Kompas.com - 15/03/2020, 17:44 WIB
Masjid Raya Sultan Riau, bangunan bersejarah di Pulau Penyengat, (10 2019). SHUTTERSTOCK/HERU SUKMA CAHYANTOMasjid Raya Sultan Riau, bangunan bersejarah di Pulau Penyengat, (10 2019).

TANJUNGPINANG, KOMPAS.com – Pemerintah Kota Tanjungpinang memutuskan untuk menunda penyelenggaraan Festival Pulau Penyengat (FPP) 2020 yang seharusnya digelar 19-21 Maret 2020 mendatang.

Baca juga: Cegah Penyebaran Corona, 12 Tempat Wisata di Bandung Berikut Ditutup

Hal ini dikarenakan kekhawatiran akan penyebaran virus corona ( Covid-19 ) terjadi pada event tahunan ini.

"Penundaan festival di Pulau Penyengat yang dijadwalkan akan berlangsung selama tiga hari ini atas arahan Wali Kota Tanjungpinang untuk meniadakan kegiatan-kegiatan mengumpulkan khalayak ramai di tengah penyebaran covid-19 secara global," kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Tanjungpinang, Surjadi, Sabtu (14/3/2020).

Baca juga: Batik Gonggong, Ciri Khas Tanjungpinang dengan Sentuhan Pekalongan

Surjadi mengaku penundaan ini dilakukan sampai batas waktu yang tidak ditentukan atau sambil menunggu perkembangan wabah virus corona ini.

Baca juga: Berikut Perbedaan Lockdown dan Status KLB Virus Corona

"Kami berkomitmen untuk memastikan kesehatan dan keselamatan masyarakat. Jadi, penyelenggaraan FPP menunggu sampai keadaan benar-benar kondusif," jelas Surjadi.

Pemerintah Kota Tanjungpinang memutuskan untuk menunda penyelenggaraan Festival Pulau Penyengat (FPP) 2020 yang seharusnya digelar 19-21 Maret 2020 mendatang. Hal ini dikarenakan kekhawatiran akan penyebaran virus corona (Covid-19) terjadi dieven tahunan ini.KOMPAS.COM/HADI MAULANA Pemerintah Kota Tanjungpinang memutuskan untuk menunda penyelenggaraan Festival Pulau Penyengat (FPP) 2020 yang seharusnya digelar 19-21 Maret 2020 mendatang. Hal ini dikarenakan kekhawatiran akan penyebaran virus corona (Covid-19) terjadi dieven tahunan ini.

Kegiatan FPP ini, kata Surjadi merupakan kolaborasi dengan beberapa unit kerja, seperti Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB), Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB), dan Kantor Bahasa yang merupakan instansi di bawah kementerian pendidikan dan kebudayaan.

Menteri pendidikan pun sudah mengeluarkan instruksi nomor 35492/A.A5/HK/2020 tentang pencegahan penyebaran virus corona yang menyebutkan agar menunda penyelenggaraan acara yang melibatkan banyak orang.

"Karena di bawah kemendikbud, beberapa unit kerja itu sudah menunda kegiatannya. Jadi, kami mengambil sikap yang sama," papar Surjadi.

Terkait calender of event yang sudah terjadwal, Surjadi mengaku akan dilakukan evaluasi kembali. Karena virus corona sudah menjadi masalah global. Tentu, kondisi ini tidak kita inginkan bersama.

Istana Kantor, salah satu bangunan bersejarah di Pulau Penyengat, (28/9/2018).SHUTTERSTOCK/EDDY H Istana Kantor, salah satu bangunan bersejarah di Pulau Penyengat, (28/9/2018).

Terkait pariwisata, Surjadi memastikan Kota Tanjungpinang tetap aman untuk dikunjungi. Penundaan festival ini, komitmen pihaknya terhadap pencegahan virus corona.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

10 Mal Terbesar di Dunia, Banyak yang dari Thailand dan China

Jalan Jalan
Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Kebun Raya Bogor Resmikan Wahana Baru Griya Anggrek

Travel Update
15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

15 Wisata Bantul Yogyakarta dengan Pemandangan Alam Instagramable

Jalan Jalan
Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Pemerintah Kota Yogyakarta Siapkan Jalur Skuter Listrik di Kotabaru

Travel Update
Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Wisata ke Rowo Bayu Banyuwangi, Diduga Lokasi Asli KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Rahasia Ruangan yang Terkunci di Taj Mahal, Benarkah Ada Kuil Hindu?

Jalan Jalan
8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

8 Motif Batik Betawi dari Jakarta yang Bernilai Sejarah dan Budaya

Jalan Jalan
Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Festival Dugong di Alor NTT, Upaya Pemulihan Ekonomi lewat Pariwisata

Travel Update
11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

11 Tempat Wisata di Jepang buat Pecinta Anime dan Manga

Jalan Jalan
Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Sederet Fasilitas Baru TMII Setelah Revitalisasi, Ada Trem Listrik

Travel Update
Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Sandiaga Sebut Industri Seni Lokal Bisa Belajar dari K-Pop, Ini Alasannya

Travel Update
Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Aturan Perjalanan Dilonggarkan, Harga Tiket Pesawat Diharapkan Ikut Turun

Travel Update
Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Daftar Visa on Arrival Kunjungan Wisata Ditambah, Jadi 60 Negara

Travel Update
Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Siapkan SDM Pariwisata, Labuan Bajo Akan Bangun Poltekpar

Travel Update
Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Syarat Perjalanan Tak Perlu Tes Covid-19, Ini Kata Pelaku Industri Pariwisata

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.