Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Kompas.com - 27/05/2022, 09:09 WIB
Wasti Samaria Simangunsong ,
Anggara Wikan Prasetya

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu, beredar kabar jatuhnya seorang pendaki ke jurang sedalam 10 meter di jalur pendakian Torean, Gunung Rinjani, Rabu (18/5/2022).

Kompas.com memberitakan pada Selasa (24/5/2022) bahwa usai ditemukan selamat, korban mengalami lebam pada wajah dan patah tulang di bagian kaki.

Korban mengaku dalam perjalanan pulang, ia didorong perempuan cantik yang ditemuinya saat tengah beristirahat di atas tebing, sebelah tangga Air Terjun Penimbungan jalur Torean.

Baca juga: 5.000 Pendaki Kena Blacklist di Gunung Rinjani NTB

Menanggapi kejadian itu, pemandu pendakian Gunung Rinjani, Anka Songket Bajang mengatakan bahwa kejadian seperti ini kadang dialami pendaki dengan versi berbeda. Sebab, yakin tidaknya, hal-hal mistis tersebut juga dipercayai masyarakat setempat.

Anka menyampaikan bahwa pernah ada seorang pendaki perempuan yang tersesat dan baru ditemukan oleh pengembala sapi beberapa hari kemudian.

"Secara akal kalau mendaki ke puncak Rinjani, tidak ada cabang jalur lain yang kita daki. Hanya tinggal ikuti saja jalannya, sehingga kita tidak mungkin tersesat," ujar Anka kepada Kompas.com, Kamis (26/5/2022).

Baca juga: 10 Tips Aman Mendaki Gunung Rinjani yang Buka Lagi 16 Maret 2022

Soal kenapa pendaki itu bisa tersesat, pihaknya terkadang tidak yakin apakah itu merupakan hal mistis atau bukan.

Imbauan kepada para pendaki Gunung Rinjani

Untuk menghindari kejadian atau kecelakaan yang tidak diinginkan, Anka pun membagikan tiga imbauan kepada para pendaki Rinjani:

1. Luruskan niat

Anka mengimbau para calon pendaki Gunung Rinjani untuk tidak berlebihan dan mendaki sewajarnya saja.

Suasana jalsn pendakian gunung rinjani melalui ToreanDokumen Warga Suasana jalsn pendakian gunung rinjani melalui Torean

Berlebihan yang dimaksud oleh Anka, yakni ketika pendaki berbuat hal yang melanggar norma, seperti melakukan perbuatan tak senonoh di area pendakian.

"Kadang ada pendaki nakal yang bawa cewek, sukanya macam-macam. Lalu pendaki-pendaki muda juga banyak yang berbuat sesuka hati, mengesampingkan keselamatan. Niatnya kalau mendaki lurus-lurus aja, nikmati saja alam," tutur Anka.

2. Istirahat di tempat yang ditentukan

Lokasi pendakian yang curam dengan area tebing, membuat pendaki harus beristirahat sesuai titik yang sudah ditentukan.

"Di sana itu tempatnya memang curam, tebing. Kalau kita mau istirahat, ada tempat khusus untuk istirahat yang aman," ujarnya.

Ilustrasi gunung - Pemandangan kawah Gunung Rinjani (SHUTTERSTOCK/K_Boonnitrod).SHUTTERSTOCK/K_Boonnitrod Ilustrasi gunung - Pemandangan kawah Gunung Rinjani (SHUTTERSTOCK/K_Boonnitrod).

Namun, sambung Anka, karena beberapa tempat dianggap menarik, tidak jarang pendaki justru terbuai lantaran sibuk mengambil foto.

"Kalau umumnya, kita mengira kecelakaan saat mendaki itu karena lalai atau keasyikan. Namun dari sisi korban, dia bilangnya diganggu makhluk halus. Kita kan tidak tahu kejadian sebenarnya karena yang merasakan itu korban," sambung Anka.

Baca juga: Belajar dari Kasus Penipuan Open Trip di Gunung Rinjani, Ini 3 Tips Memilih Operator Trip Tepercaya

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com