Jumlah Pencarian Perjalanan Internasional Meningkat, Optimisme Pulihnya Perjalanan Internasional

Kompas.com - 30/03/2021, 21:01 WIB
Ilustrasi tempat wisata di Pattaya, Thailand. SHUTTERSTOCK/NOINAIlustrasi tempat wisata di Pattaya, Thailand.


KOMPAS.com – Jumlah pencarian perjalanan internasional yang dilakukan wisatawan dari negara-negara Asia telah meningkat, berdasarkan data pencarian situs Online Travel Agent (OTA) Agoda.

Berdasarkan rilis resmi yang diterima Kompas.com, data itu diperoleh dalam periode 1–10 Desember 2020 dan 1–10 Maret 2021 dengan tanggal check-in 1 Maret–31 Desember 2021.

Pemicu peningkatan ini disinyalir disebabkan oleh beberapa faktor. Di antaranya adalah keyakinan dalam pelaksanaan vaksinasi, diskusi seputar paspor Covid-19. 

Ada pula pengumuman alternative state quarantine (ASQ) atau karantina di hotel yang sudah diakreditasi pemerintah dengan biaya sendiri.

Baca juga: Thailand Potong Periode Karantina untuk Kedatangan Asing

“Tentu saja ada alasan bagi industri perjalanan di Asia untuk mulai merasa lebih optimis, dan vaksin adalah hal yang sangat penting untuk pemulihan sepenuhnya,” kata CEO Agoda John Brown.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

John juga mengungkapkan adanya program subsidi pemerintah seperti Together di Thailand atau GoTo Japan telah berhasil memanfaatkan permintaan perjalanan dan mendukung penyedia akomodasi domestik.

Data pencarian Agoda menunjukkan adanya perkembangan baru dalam pemulihan. Optimisme mulai tumbuh di tengah wisatawan Asia, bahwa perjalanan internasional sudah mulai pulih.

Negara-negara seperti Australia, Korea Selatan, Jepang, dan Indonesia menunjukkan peningkatan jumlah destinasi internasional dalam 30 pencarian teratas selama bulan Maret 2021 dibanding Desember 2020.

Baca juga: Taiwan Buka Travel Bubble dengan Palau April 2021

Wisatawan dari negara-negara ini seakan mengikuti optimisme pulihnya perjalanan internasional dari wisatawan asal China, Taiwan, dan Singapura.

Berdasarkan data tersebut, hanya wisatawan dari Malaysia, Filipina, dan Thailand yang tidak menunjukkan adanya pencarian destinasi internasional dalam 30 pencarian teratas, baik Desember 2020 maupun Maret 2021.

Namun menariknya, Thailand dan Filipina seringkali muncul sebagai destinasi tujuan. Bangkok pun berada di urutan keenam dalam daftar 30 pencarian teratas di 11 negara asal.

Lebih lengkapnya, berikut ini data hasil pencarian perjalanan internasional dari Agoda seperti dirangkum Kompas.com:

1. China

Wisatawan asal China punya 10 destinasi internasional dalam 30 pencarian teratas di periode Maret 2021. Destinasi tersebut di antaranya adalah Hong Kong, Makau, Bangkok, Dubai, Singapura, Tokyo, Edinburgh, London, Cebu, dan Pulau Boracay.

Pemandangan Hong Kong dari Lion Rock Country Park (dok. Discover Hong Kong | Calvinsit).dok. Discover Hong Kong | Calvinsit Pemandangan Hong Kong dari Lion Rock Country Park (dok. Discover Hong Kong | Calvinsit).

Untuk periode pencarian Desember 2020, 10 destiansi teratas tersebut terdiri dari Bangkok, Makau, Hong Kong, Singapura, Phuket, Tokyo, Maladewa, London, Taipei, dan Pattaya.

2. Singapura

Wisatawan Singapura memiliki sembilan destinasi internasional dalam 10 pencarian destinasi teratas di periode Maret 2021. Destinasi tersebut di antaranya adalah Kuala Lumpur, Bangkok, Manila, Pulau Boracay, Pattaya, Hong Kong, Phuket, Bali, dan Penang.

Baca juga: Plus dan Minusnya Paspor Vaksin Covid-19 untuk Perjalanan Global

Sementara di periode pencarian Desember 2020, sembilan destinasi tersebut adalah Bangkok, Kuala Lumpur, Bali, Dubai, Penang, Pattaya, Manila, Hong Kong, dan Khao Yai.

