11 Pendaki Kena Blacklist 2 Tahun dari Gunung Dempo, Kenapa?

Kompas.com - 08/01/2021, 17:05 WIB
Gunung Dempo kota Pagaralam, Sumatera Selatan. DOK. KOMPAS.com/AJI YK PUTRAGunung Dempo kota Pagaralam, Sumatera Selatan.


KOMPAS.com – Balai Registrasi Gunung Api Dempo (Brigade), Pagar Alam, Sumatera Selatan melakukan blacklist terhadap 11 orang pendaki Gunung Dempo, Kamis (7/1/2021).

Dari 11 orang tersebut, 8 orang pendaki berasal dari Bengkulu dan 3 orang berasal dari Pagar Alam. 11 orang tersebut dikenakan sanksi blacklist selama 2 tahun dari Gunung Dempo terhitung mulai 5 Januari 2021 sampai 5 Januari 2023.

“Di Balai (Registrasi), mereka registrasi ngomong camping. Yang registrasi cuman 6 orang padahal yang naik 11 orang. Ditambah lagi, mereka turun lewat jalur yang sudah ditutup,” kata Ketua Brigade bernama Arindi ketika dikonfirmasi Kompas.com, Jumat (8/1/2021).

Keputusan blacklist tersebut diambil berdasarkan pertimbangan Surat Kapolres terkait Penutupan di Tahun Baru 2021, Surat Pengumuman Brigade soal Penutupan Pendakian, dan Standard Operation Procedure (SOP) terkait Aturan dan Sanksi tentang Pelanggaran Berat.

Baca juga: 3 Pendaki Di-blacklist dari Gunung Slamet, Ada Apa?

“Kemarin yang membuat dikenakan sanksi berat, mereka melanggar surat pemberitahuan dari Polres Pagar Alam,” imbuh Arindi.

Dalam Surat Pemberitahuan Nomor B/469/XII/IPP.1.2.5/2020 dari Polres Pagar Alam tentang Imbauan Larangan Keramaian Pada Saat Malam Tahun Baru 2021, tertera salah satunya bahwa masyarakat tidak diizinkan mendaki Gunung Dempo.

Alasannya karena sulitnya melakukan pengawasan dan penerapan protokol kesehatan, sehingga rentan menyebabkan terjadinya penyebaran virus Covid-19 di kota Pagar Alam.

Kronologi kejadian

Berdasarkan kronologi kejadian yang dijelaskan Arindi, 6 orang pendaki melakukan registrasi pendakian dan camping di Brigade pada tanggal 29 Desember 2020.

Ternyata setelah ditelusuri, pendakian dilakukan 11 orang. Sementara 5 orang pendaki sisanya masuk dan melakukan pendakian secara ilegal. Mereka melakukan pendakian pada tanggal 31 Desember 2020 hingga 3 Januari 2021.

Pemandangan kawah merapi Gunung Dempo di Kota Pagaralam, Sumatera Selatan.DOK. KOMPAS.COM/AJI YK PUTRA Pemandangan kawah merapi Gunung Dempo di Kota Pagaralam, Sumatera Selatan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X