Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Dari Kopi Hingga Coworking Space, Semua Ada di Creative Hub Samosir

Kompas.com - 31/05/2022, 10:31 WIB
Yogarta Awawa Prabaning Arka,
Sri Noviyanti

Tim Redaksi

KOMPAS.com - Pemerintah melalui Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) berupaya memulihkan kembali sektor ekonomi kreatif (ekraf) di Indonesia pasca pandemi Covid-19.

Salah satu strategi yang digalakkan oleh pemerintah adalah pembangunan creative hub di 5 Destinasi Super Prioritas (DSP).

Sebagai informasi, creative hub merupakan wadah kreativitas bagi pelaku ekonomi kreatif dalam bentuk infrastruktur fisik. Adapun tujuan pembangunan creative hub adalah mendukung kegiatan pelaku ekonomi kreatif dalam berkarya.

Melalui kehadiran creative hub, pelaku ekraf dapat lebih mudah mengembangkan ide, bisnis, membangun jejaring, berorganisasi, serta mempererat ikatan sesama pelaku ekraf lainnya.

Baca juga: Creative Hub Puncak Waringin Labuan Bajo Masih Ditutup untuk Wisatawan

Sebelum didirikan di lima DSP, creative hub telah menjadi wadah kreatif di kota-kota besar, seperti Jakarta, Bandung, Surabaya, serta Denpasar. Selanjutnya, pemerintah mendirikan creative hub di DSP, yakni Creative Hub Puncak Waringin, Labuan Bajo, serta Samosir yang baru diresmikan.

Untuk diketahui, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno meresmikan Creative Hub Samosir pada Minggu (22/3/2022).

Peresmian tersebut juga diselenggarakan bersamaan dengan launching agenda Horas Samosir Fiesta di Pantai Indah Situngkir, Kabupaten Samosir, Sumatera Utara. Pada sambutannya, Menparekraf Sandiaga berpesan agar fasilitas creative hub jangan sampai sepi.

Baca juga: Menilik Kesiapan Creative Hub Puncak Waringin Labuan Bajo Menyambut G20

Sebab, creative hub dibangun untuk kepentingan masyarakat dan menggunakan dana dari pemerintah. Dengan demikian, masyarakat harus memanfaatkannya dengan sebaik-baiknya.

Selain membangun gedung Creative Hub Samosir, pemerintah juga melakukan pengadaan fasilitas melalui mekanisme Bantuan Pemerintah (Banper). Adapun beberapa fasilitas penunjang yang terdapat di Creative Hub Samosir, yakni peralatan pengolahan kopi, sarana teknologi, serta sistem visual audio.

Pusat ekonomi kreatif di Samosir

Untuk diketahui, Creative Hub Samosir dibangun di atas tanah milik Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Samosir. Luas area keseluruhan creative hub ini mencapai 1.000 meter persegi. Sementara itu, luas bangunannya sendiri sekitar 460 meter persegi yang terbagi menjadi dua lantai.

Danau Toba.DOK. Shutterstock. Danau Toba.

Masing-masing lantai Creative Hub Samosir memiliki fungsi tersendiri. Lantai satu-nya difungsikan untuk berbagai aktivitas terkait pengolahan kopi. Pada ruangan ini, terdapat ruang processing, laboratorium uji rasa, ruang pengemasan, ruang pameran, serta kafe untuk menjual produk ekraf setempat.

Selanjutnya, lantai dua diperuntukan sebagai kelas multifungsi. Pada area ini, pelaku ekraf Samosir bisa menggunakan creative hub sebagai coworking space, meeting room, pelatihan, workshop, serta diskusi.

Baca juga: Melongok Fasilitas Creative Hub Samosir, Tempat Olah Kopi hingga Coworking Space

Sebagai salah satu DSP, Menparekraf Sandiaga Uno berharap Danau Toba dapat menggelar event berskala international seperti ajang Moto GP di Mandalika, Lombok. Keberadaan Creative Hub Samosir dapat menjadi langkah awal untuk mewujudkan impian tersebut.

Dalam waktu dekat, Danau Toba juga akan menggelar salah satu event bertaraf internasional yang masuk dalam kalender Kharisma Event Nusantara 2022, yakni Toba Caldera World Music Festival. Event tersebut diharapkan dapat menarik minat wisatawan lebih besar untuk berkunjung ke Danau Toba.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary Seharian di Danau Maninjau, Bisa Kemana Aja?

Itinerary
Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Museum Rumah Kelahiran Buya Hamka: Lokasi, Jam Buka, Harga Tiket Terkini

Jalan Jalan
Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Wahana Baru Garden Trem di Wisata Selecta Kota Batu Diserbu Pengunjung

Travel Update
Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Bukit Paralayang, Favorit Baru Saat Libur Lebaran di Gunungkidul

Travel Update
85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

85.000 Orang Berkunjung ke Pantai Anyer Selama 2 Hari Libur Lebaran

Travel Update
KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

KAI Tambah Kereta Yogyakarta-Gambir PP untuk Arus Balik Lebaran 2024

Travel Update
Sri Sultan HB X Gelar 'Open House' untuk Umum Pekan Depan

Sri Sultan HB X Gelar "Open House" untuk Umum Pekan Depan

Travel Update
5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

5 Agenda TMII Hari Ini: Atraksi Bakar Batu Papua dan Air Mancur Menari Spesial

Travel Update
Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Bandara Ngurah Rai Layani 69.000 Penumpang Hari Ini, Puncak Arus Balik 

Travel Update
10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

10 Kereta Api Jarak Jauh Favorit untuk Angkutan Lebaran 2024

Travel Update
6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

6 Aktivitas di Wisata Panorama Boyolali, Mandi di Air Terjun

Travel Tips
Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Libur Lebaran, Wisatawan di Gunungkidul Sudah Mencapai 60.000 Orang

Hotel Story
 Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Viral Video Turis Indonesia Rusak Pohon Sakura di Jepang, Ini Etikanya

Travel Update
8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

8 Syarat Mendaki Gunung Slamet usai Lebaran 2024, Wajib Surat Sehat

Travel Update
6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

6 Tempat Wisata di Cicalengka Dekat Stasiun, Naik Motor 10 Menit

Jalan Jalan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com