3. Taiwan

Selanjutnya ada Taiwan dengan delapan destinasi internasional dalam 30 pencarian destinasi teratas pada Maret 2021. Di antaranya adalah Tokyo, Hong Kong, Kyoto, Pulau Jeju, Osaka, dan Bangkok.

Di periode Desember 2020, delapan destinasi tersebut adalah Tokyo, Kyoto, Bangkok, Hong Kong, Osaka, Maladewa, Singapura, dan Bali.

4. Australia

Kemudian wisatawan asal Australia memiliki empat destinasi internasional dalam 30 pencarian destinasi teratas pada Maret 2021. Adalah Bali, Pattaya, Bangkok, dan Manila.

Jumlah tersebut meningkat dari periode Desember 2020 yang hanya memiliki satu destinasi internasional dalam 30 pencarian teratas, yakni hanya Bali.

5. Korea Selatan

Korea Selatan juga memiliki empat destinasi internasional dalam 30 pencarian destinasi teratas pada Maret 2021. Di antaranya adalah Bangkok, Las Vegas, Tokyo, dan Bali.

Sementara di periode Desember 2020, jumlah destinasi internasional hanya satu yakni Bangkok saja.

6. Jepang

Wisatawan Jepang memiliki tiga destinasi internasional dalam 30 pencarian destinasi teratas pada Maret 2021. Ketiga destinasi tersebut adalah Bangkok, Manila, dan Pattaya. Sementara di Desember 2020, hanya ada satu destinasi yakni Bangkok.

7. Indonesia

Kemudian wisatawan asal Indonesia hanya memiliki satu destinasi internasional dalam 30 pencarian destinasi teratas pada Maret 2021 yakni Genting Highlands di Malaysia.

Halaman Kuil Genko-an di Kyoto, Jepang.SHUTTERSTOCK / CHEN MIN CHUN Halaman Kuil Genko-an di Kyoto, Jepang.

Padahal pada Desember 2020, tidak ada destinasi internasional yang muncul dalam pencarian teratas dari wisatawan Indonesia.

8. Malaysia, Filipina, dan Thailand

Sementara itu, wisatawan asal Malaysia, Filipina, dan Thailand sama sekali tidak memiliki destinasi internasional yang muncul dalam 30 pencarian teratas, baik untuk periode Maret 2021 maupun Desember 2020.

Pola pemesanan yang bergerak menuju normal

Dalam data tersebut, terlihat pula pola pemesanan yang mulai bergerak menuju normal. Dengan kata lain kembali ke tren pra-Covid-19.

Salah satunya karena indikasi perilaku seperti lead time dan harga yang sempat anjlok drastis selama musim semi dan musim panas. Namun kali ini, mengalami penurunan yang tidak terlalu tajam.

Menurut John, data pencarian Agoda menunjukkan bahwa wisatawan sangat menantikan kembalinya perjalanan internasional dengan dukungan pelaksanaan vaksinasi. Namun memang masih tetap ada beberapa hal lain yang harus dipersiapkan.

Ilustrasi patung Merlion yang ikonik di Singapura.SHUTTERSTOCK Ilustrasi patung Merlion yang ikonik di Singapura.

Pelaksanaan vaksin di Asia memang sudah berjalan. Namun kecepatan program tersebut bervariasi di tiap-tiap wilayah.

Negara seperti Singapura mungkin sudah bisa melakukan vaksinasi penuh di tahun 2021 ini. Namun, negara-negara lain seperti Jepang, Thailand, dan Vietnam baru akan mendapatkan vaksin total di tahun 2022 mendatang.

Baca juga: Sertifikat Vaksinasi Jadi Syarat Bepergian, Kemenparekraf Tunggu Kebijakan WHO

Ini artinya, ekonomi yang sangat bergantung pada pariwisata perlu mempertimbangkan cara untuk mempercepat pemulihan kembali ke kondisi normal.

Pemerintah perlu berinovasi terkait pendekatan yang akan dilakukan terhadap pembukaan kembali perbatasan negara. Seiring dengan menyeimbangkan kebutuhan nyata akan keselamatan warga dan juga pengunjung dengan realitas ekonomi.

Solusi karantina alternatif (ASQ)

Menurut John, karantina akan tetap menjadi penghalang perjalanan internasional. Maka dari itu, opsi ASQ seperti yang diluncurkan di Thailand dan Hong Kong mungkin saja jadi solusi yang lebih masuk akal agar sejalan dengan program vaksin.

“Mitra teknologi korporasi dapat bergerak cepat, dan akan mendukung pemerintah untuk mengelola variabel kompleks yang dihadapi negara-negara,” papar John Brown.

