Kompas.com - 09/10/2021, 08:12 WIB
Ilustrasi Panda DOK. Shutterstock Ilustrasi Panda DOK. Shutterstock

KOMPAS.com - Panda merupakan salah satu hewan khas China yang dilindungi. 

Selain terkenal sebagai ikon dari Negeri Tirai Bambu, hewan pemakan bambu ini juga memiliki keunikan yang menarik perhatian peneliti serta ilmuwan.

Para peneliti mengkaji mulai dari struktur tulang, rahang, gigi, hingga warna bulu panda. Penelitian-penelitian tersebut bertujuan untuk mengungkap fakta-fakta menarik panda dari sudut pandang ilmu pengetahuan.

Baca juga: Fakta Menarik Dua Warna Bulu Panda, Alat Kamuflase dan Komunikasi

Berikut ini adalah beberapa fakta menarik mengenai panda yang telah dirangkum Kompas.com dari beberapa sumber:

Fungsi dua warna pada bulu panda

Ilustrasi Panda DOK. Shutterstock Ilustrasi Panda DOK. Shutterstock

Hewan mamalia pemakan bambu ini memiliki bulu berwarna hitam dan putih.

Corak dan letak warna pada bulu panda memiliki fungsi kamuflase dan komunikasi. Kedua warna ini diyakini peneliti muncul sebagai bentuk adaptasi dan evolusi panda untuk bertahan hidup di lingkungan yang ekstrim.

Dilansir dari Science Daily, warna putih pada sebagian besar tubuh panda berfungsi sebagai alat kamuflase. Panda memiliki warna putih di bagan wajah, leher, berut dan bokongnya.

Warna tersebut digunakan untuk bersembunyi dari predator atau binatang kompetitor di wilayah pegunungan bersalju.

Sedangkan warna hitam yang terdapat pada bagian telinga dan wajah digunakan sebagai alat komunikasi dengan sesama panda.

Warna hitam tersebut juga melambangkan keganasan yang digunakan panda untuk memperingatkan predator.

Baca juga: Perayaan 3 Tahun Panda di Taman Safari Bogor, Ada Edukasi Soal Panda

Herbivora bertaring

Ilustrasi Panda DOK. Shutterstock Ilustrasi Panda DOK. Shutterstock

Menurut Science Daily, panda merupakan binatang herbivora yang hanya mengonsumsi bambu.

Namun, berbeda dengan mayoritas hewan herbivora yang hanya memiliki gigi seri dan geraham, panda memiliki taring yang cukup tajam dan panjang.

Uniknya, keberadaan taring tersebut tak menghalangi gerakan menyamping rahang bawah yang biasanya dilakukan panda saat mengunyah.

Hal tersebut mungkin terjadi karena panda telah mengalami evolusi pada bagian sendi rahang dan gigi premolar.

Baca juga: Kekurangan Bambu, Dua Panda di Kanada Tak Bisa Pulang ke China Akibat Covid-19

Adaptasi gigi premolar yang terjadi pada panda disebabkan oleh kebiasaan mereka mengupas bagian bambu yang berwarna hijau sebelum memakannya.

Kulit bambu tersebut diketahui memiliki kadar racun dan zat pengikis yang berbahaya. Oleh sebab itu, sebelum memakan bambu panda akan membuang bagian tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wings Air Buka Rute Pontianak-Palangkaraya PP, Tiket Mulai Rp 902.000

Wings Air Buka Rute Pontianak-Palangkaraya PP, Tiket Mulai Rp 902.000

Travel Update
Desa Tlilir Jawa Tengah Adakan Lomba Domba Berhadiah hingga Rp 10 Juta

Desa Tlilir Jawa Tengah Adakan Lomba Domba Berhadiah hingga Rp 10 Juta

Jalan Jalan
Hong Kong Kurangi Masa Karantina Jadi 14 Hari Mulai 5 Februari

Hong Kong Kurangi Masa Karantina Jadi 14 Hari Mulai 5 Februari

Travel Update
Nginap di 5 Kamar Hotel Jakarta Ini Serasa Staycation di Singapura

Nginap di 5 Kamar Hotel Jakarta Ini Serasa Staycation di Singapura

Jalan Jalan
Stasiun Pasar Senen dan Gambir Jakarta Kini Punya Hutan Mini Instagramable

Stasiun Pasar Senen dan Gambir Jakarta Kini Punya Hutan Mini Instagramable

Travel Update
Homestay di Labuan Bajo Fokus Tingkatkan Kualitas Jelang G20

Homestay di Labuan Bajo Fokus Tingkatkan Kualitas Jelang G20

Travel Update
Blue Pass untuk Turis Travel Bubble Bisa Lacak Kontak Erat Covid-19

Blue Pass untuk Turis Travel Bubble Bisa Lacak Kontak Erat Covid-19

Travel Update
Artotel Thamrin-Jakarta Tawarkan Sensasi Staycation Bertema Singapura

Artotel Thamrin-Jakarta Tawarkan Sensasi Staycation Bertema Singapura

Travel Update
Hari Kelima Travel Bubble Singapura-Indonesia, Turis Asing Masih Sepi

Hari Kelima Travel Bubble Singapura-Indonesia, Turis Asing Masih Sepi

Travel Update
Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Studio Ghibli akan Buka Ghibli Park di Jepang pada November 2022

Travel Update
Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Jangan Lakukan 3 Kesalahan Umum Ini Saat Bikin Paspor via M-Paspor

Travel Tips
8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

8 Pecinan di Indonesia yang Penuh Sejarah

Jalan Jalan
Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Cara Mengurus Paspor di Kantor Imigrasi Setelah Daftar via M-Paspor

Travel Tips
Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Turis Asing Boleh Masuk Abu Dhabi, Uni Emirat Arab Tanpa Booster Vaksin

Travel Update
Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Autograph Tower, Gedung Tertinggi di Indonesia yang Hampir Rampung

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.