Kompas.com - 14/09/2021, 21:01 WIB

 

KOMPAS.comGunung Parang di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat adalah salah satu gunung yang bisa didaki tipis-tipis oleh pendaki pemula.

Gunung yang sempat Kompas.com daki pada 13 Juni 2021 ini memiliki ketinggian 963 meter dari permukaan laut (mdpl).

Meski lebih dikenal sebagai gunung bertangga besi atau via ferrata, Gunung Parang punya jalur pendakian yang terletak di di Jalan Lingkar Gunung Parang Pasanggrahan, Desa Pasanggrahan, Kecamatan Tegalwaru.

Baca juga:

Adapun, basecamp pendakian Gunung Parang via Pasanggrahan ini berlokasi di sebelah kiri Kantor Kepala Desa Pasanggrahan.

Gunung Parang cocok untuk didaki oleh pendaki pemula karena tidak terlalu tinggi. Alhasil, waktu pendakiannya pun tidak terlalu lama.

Alasan Gunung Parang cocok untuk pemula

Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut Kompas.com rangkum alasan kenapa Gunung Parang cocok untuk didaki oleh pendaki pemula, Selasa (14/9/2021):

1. Gunung Parang tidak terlalu tinggi

Gunung Parang memiliki ketinggian 963 mdpl. Sementara itu, basecamp Pasanggrahan berada tepat di kaki gunungnya.

Meski harus melakukan pendakian dari titik nol, pendaki pemula seperti Kompas.com tidak akan terlalu merasa lelah.

Namun, hal ini tergantung dengan persiapan yang dilakukan sebelumnya. Misalnya, seberapa sering calon pendaki rutin berolahraga sebelum hari pendakian.

Pemandangan Gunung Parang di jalur pendakian via Pesanggrahan di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (13/6/2021).kompas.com / Nabilla Ramadhian Pemandangan Gunung Parang di jalur pendakian via Pesanggrahan di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (13/6/2021).

2. Waktu pendakian Gunung Parang tidak terlalu lama

Tinggi gunung memengaruhi lama pendakian seseorang, selain faktor penentu lain seperti berapa sering dan berapa lama seorang pendaki istirahat.

Untuk lama pendakian Gunung Parang, berdasarkan pengalaman Kompas.com, hanya menghabiskan waktu 4 jam 10 menit.

Baca juga:

Estimasi pendakian yang dimulai pukul 06.40 WIB itu sudah termasuk istirahat dan makan. Jika pendakian dimulai lebih siang atau siang hari, mungkin waktu tempuh akan lebih panjang lantaran akan lebih sering istirahat akibat cuaca terik.

3. Banyak spot landai untuk istirahat sejenak

Meski didominasi jalur menanjak, bahkan beberapa ada yang terjal, Gunung Parang juga memiliki banyak spot landai untuk istirahat sejenak.

Misalnya jalur di tengah hutan sebelum Pos 2, area dekat rumah pohon tua yang sudah terbengkalai, atau area dekat jalur dengan tali pertama.

4. Punya spot foto Instagramable di jalur pendakian

Jalur pendakian Gunung Parang mungkin terbilang cukup berbeda dari gunung lain. Sebab, pendaki akan disuguhi beberapa spot foto Instagramable.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 Hari 

Daftar Libur Nasional Juni sampai Desember 2022, Masih Ada 7 Hari 

Travel Update
Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jelajah Surga Wisata Air Terjun di Flores Barat NTT, Ada Cerita Mistis

Jalan Jalan
Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Harga Tiket Rengganis Suspension Bridge, Gratis untuk Warga 3 Kecamatan Ini

Travel Tips
Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Terus Mimpi Buruk, Pencuri Kembalikan Patung Curian ke Kuil di India

Travel Update
Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Harga Tiket Masuk dan Jam Buka Air Terjun Kapas Biru Lumajang

Travel Tips
Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Air Terjun Kapas Biru Lumajang yang Berselimut Kabut, Bagai di Negeri Khayangan

Jalan Jalan
Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Jangan Pakai Brankas Kamar Hotel, Mudah Dibobol Hanya dengan Cara Ini

Travel Tips
Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Bukan di Atas Ombak Laut Lepas, Begini Keseruan Bono Surfing di Sungai Kampar Riau

Jalan Jalan
Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Rengganis Suspension Bridge di Bandung, Wisata Baru Jembatan Gantung Terpanjang di Asean

Jalan Jalan
32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

32 Tempat Wisata Malang Raya, Banyak Tempat Bernuansa Alam

Jalan Jalan
Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Motif Batik yang Boleh Dipakai dan yang Dilarang untuk Pernikahan

Jalan Jalan
Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Indonesia Turun ke Level 1 CDC Amerika, Berisiko Rendah Covid-19

Travel Update
Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Jangan Beri Uang Tip ke Pramugari, Akibatnya Bisa Merugikan

Travel Tips
Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Korea Selatan Kembali Terbitkan Visa untuk Turis Asing per 1 Juni

Travel Update
Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Pantai Tureloto di Nias Utara, Dikenal sebagai Laut Matinya Indonesia

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.