Kompas.com - 11/08/2022, 17:05 WIB

LABUAN BAJO,KOMPAS.com - Pemerintah Pusat dan Provinsi NTT telah memutuskan untuk menunda pemberlakuan tarif baru masuk ke Taman Nasional Komodo menjadi Rp 3,75 juta per tahunnya. Tarif baru akan berlaku awal Januari 2023.

Meski ditunda, pelaku pariwisata di Labuan Bajo tetap menolak rencana kenaikan tarif masuk TN Komodo itu.

"Bagi kami, kebijakan itu bentuk monopoli bisnis dari Pemerintah Provinsi NTT melalui PT Fobamora," kata salah satu pelaku pariwisata di Labuan Bajo bernama Stanislaus Stan kepada Kompas.com di Labuan Bajo, Kamis (11/8/2022).

Baca juga: Tarif Masuk Pulau Komodo Rp 3,75 Juta Berlaku Januari 2023, Kemenparekraf: Sambil Dikomunikasikan

Ia mengungkapkan, belum lama ini ekonomi masyarakat mengalami krisis Covid-19 secara global dan saat ini sesungguhnya baru mulai masa pemulihan.

Menurutnya, cara yang tepat pada masa pemulihan justru ada pemberlakuan diskon besar-an, mulai dari tiket pesawat, harga paket tour, hotel, dan tarif masuk semua tempat wisata.

Monopoli bisnis yang rugikan masyarakat

Stanislaus menyebutkan, kebijakan tersebut secara terang-terangan memperlihatkan upaya monopoli bisnis dengan mengatasnamakan konservasi.

Dikatakan monopoli bisnis karena semangat menaikan tarif itu dianggap untuk menghindari wisatawan dengan bujet paspasan masuk Taman Nasional Komodo.

Baca juga: Kenaikan Tiket Taman Nasional Komodo Ditunda, Catat Harganya Saat Ini

"Ketika hanya orang-orang kaya yang bisa datang, maka bisa dipastikan homestay, warung dan kuliner, mobil kelas menengah ke bawah, kapal-kapal wisata kelas menengah ke bawah bakal kehilangan segmen pasar," tegasnya.

Hal lain yang menjadi alasan penolakan adalah soal pemberlakuan kenaikan tarif untuk spot-spot menyelam.

Obyek wisata Manggarai Barat menunggu diberlakukan New Normal serta dibuka kembali obyek wisata di TN Komodo, Jumat, (29/5/2020). (HANDOUT/BOPLF Manggarai Barat)HANDOUT/BOPLF Manggarai Barat Obyek wisata Manggarai Barat menunggu diberlakukan New Normal serta dibuka kembali obyek wisata di TN Komodo, Jumat, (29/5/2020). (HANDOUT/BOPLF Manggarai Barat)

Adapun dalam draft keputusan itu, disebutkan bahwa kenaikan tarif berlaku untuk Pulau Komodo, Pulau Padar dan Pink Beach serta perairan di sekitarnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.