Kompas.com - 25/08/2021, 16:15 WIB

 

KOMPAS.com – Saat mengendarai pesawat udara, tidak semua barang dapat dibawa ke dalam bagasi. Misalnya adalah powerbank atau pengisi daya mandiri. 

Kendati demikian, dalam maskapai penerbangan di Indonesia sendiri, tidak semua melarang penumpang untuk membawa powerbank. Namun, ada batasan terkait kapasitas tenaga dalam baterai cadangan.

Menurut informasi dalam Kompas.com, Kamis (8/3/2018), kapasitas tersebut sudah diatur oleh International Air Transport Association (IATA).

Baca juga: Aturan Powerbank yang Boleh Dibawa Masuk ke Pesawat

Selain itu, ada juga ketentuan dari Direktorat Jenderal (Ditjen) Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) yang dipublikasikan pada awal Maret 2018.

Mengutip Kompas.com, Selasa (13/3/2018), ketentuan tertera dalam Surat Edaran (SE) Nomor 15 Tahun 2018 tentang Ketentuan Membawa Pengisi Baterai Portabel dan Baterai Litium Cadangan pada Pesawat Udara.

Baca juga: Maskapai Terapkan Aturan tentang Power Bank bagi Penumpang

Pada dua ketentuan tersebut, dikatakan bahwa kapasitas maksimal powerbank yang dibawa masuk ke dalam kabin pesawat (bukan kabin kargo pesawat) adalah 160 watt-hour (Wh).

Adapun, ketentuan merincinya adalah powerbank berkapasitas di bawah 100 Wh bisa dibawa ke kabin pesawat. Untuk yang berkapasitas 100-160 Wh bisa dibawa dengan persetujuan pihak maskapai.

Sementara itu, powerbank berkapasitas lebih dari 160 Wh sama sekali dilarang untuk dibawa ke kabin pesawat.

Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut Kompas.com rangkum daftar benda yang dilarang untuk dibawa ke bagasi pesawat, Rabu (25/8/2021):

1. AirAsia Indonesia

Armada AirAsia Airbus A320 Neo AircraftNEWSROOM.AIRASIA.com Armada AirAsia Airbus A320 Neo Aircraft

Melansir Kompas.com, Rabu (11/8/2021), maskapai penerbangan AirAsia Indonesia melarang penumpang untuk membawa powerbank sebagai bagasi terdaftar.

Kemudian, rokok elektronik dan kendaraan kecil dan kendaraan bertenaga baterai, seperti sepeda elektronik, juga dilarang dibawa dalam bagasi terdaftar.

Namun, perangkat elektronik portabel mengandung logam lithium, sel, atau baterai lithium ion bisa masuk dalam bagasi terdaftar.

Perangkat elektronik lain seperti kamera, telepon seluler, laptop, dan Cam Recorder berisi baterai lithium atau ion dengan kapasitas 100-160 Wh untuk penggunaan pribadi bisa diangkut ke dalam bagasi kabin.

Baca juga: Simak, Ketentuan Bagasi AirAsia Indonesia Tahun 2021

Untuk barang-barang yang dilarang untuk dibawa dalam bagasi, baik itu terdaftar atau tidak, adalah pistol, senjata api, dan senjata termasuk komponen dan bagian senjata api.

Replika senjata api seperti pistol angin atau semua jenis pistol mainan, serta pistol pelumpuh untuk hewan ternak juga dilarang untuk dibawa.

Substansi yang mudah meledak dan terbakar seperti bahan peledak militer, semua jenis granat dan tabung gas, serta substansi kimia dan beracun seperti gas air mata juga dilarang.

Untuk benda tajam, terdapat pengecualian, perizinan, dan pengemasan yang telah ditentukan. Lengkapnya bisa dilihat di laman berikut.

2. Lion Air

Armada Airbus A330-900 NEO yang dioperasikan Lion AirDok Lion Air/Alexandre Doumenjou Armada Airbus A330-900 NEO yang dioperasikan Lion Air

Maskapai penerbangan Lion Air mengizinkan penumpang untuk membawa powerbank dengan kapasitas maksimal 100 Wh atau 20.000 mAh ke bagasi kabin dan bukan bagasi terdaftar (kabin kargo pesawat).

