Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 27/11/2022, 21:19 WIB

KOMPAS.com - Museum MACAN di Jakarta Barat tengah menggelar pameran bertajuk "Chiharu Shiota: The Soul Trembles" mulai Sabtu (26/11/2022) hingga Minggu (30/4/2023).

Chiharu Shiota, seniman asal Jepang yang tinggal di Jerman ini, dikenal melalui karya-karya seni instalasi menggunakan material benang. Kendati demikian, perjalanan artistik Shiota sebenarnya diawali dengan lukisan. 

Baca juga: Merenungi Arti Kehidupan lewat Pameran Chiharu Shiota di Museum MACAN

Karya pertama Shiota adalah lukisan Butterfly on the Sunflower, yang dibuat saat ia berusia lima tahun pada 1977 silam. Lukisan ini dipajang di dinding ruangan kedua di lokasi pameran.

"Karya ini dibuat pada saat usia Shiota baru lima tahun. Ia lebih dulu bisa menggambar, sebelum bisa menulis," ujar Asisten Kurator Museum MACAN Asri Winata saat media tour di Jakarta Barat, Kamis (24/11/2022). 

Karya itu menggambarkan bunga kuning dan kupu-kupu jingga, serta menggunakan media cat air di atas kanvas dengan ukuran 54x30 sentimeter (cm). 

Di bawah lukisan pertamanya, terdapat potret diri Shiota kecil yang sedang duduk memegang kuas.

Lukisan pertama Chiharu Shiota saat usia lima tahun, berjudul Butterfly on the Sunflower, yang dibuat tahun 1977. 
KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Lukisan pertama Chiharu Shiota saat usia lima tahun, berjudul Butterfly on the Sunflower, yang dibuat tahun 1977.

Kemudian, Asri melanjutkan, selama beberapa tahun kemudian Shiota masih terus melukis. Adapun lukisan terakhir yang ia buat sebelum benar-benar meninggalkan dunia lukisan untuk berpindah ke seni instalasi, performance, dan lainnya adalah lukisan berjudul Untitled pada 1992. 

Lukisan dengan obyek abstrak ini dilukis menggunakan cat minyak di atas kanvas berukuran 166x134 cm.

Alasan meninggalkan dunia lukis

Saat Shiota masih menjadi mahasiswa tahun pertama di Kyoto Seika University, Jepang, ia merasa dirinya seperti kehilangan minat terhadap seni lukis.

Sang seniman dikatakan ingin lebih mengekspresikan isi dari karya-karya seni yang ia buat dalam lukisan, sehingga akhirnya memutuskan untuk berhenti melukis. 

Baca juga: Makna 7 Instalasi Chiharu Shiota: The Soul Trembles di Museum MACAN

"Tahun 1992, ia (Shiota) seperti kehilangan passion pada seni lukis. Ia merasa lukisan hanya tentang permukaan, ia ingin bisa mengekspresikan isi dari seni tersebut," tutur Asri.

Chiharu Shiota, seniman pencipta karya Chiharu Shiota: The Soul Trembles yang ditampilkan di Museum MACAN pada 26 November 2022 - 30 April 2023.KOMPAS.com/FAQIHAH MUHARROROH ITSNAINI Chiharu Shiota, seniman pencipta karya Chiharu Shiota: The Soul Trembles yang ditampilkan di Museum MACAN pada 26 November 2022 - 30 April 2023.

Setelah cukup lama berhenti membuat lukisan, Shiota bermimpi dirinya masuk ke dalam lukisan. Saat itu ia masih berada di universitas dan menempuh pendidikan di Australia dalam program pertukaran pelajar.

Saat ia bangun dari tidur, kata Asri, Shiota memutuskan untuk menjadikan dirinya sebagai sebuah lukisan, dengan membaluri tubuhnya menggunakan cat enamel berwarna merah serta membalut dirinya dengan kanvas. 

Baca juga: 5 Tips Berkunjung ke Museum MACAN Jakarta, Datang Pagi Hari

Bagi sang seniman, ini merupakan sebuah tindakan pembebasan sebab menjadi karya seni pertamanya yang bukan seni halus dan dipoles, melainkan ekspresi tubuh yang utuh. Performance itu kemudian diberi nama Becoming Painting. 

"Performance ini muncul pada tahun 1994, instalasi pertama yang ditampilkan setelah ia berhenti dari lukisan minyak," ujar Asri.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+