4 Tempat Wisata di Gunungkidul Yogyakarta yang Bakal Buka

Kompas.com - 23/06/2020, 07:03 WIB
Kawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul. KOMPAS.com/ANGGARA WIKAN PRASETYAKawasan Gunung Api Purba Dilihat dari Embung Nglanggeran, Gunungkidul.

KOMPAS.com - Dinas Pariwisata Kabupaten Gunungkidul, Yogyakarta, pada minggu ini akan melakukan uji coba empat obyek wisata yang akan dibuka untuk umum.

Namun pembukaan tersebut dengan pembatasan jumlah wisatawan dan tidak dibuka secara bersamaan. Tempat wisata pertama yang uji coba dibuka adalah Kali Suci.

Sekretaris Dinas Pariwisata Gunungkidul Harry Sukmono mengatakan pihaknya melakukan empat tahap menuju new normal pariwisata.

Baca juga: Tempat Wisata Gunungkidul Belum Buka, Tunggu Simulasi hingga Uji Coba

Adapun tahapan penyusunan SOP, simulasi, sosialisasi, dan tahap terakhir uji coba. Tahap awal ini dilakukan di Gua Kalisuci, Gunung Api Purba Nglanggeran, Pantai Baron, dan Pantai Kukup.

Setelah selesai melakukan simulasi, pihaknya akan melakukan uji coba di empat tempat wisata tersebut. Saat uji coba wisatawan boleh berkunjung tetapi dengan pembatasan.

Berikut empat tempat wisata yang akan dibuka dalam masa uji coba:

ILUSTRASI - View goa pertama di Kalisuci, Gunung Kidul, Yogayakarta nampak sangat indah, dan menantang adrenalin peserta cave tubing.KOMPAS.COM/RONNY ADOLOF BUOL ILUSTRASI - View goa pertama di Kalisuci, Gunung Kidul, Yogayakarta nampak sangat indah, dan menantang adrenalin peserta cave tubing.

Kalisuci

Terletak di Dusun Jetis Wetan, Kalurahan Pacarejo, Kapanewon Semanu, pengunjung dari kota Yogyakarta bisa menuju ke arah Kota Wonosari.

Setelah sampai ke kota Wonosari menuju ke arah Kapanewon Semanu, setelah gardu PLN di Mijahan ambil kanan menuju ke arah telaga Jonge.

Sebelum telaga ada pertigaan ambil kiri lurus ikuti jalan kabupaten dan kiri jalan sudah ada tulisan pintu masuk Kalisuci.

Baca juga: Pengunjung Cave Tubing Kalisuci Dibatasi 100 Orang, Ini Aturannya

Kalisuci memiliki alur sungai di dalam gua dan pengunjung akan disuguhi sensasi cave tubing sekitar 1,5 jam. Namun untuk menikmati itu, harus diperlukan fisik prima karena untuk menuju sungai harus berjalan kaki cukup jauh.

Hal itu akan dibayar lunas oleh sensasi menikmati cave tubing. Untuk uji coba saat ini tidak ada kenaikan tarif yakni Rp 120.000 untuk wisatawan lokal dan Rp 250.000 untuk wisatawan mancanegara.

Simulasi Pembukaan Kawasan Gua Kalisuci, Gunungkidul, Jumat (12/6/2020)KOMPAS.COM/MARKUS YUWONO Simulasi Pembukaan Kawasan Gua Kalisuci, Gunungkidul, Jumat (12/6/2020)

"Saat ini kita hanya maksimal 100 tamu dan kapasitas 250 orang perhari," kata Koordinator Pokdarwis Kalisuci Muslam Winarto.

Jika saat uji coba besok jumlah pengunjung sudah maksimal, maka kelompok pengunjung setelahnya akan dijadwalkan untuk hari berikutnya.

Pengunjung wajib memberikan identitas lengkap. Antara lain nama, alamat asal, hingga kontak.

Sesuai protokol kesehatan, pengunjung wajib menggunakan masker, mencuci tangan, menjaga kebersihan, hingga meminimalisir kontak dengan benda-benda yang berpotensi jadi media penularan.

"Peralatan kami satu hari hanya sekali dipakai, dan setelah selesai disemprot desinfektan," ucap Muslam.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Estimasi Biaya ke Bromo dari Yogyakarta Naik Transportasi Umum

Estimasi Biaya ke Bromo dari Yogyakarta Naik Transportasi Umum

Travel Tips
Berapa Estimasi Biaya dari Jakarta ke Bromo Naik Transportasi Umum?

Berapa Estimasi Biaya dari Jakarta ke Bromo Naik Transportasi Umum?

Travel Tips
Bali Jadi Destinasi Bulan Madu Nomor Satu di Dunia

Bali Jadi Destinasi Bulan Madu Nomor Satu di Dunia

Jalan Jalan
Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Tren Baru Saat Pandemi: Work From Hotel dan Apartemen

Promo Diskon
Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Jabar Tetap Terima Wisatawan Saat Libur Panjang, Protokol Kesehatan Diperketat

Whats Hot
Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Ada Imbauan Tidak Wisata ke Puncak Saat Libur Panjang, Ini Kata Kadispar Jabar

Whats Hot
Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Air Terjun Sunsa Kompol di Manggarai Barat, Kesegaran di Lereng Gunung Poso Kuwuh

Jalan Jalan
Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Kini, Ada Armada DAMRI ke Pantai Baron dan Gunung Api Purba Nglanggeran

Jalan Jalan
Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Mendaki Gunung Gede Pangrango Saat Musim Hujan, Ini Panduannya

Travel Tips
Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Benarkah Jepang akan Buka Perbatasan untuk Olimpiade 2021?

Whats Hot
Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Hotel Berusia 100 Tahun di New York Tutup akibat Pandemi Corona

Whats Hot
Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Panduan Harga Tiket Masuk dan Cara Menuju Desa Wisata Cibuntu

Travel Tips
Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Diskon Wisata ke Wisnus, PHRI: Pemikiran Pemerintah yang Out of The Box

Whats Hot
PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

PHRI Minta Kemenparekraf Kawal Kebijakan Dana Hibah ke Pengusaha Hotel dan Restoran

Whats Hot
PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

PHRI: Langkah Pemerintah Berikan Dana Hibah itu Bagus, Kami Apresiasi

Whats Hot
komentar di artikel lainnya
Close Ads X