Melansir informasi dalam laman berikut, penumpang juga bisa membawa powerbank berkapasitas 100-160 Wh jika sudah mengantongi persetujuan dari pihak maskapai.

Untuk perangkat elektronik lainnya seperti MacBook Pro 15 inchi produksi 2015 (dipasarkan pada September 2015-Februari 2017), penumpang bisa membawanya sebagai bagasi tercatat dan kargo.

Terkait ketentuan penggunaan telepon genggam dan alat elektronik lainnya, Lion Air melarang penumpang untuk memakainya selama pesawat lepas landas, mendarat atau bergerak di landas parkir, landas hubung, dan landas pacu.

Baca juga: Aturan Bagasi Pesawat Lion Air Tahun 2021

Penumpang juga dilarang menggunakannya saat berada di lorong, kursi dekat jendela darurat, dan pintu keluar di pesawat.

Mengutip Kompas.com, Rabu (11/8/2021), barang lain yang tidak bisa dibawa adalah barang bawaan seperti tas, koper, dan bungkusan lainnya yang dipasangi alarm.

Selanjutnya adalah gas padar seperti nitrogen cair atau tabung aqualung, zat korosif seperti alkali, kembang api, refill pemantik, senjata api, amunisi, baterai kering, pisau, gunting, dan benda tajam.

Meski begitu, terdapat beberapa barang yang boleh dibawa dengan syarat tertentu seperti obat-obatan dan parfum. Selengkapnya dapat dilihat di laman berikut.

Baca juga: Lion Air dan Batik Air Perluas Layanan ‘Gratis’ Rapid Test Antigen

3. Batik Air

Ilustrasi pesawat dari maskapai penerbangan Batik Air landing di Bandara Soekarno-Hatta, (1/3/2020).SHUTTERSTOCK/LEONY EKA PRAKASA Ilustrasi pesawat dari maskapai penerbangan Batik Air landing di Bandara Soekarno-Hatta, (1/3/2020).

Mengutip informasi dalam akun Facebook Batik Air, penumpang pesawat diizinkan membawa powerbank ke dalam kabin jika kapasitasnya tidak melebihi 10.000 mAh atau sekitar 20-30an Wh.

Sebagai gambaran, berdasarkan powerbank yang dimiliki penulis, kapasitas 5.000 mAh jika diubah ke satuan Wh adalah 18,5 Wh.

Untuk kapasitas Wh dari powerbank dengan kapasitas 10.000 mAh, kamu bisa perkirakan berapa Wh yang dimiliki dengan kapasitas mAh tersebut melalui gambaran yang diberikan sebelumnya.

Baca juga: Ini Syarat Bagasi Batik Air Tahun 2021, Ada Fasilitas Bagasi Cuma-cuma

Barang lain yang tidak boleh dibawa ke pesawat adalah pisau, gunting, benda tajam, senjata api, barang bawaan seperti tas, koper, dan bungkusan lainnya yang dipasangi alarm, serta bahan, zat, atau cairan yang mudah terbakar.

Meski begitu, terdapat beberapa barang yang boleh dibawa dengan syarat tertentu seperti obat-obatan dan parfum. Selengkapnya dapat dilihat di laman berikut.

4. Citilink

Livery khusus di pesawat Airbus 320 milik Citilink.Dok. Citilink Livery khusus di pesawat Airbus 320 milik Citilink.

Maskapai penerbangan Citilink, melalui informasi dalam akun Facebook-nya, memaparkan, penumpang bisa membawa powerbank di bagasi kabin.

Kendati demikian, ketentuannya adalah kapasitas powerbank harus di bawah 20.000 mAh. Penumpang juga hanya bisa membawa maksimal dua powerbank saja.

Apabila membawa powerbank dengan kapasitas di atas 20.000 mAh, penumpang wajib melaporkannya kepada staf di konter check-in atau gate.

