swigunski Ilustrasi penginapan di Maldives

Maladewa atau Maldives merupakan sebuah negara kepulauan di Samudra Hindia. Maladewa merupakan surga bagi pecinta wiasta pantai.

Air laut yang mengelili pulau-pulau di Maladewa berwarna biru kristal. Obyek wisata ini memiliki fasilitas penginapan di atas laut yang menjadi ikon Maladewa.

Wisatawan juga bisa menikmati alam bawah laut Maladewa yang indah, melihat lumba-lumba, dan berselancar.

Sayangnya, 80 persen dari pulau-pulau di Maladewa diramal akan tenggelam pada 2050 akibat kenaikan permukaan air laut. Kondisi tersebut akan menelan sebagian besar gugusan pulau di Maladewa.

Baca juga: Bali Destinasi Terpopuler Asia dan Keempat Dunia Versi TripAdvisor

 

7. Kepulauan Marshall

Nasib serupa diramal bakal dialami oleh Kepulauan Marshall yang terleta di Samudra Pasifik bagian barat. Mayoritas bagian negara tersebut berupa laut yang mengelili pulau-pulau karang.

Kepulauan Marshall merupakan salah satu destinasi scuba diving di dunia. Sayangnya, negara ini terancam punah akibat kenaikan permukaan air laut.

8. Venesia, Italia

Ilustrasi Little VeniceDok. RICARDOGOMEZANGEL/UNSPLASH.com Ilustrasi Little Venice

Venesia, Italia dijuluki sebagai Kota Terapung karena konstruksi bangunan kota yang ditopang oleh tiang kayu sebagai fondasi.

Isu Venesia tenggelam sudah muncul sejak abad ke-20 karena fondasi kayu tidak mampu lagi menopang kota dengan baik. Kondisi tersebut diperkeruh dengan faktor pemanasan global yang meningkatkan permukaan air laut.

9. Laut Mati

Laut Mati.DEAD SEA Laut Mati.

Laut Mati yang berada antara Yordania dan Israel juga terancam hilang. Pasalnya, aliran air ke obyek wisata tersebut mulai menyusut.

Mengutip Kompas.com, Rabu (02/08/2020), Laut Mati adalah titik terendah di bumi yang berada sekitar 430,5 meter di bawah permukaan laut. Laut Mati adalah danau hipersalin (sangat asin) yang merupakan salah satu keajaiban alam.

Air Laut Mati sangat asin, berlumpur, dan kaya mineral, sehingga Laut Mati memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Banyak wisatawan internasional dan penduduk lokal mengunjungi pantai Laut Mati untuk perawatan lumpur.

Baca juga: 10 Hotel dengan Sarapan Terbaik dan Paling Enak di Dunia

10. Alexandria, Mesir

Pemandangan matahari terbenam di Pantai dan Jembatan Stanley, Kota Alexandria, Mesir.Unsplash/Flo P Pemandangan matahari terbenam di Pantai dan Jembatan Stanley, Kota Alexandria, Mesir.

Alexandria di Mesir merupakan salah satu kota yang diprediksi berisiko hilang akibat perubahan iklim.

Alexandria memang terletak di Pantai Mediterania. Kota yang penuh sejarah ini menjadi destinasi wisata pantai ternama di dunia.

Selain nilai sejarahnya yang berlimpah, Alexandria juga tempat yang sempurna untuk melakukan aktivitas scuba diving atau wisata kuliner makanan laut di restoran sekitarnya.

Alexandria diprediksi akan "menghilang" di abad ini, paling cepat pada 2030 atau paling lambat akhir abad ini.

Mungkin akhir abad masih cukup lama datang, namun efeknya sudah mulai terlihat. Misalnya, gletser yang menyusut dan kenaikan air laut.

Baca juga: Sejarah Alexandria, Kota Peradaban dan Ilmu Pengetahuan di Mesir

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Sumber The Travel
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Travel Update
8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

Travel Tips
Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Travel Update
Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Travel Update
Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Travel Update
Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com