Kompas.com - 23/04/2022, 18:02 WIB

BORONG, KOMPAS.com - Air Terjun Kembar Gajah di Desa Colol, Kecamatan Lambaleda Timur, Kabupaten Manggarai Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) dinilai masih tersembunyi dan belum dikenal luas.

Hanya warga desa yang biasa mengunjungi wisata alam tersebut. Warga pun menamakannya Air Terjun Cunca Tenda lantaran sesuai dengan bentuk "tenda" di tempat air mengalir, dari ketinggian ke kolamnya.

Air terjun ini tepatnya berada di Dusun Racang, jaraknya sekitar dua kilometer dari jalan utama Desa Colol atau Desa Wisata Colol.

Baca juga:

Adapun Staf Dinas Pariwisata Kabupaten Manggarai Timur, Albertus Jehamin, menamainya Air Terjun Kembar Gajah (Elephant Twin Waterfall) karena terdapat dua air terjun yang mengapit bebatuan berbentuk mirip belalai gajah.

Ia menjelaskan, penamaan Air Terjun Kembar Gajah mengacu pada kunjungan pertamanya ke tempat wisata tersebut. Tepatnya setelah melihat bentuk batu di tengahnya yang mirip belalai gajah, berpadu dengan air terjun kembar di kedua sisinya. 

Baca juga: Wisata di Kampung Colol NTT, Lestarikan Kopi Juria Sebagai Warisan Leluhur

Air Terjun Wae Cunca Radi Ntangis di kawasasan ekowisata Colol menjadi salah satu spot wisata alam bagi wisatawan yang menjelajahi kawasan itu. Rabu, (20/4/2022), rombongan Sekda Manggarai Timur, Bonifasius Hasudungan dan Wakil Ketua I Kamar Dagang Industri Manggarai Timur, Yuli Setiawan berwisata di air terjun tersebut, (KOMPAS.com/DOK SEKDA MATIM-BONIFASIUS HASUDUNGAN)KOMPAS.COM/MARKUS MAKUR Air Terjun Wae Cunca Radi Ntangis di kawasasan ekowisata Colol menjadi salah satu spot wisata alam bagi wisatawan yang menjelajahi kawasan itu. Rabu, (20/4/2022), rombongan Sekda Manggarai Timur, Bonifasius Hasudungan dan Wakil Ketua I Kamar Dagang Industri Manggarai Timur, Yuli Setiawan berwisata di air terjun tersebut, (KOMPAS.com/DOK SEKDA MATIM-BONIFASIUS HASUDUNGAN)

Salah satu kelebihan air terjun ini, menurutnya, adalah dapat dinikmati setiap saat oleh pengunjung lantaran debit air di Sungai Wae Nunung stabil sepanjang tahun.

Hal itu berbeda dengan sejumlah air terjun di wilayah yang sama, di antaranya Air Terjun Cunca Radi Ntangis dan Cunca Wek, yang baru ada ketika musim hujan.

Jehamin, yang tengah melakukan riset tentang strategi pengembangan kawasan pariwisata Lembah Colol untuk tesis jenjang magisternya, menjulukinya sebagai surga tersembunyi di Desa Colol.

"Untuk mencapai air terjun ini, pengunjung dapat menyusuri Sungai Wae Nunung atau melalui kebun kopi milik warga Dusun Racang. Aktivitas penelusuran sungai Wae Nunung bisa menjadi pilihan atraksi sebelum mencapai Air Terjun Kembar Gajah," kata Jehamin kepada KOMPAS.com, Sabtu, (23/4/2022) melalui sambungan telepon seluler.

Baca juga:

"Selain itu, pengunjung dapat berenang di Sungai Wae Nunung yang masih bersih dan alami. Medan yang cukup menantang sepanjang sungai akan terbayar saat tiba di air terjun yang sungguh memikat," tambah mahasiswa Universitas Udayana, Bali, ini. 

Menurutnya, air terjun tersebut merupakan aset dan potensi wisata Desa Colol yang wajib dipromosikan menjadi daya tarik wisata, sehingga bisa memberi dampak positif bagi warga. 

"Untuk mewujudkan hal tersebut, pemerintah Desa Colol sebaiknya membangun akses jalan yang aman, nyaman, serta menyiapkan local guide (pemandu setempat) sebagai pemandu wisata. Di samping, itu perlu dilakukan promosi agar daya tarik wisata ini semakin dikenal," tuturnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.