Dalam hal karantina, adanya kolaborasi antara publik dengan swasta dinilai John sebagai penentu dalam hal pemulihan berkelanjutan industri perjalanan.

Ilustrasi Maladewa.FREEPIK Ilustrasi Maladewa.

Ia mencontohkan langkah yang dilakukan pemerintah Thailand dan Hong Kong. Mereka mencari cara agar wisatawan menerima karantina dengan cara bekerja sama dengan perusahaan swasta untuk membantu dengan solusi teknologi.

Thailand merupakan negara pertama yang menerapkan ASQ. Kementerian Kesehatan Thailand bekerja sama dengan Agoda untuk memanfaatkan solusi teknologi platform perjalanan.

Hal itu memungkinkan warga negara dan penduduk thailand memilih langsung akomodasi dari platform perjalanan.

Dengan Thailand yang berencana untuk membuka kembali perbatasan bagi turis internasional pada Juli 2021 ini, platform ASQ akan menawarkan fleksibilitas kepada wisatawan mengenai pilihan akomodasi dan variabel lain, misalnya masa tinggal.

Baca juga: Rencana Travel Bubble Australia-Singapura Dimulai Juli 2021

Lebih lanjut, John juga menyebut soal harapan yang muncul dari negara-negara yang mengumumkan pembukaan kembali perbatasan mereka melalui insiaitif travel corridors.

Seperti inisiatif Taiwan-Palau atau travel bubble Australia-Singapura yang dinilai sangat potensial.

Ia berharap, makin banyaknya negara yang menjajaki kemungkinan travel corridor ini, akomodasi ASQ akan bisa jadi solusi bagi turis interansional untuk bepergian, sehingga mereka bisa memilih akomodasi untuk karantina yang paling sesuai dengan kebutuhan.

“Kami bekerja sama dengan pemerintah setempat dan mitra akomodasi untuk mengidentifikasi solusi berbasis teknologi untuk memacu dan mendukung kebangkitan ekonomi pariwisata lokal,” sambung John Brown.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Museum di Bangkok, Belajar Sejarah Thailand sampai Koin Zaman Batu

6 Museum di Bangkok, Belajar Sejarah Thailand sampai Koin Zaman Batu

Jalan Jalan
Budaya Vs Pariwisata, Sebenarnya Tak Perlu Jadi Konflik

Budaya Vs Pariwisata, Sebenarnya Tak Perlu Jadi Konflik

Travel Update
Klarifikasi Singapore Airlines yang Dikabarkan Buka Penerbangan Langsung ke Bali

Klarifikasi Singapore Airlines yang Dikabarkan Buka Penerbangan Langsung ke Bali

Travel Update
Storytelling Bikin Destinasi Wisata Makin Atraktif

Storytelling Bikin Destinasi Wisata Makin Atraktif

Travel Update
Wisata Pinus Sari Mangunan Sulit Akses Internet, Pemkab Bantul Upayakan Penguat Sinyal

Wisata Pinus Sari Mangunan Sulit Akses Internet, Pemkab Bantul Upayakan Penguat Sinyal

Travel Update
Tarik Turis Kanada, Indonesia Bisa Jual Paket Bulan Madu Ramah Muslim

Tarik Turis Kanada, Indonesia Bisa Jual Paket Bulan Madu Ramah Muslim

Travel Update
Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran Saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Gen Z Muslim Tak Khawatir Kulineran Saat Jalani Wisata Ramah Muslim

Travel Update
Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung Selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Wisata Kuliner di Floating Market Lembang Bandung Selama PPKM, Bawa Kartu Vaksin

Travel Update
Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Pinus Sari Mangunan Terapkan Ganjil Genap untuk Wisatawan Mulai 17 September

Travel Update
Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Gara-gara PPKM, Kunjungan Turis Asing ke Jakarta Turun 82 Persen

Travel Update
Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary 3 hari 2 malam di Pekanbaru, Ada Rainbow Hills Rumbai

Itinerary
Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Bangkok di Thailand Bakal Terima Turis Asing pada 15 Oktober 2021

Travel Update
Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Pemkot Yogyakarta Kembangkan Aplikasi, Dorong Pokdarwis Bersaing dengan Pengusaha Wisata

Travel Update
PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

PPKM Level 2 dan Percepatan Vaksinasi Tingkatkan Okupansi Hotel di Semarang

Travel Update
Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Thailand Bakal Sambut Turis Asing Bervaksin Covid-19 Mulai 1 Oktober

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.