Mereka juga wajib mematikan powerbank dan mengamankannya agar benda tidak nyala secara tidak sengaja.

Penumpang dilarang mengisi daya ponsel atau perangkat elektronik lainnya selama penerbangan.

Baca juga: Ketentuan Bagasi Citilink Tahun 2021, Bagasi Kabin Maksimal 7 Kg

Untuk barang lainnya, mengutip Kompas.com, Rabu (11/8/2021), beberapa yang dilarang untuk dibawa adalah pemotong kuku, pisau lipat, gunting, korek atau pemantik, senjata tajam dan amunisi, serta rokok elektronik.

Meski begitu, ada beberapa barang yang dikecualikan dan dapat diangkut ke pesawat dengan membayar sejumlah nominal yang telah ditentukan. Selengkapnya bisa dilihat di sini dan di sini.

Baca juga: Catat, Kebijakan Refund Tiket Pesawat Garuda Indonesia Tahun 2021

5. Garuda Indonesia

Pesawat Garuda Indonesia di Bandara Depati Amir, Pangkalpinang, Bangka Belitung, Desember 2020.KOMPAS.com/HERU DAHNUR Pesawat Garuda Indonesia di Bandara Depati Amir, Pangkalpinang, Bangka Belitung, Desember 2020.

Mengacu pada ketentuan dari Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub pada Maret 2018, mengutip situs resmi Garuda Indonesia, maskapai ini mengizinkan penumpang untuk membawa powerbank ke kabin penumpang.

Namun, powerbank maupun baterai lithium yang dibawa harus memiliki kapasitas maksimal 20.000 mAh atau tidak lebih dari 100 Wh dengan voltase 5 Volt.

Sementara untuk kapasitas di 20.000-32.000 mAh atau di atas 100-160 Wh, penumpang harus mendapat izin dari maskapai penerbangan dan hanya bisa membawa maksimal dua unit saja.

Powerbank yang dibawa harus memiliki keterangan daya dan kapasitas penggunaan yang jelas.

Selama penerbangan, penumpang dilarang menggunakannya baik untuk pengisian daya ulang atau menyambungkan koneksi powerbank ke perangkat elektronik lain.

Baca juga: Info Lengkap Ketentuan Bagasi Garuda Indonesia Tahun 2021

Mengutip Kompas.com, Rabu (11/8/2021), barang lain yang tidak boleh dibawa adalah material korosif seperti asam sulfat dan aki kendaraan, semua jenis bahan peledak, dan gas bertekanan seperti propana.

Kemudian cairan mudah terbakar seperti bahan bakar dan thinner, benda padat mudah terbakar seperti kembang api dan petasan, serta bahan kimia seperti arsenik atau sianida.

Untuk benda tajam, terdapat pengecualian, ketentuan perizinan, dan cara pengemasan. Selengkapnya dapat dibaca di situs ini.

6. Sriwijaya Air

Ilustrasi pesawat - Pesawat Sriwijaya Air.SHUTTERSTOCK/Leony Eka Prakasa Ilustrasi pesawat - Pesawat Sriwijaya Air.

Berdasarkan penelusuran Kompas.com dalam situs resmi Sriwijaya Air, maskapai tersebut tidak memiliki informasi seputar pembawaan powerbank ke dalam pesawat.

Namun, Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub mengharuskan seluruh maskapai di Indonesia untuk mematuhi SE Nomor 15 Tahun 2018 yang sudah berlaku sejak 9 Maret 2018 itu.

Melalui berita yang tertera dalam situs resmi Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub, penumpang pesawat dapat membawa powerbank di bagasi kabin jika kapasitas daya maksimalnya tidak lebih dari 100 Wh.

Apabila kapasitasnya berada pada 100-160 Wh, penumpang harus mendapatkan persetujuan dari maskapai. Jika diizinkan, mereka hanya boleh membawa dua unit per penumpang.

