Kompas.com - 14/09/2021, 21:01 WIB
Puncak Gunung Parang yang terlihat dari jalur pendakian via Pesanggrahan di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (13/6/2021). kompas.com / Nabilla RamadhianPuncak Gunung Parang yang terlihat dari jalur pendakian via Pesanggrahan di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (13/6/2021).

 

KOMPAS.comGunung Parang di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat adalah salah satu gunung yang bisa didaki tipis-tipis oleh pendaki pemula.

Gunung yang sempat Kompas.com daki pada 13 Juni 2021 ini memiliki ketinggian 963 meter dari permukaan laut (mdpl).

Meski lebih dikenal sebagai gunung bertangga besi atau via ferrata, Gunung Parang punya jalur pendakian yang terletak di di Jalan Lingkar Gunung Parang Pasanggrahan, Desa Pasanggrahan, Kecamatan Tegalwaru.

Baca juga:

Adapun, basecamp pendakian Gunung Parang via Pasanggrahan ini berlokasi di sebelah kiri Kantor Kepala Desa Pasanggrahan.

Gunung Parang cocok untuk didaki oleh pendaki pemula karena tidak terlalu tinggi. Alhasil, waktu pendakiannya pun tidak terlalu lama.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Alasan Gunung Parang cocok untuk pemula

Untuk mengetahui lebih lanjut, berikut Kompas.com rangkum alasan kenapa Gunung Parang cocok untuk didaki oleh pendaki pemula, Selasa (14/9/2021):

1. Gunung Parang tidak terlalu tinggi

Gunung Parang memiliki ketinggian 963 mdpl. Sementara itu, basecamp Pasanggrahan berada tepat di kaki gunungnya.

Meski harus melakukan pendakian dari titik nol, pendaki pemula seperti Kompas.com tidak akan terlalu merasa lelah.

Namun, hal ini tergantung dengan persiapan yang dilakukan sebelumnya. Misalnya, seberapa sering calon pendaki rutin berolahraga sebelum hari pendakian.

Pemandangan Gunung Parang di jalur pendakian via Pesanggrahan di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (13/6/2021).kompas.com / Nabilla Ramadhian Pemandangan Gunung Parang di jalur pendakian via Pesanggrahan di Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat, Minggu (13/6/2021).

2. Waktu pendakian Gunung Parang tidak terlalu lama

Tinggi gunung memengaruhi lama pendakian seseorang, selain faktor penentu lain seperti berapa sering dan berapa lama seorang pendaki istirahat.

Untuk lama pendakian Gunung Parang, berdasarkan pengalaman Kompas.com, hanya menghabiskan waktu 4 jam 10 menit.

Baca juga:

Estimasi pendakian yang dimulai pukul 06.40 WIB itu sudah termasuk istirahat dan makan. Jika pendakian dimulai lebih siang atau siang hari, mungkin waktu tempuh akan lebih panjang lantaran akan lebih sering istirahat akibat cuaca terik.

3. Banyak spot landai untuk istirahat sejenak

Meski didominasi jalur menanjak, bahkan beberapa ada yang terjal, Gunung Parang juga memiliki banyak spot landai untuk istirahat sejenak.

Misalnya jalur di tengah hutan sebelum Pos 2, area dekat rumah pohon tua yang sudah terbengkalai, atau area dekat jalur dengan tali pertama.

4. Punya spot foto Instagramable di jalur pendakian

Jalur pendakian Gunung Parang mungkin terbilang cukup berbeda dari gunung lain. Sebab, pendaki akan disuguhi beberapa spot foto Instagramable.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
TIPS, TRIK, DAN TUTORIAL
10 Tips untuk Membantu Anak Atasi Dampak Perceraian Orang Tua
10 Tips untuk Membantu Anak Atasi...
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Travel Update
Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Kunjungan Turis Asing ke Indonesia Naik 1,41 Persen pada September 2021

Travel Update
Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Tingkat Hunian Hotel di Mandalika NTB Naik hingga 95 Persen Selama World Superbike

Travel Update
Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Visa on Arrival Dinilai Percepat Proses Pengajuan Visa Turis Asing

Travel Update
Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Jemaah Pemegang Visa Umrah Bisa Umrah Tanpa Karantina, tapi...

Travel Update
Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Tips Wisata di The Beach Love Bali, Jangan Lupa Cek Ramalan Cuaca

Travel Tips
4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

4 Aktivitas di The Beach Love Bali, Lihat Sunset Pantai Cinta Kedungu

Jalan Jalan
The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

The Beach Love, Kafe Tempat Nikmati Panorama Pantai Cinta Kedungu Bali

Jalan Jalan
Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan-jalan ke Tepi Laut di Lhokseumawe, Wisata Sambil Kulineran

Jalan Jalan
Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Pantai Pesewan Gunungkidul yang Tersembunyi, Rute ke Sana Cukup Menantang

Jalan Jalan
Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Surat Terbuka untuk Jokowi Soal Pariwisata Bali dari IINTOA, Ini Isinya

Travel Update
Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Indonesia Batasi Kedatangan dari 8 Negara Akibat Varian Baru Covid-19

Travel Update
Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Resmi, Jemaah Umrah Asal Indonesia Tak Perlu Vaksin Booster

Travel Update
Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Inggris Raya Wajibkan Karantina Mandiri untuk Semua Kedatangan

Travel Update
Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Antisipasi Varian Covid-19 Baru, Warga dari 8 Negara Afrika Ini Tak Bisa Masuk AS

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.