Baca juga: Ketentuan Bagasi Sriwijaya Air Tahun 2021, Gratis Bagasi 20 Kg

Powerbank yang kapasitas dayanya tidak diketahui dengan jelas—seperti tidak ada keterangan Wh dan mAh, atau tidak ada keterangan salah satu dari dua besaran misalnya hanya keterangan Wh atau mAh saja—tidak boleh dibawa ke pesawat udara.

Selanjutnya, mengutip Kompas.com, Kamis (12/8/2021), beberapa barang lain yang tidak boleh dibawa saat menaiki Sriwijaya Air adalah bahan yang menimbulkan korosi seperti alkali, radioaktif seperti radium, dan cairan yang mudah terbakar seperti thinner.

Bahan peledak, benda padat yang mudah terbakar seperti korek, gas seperti tabung aqualung, bahan bakar atau es kering, serta senjata api juga dilarang.

Untuk mengetahui lebih lanjut, serta seputar pengecualian untuk pembawaan senjata api dapat dilihat di laman berikut.

Baca juga: Super Air Jet Terbang Perdana ke Medan dan Batam Mulai 6 Agustus

7. Super Air Jet

Penampakan maskapai baru Super Air Jet yang segera lepas landas perdana dalam waktu dekat.dok. Super Air Jet Penampakan maskapai baru Super Air Jet yang segera lepas landas perdana dalam waktu dekat.

Sama halnya dengan Sriwijaya Air, Kompas.com juga tidak menemukan informasi seputar pembawaan powerbank dalam situs resmi Super Air Jet.

Kendati demikian, aturan membawa powerbank ke dalam pesawat masih mengacu pada SE Nomor 15 Tahun 2018 dari Ditjen Perhubungan Udara Kemenhub.

Baca juga: Simak Aturan Bagasi Super Air Jet 2021, Gratis Bagasi Maksimal 20 Kg

Untuk barang lain yang tidak boleh dibawa, mengutip Kompas.com, Kamis (12/8/2021), beberapa di antaranya adalah barang bawaan seperti tas, koper, dan bungkusan lainnya yang dipasangi alarm.

Kemudian adalah gas padat yang didinginkan, mudah terbakar, tidak mudah terbakar, dan beracun seperti butana, oksigen, dan nitrogen cair. Selengkapnya dapat dilihat di laman berikut.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Upacara HUT ke-77 RI Akan Digelar di Tengah Laut Pantai Baron Yogyakarta

Travel Update
17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

17 Tempat Wisata Bandung Selatan, Bisa Kemah di Alam Terbuka

Jalan Jalan
Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Panduan Naik Jip Menyusuri Ngarai Sianok, Harga dan Rutenya

Travel Promo
Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Absen 2 Tahun, Kontes Roket Air Taman Pintar Yogyakarta Digelar Lagi

Travel Update
5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

5,9 Juta Wisatawan Kunjungi Malang Sepanjang 2022

Travel Update
Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Wisata Petik Stroberi di Lereng Gunung Singgalang

Jalan Jalan
15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

15 Hotel Dekat Malioboro, Instagramable dan Nyaman buat Nginap

Travel Promo
Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Mengapa Pendakian Gunung Gede Pangrango Tutup Saat 17 Agustus?

Travel Update
Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Wisata Sejarah Bakal Hadir di Kota Malang, Pemkot Siapkan Penataan Kawasan Kayutangan

Travel Update
Mal hingga Sungai Han, Lokasi Terdampak Banjir di Korea Selatan

Mal hingga Sungai Han, Lokasi Terdampak Banjir di Korea Selatan

Travel Update
3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

3 Fakta Terminal Kijing Pelabuhan Pontianak yang Baru Diresmikan Jokowi

Travel Update
5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

5 Tips Keliling Ngarai Sianok di Sumatera Barat Naik Jip Offroad

Travel Tips
Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Berwisata ke Bantul Saat Bulan Suro, Ada Banyak Event Budaya

Travel Update
Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Momentum Tingkatkan Kualitas UMKM Lokal

Travel Update
Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Kebun 123, Wisata Tanaman Hias di Kabupaten Malang yang Instagramable

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.