Kompas.com - 25/05/2022, 14:05 WIB

KOMPAS.com – Apakah Anda mempunyai rencana atau niat untuk mengunjungi museum? Jika iya, sebaiknya lakukanlah di bulan Mei ini.

Berkunjung ke museum pada bulan Mei merupakan waktu yang tepat, karena masih dalam suasana peringatan Hari Museum Internasional yang jatuh setiap tanggal 18 Mei.

Hari Museum Internasional ditetapkan oleh Internasional Council of Museum (ICOM) sebagai perayaan bagi masyarakat yang senang berkunjung ke museum.

Tahun ini, tema yang diangkat oleh ICOM adalah “The Power of Museums”. Lewat tema itu, ICOM ingin menggali potensi museum dalam membawa perubahan positif di komunitas melalui tiga lensa.

Baca juga: Atap Gedung Rusak, Museum Lawang Sewu Bakal Direnovasi Tahun Ini

Adapun tiga lensa itu, yakni kekuatan museum untuk mencapai keberlanjutan, kekuatan untuk berinovasi dalam digitalisasi dan aksesbilitas, serta kekuatan untuk membangun komunitas melalui pendidikan.

Jika Anda merasa membutuhkan wisata edukasi pada Mei tahun ini, tidak ada salahnya mengunjungi sejumlah museum yang ada di Indonesia.

Salah satu daerah di Indonesia yang memiliki banyak museum adalah Yogyakarta. Di kota ini, Anda bisa menjelajahi sejumlah museum untuk berwisata sekaligus menambah pengetahuan.
Dilansir Kompas.com dari berbagai sumber, berikut empat daftar museum di Yogyakarta yang sayang untuk dilewatkan.

1. Museum Ullen Sentalu

Museum Ullen Sentalu di YogyakartaDok. Shutterstock/Desty Arief Museum Ullen Sentalu di Yogyakarta

Museum Ullen Sentalu menjadi salah satu destinasi yang wajib dikunjungi kalau berkunjung ke Yogyakarta. Sebagai informasi, museum ini pernah dinobatkan sebagai museum terbaik di Indonesia tahun 2015 versi situs Tripadvisor.

Museum yang berdiri di lereng Gunung Merapi tersebut memiliki keunikan tersendiri karena lokasinya berada di hutan pegunungan.

Dengan suasana yang sejuk dan damai, museum ini mengisahkan peradaban Kerajaan Mataram yang terpecah menjadi empat keraton di Solo dan Yogyakarta, yaitu Kasunanan Surakarta, Kasultanan Yogyakarta, Praja Mangkunegaran, dan Kadipaten Pakualaman.

Baca juga: 10 Museum Paling Angker di Dunia, Ada Koleksi Mumi

Di museum ini, Anda dapat melihat langsung lukisan dan foto bangsawan zaman dahulu, koleksi kain batik Solo dan Yogyakarta yang memiliki makna, gamelan kuno, arca-arca budaya Hindu-Budha, dan peninggalan sejarah lain.

Untuk diketahui, ada peraturan khusus ketika Anda berkunjung ke Museum Ullen Sentalu, yakni tidak diperbolehkan untuk mengambil gambar atau memfoto hampir di seluruh area museum.

Namun, jangan khawatir, sebab telah disediakan tempat khusus untuk berfoto dan mengabadikan momen penting ketika berkunjung ke Museum Ullen Sentalu ini.

Salah satunya berada di area miniatur relief Candi Borobudur yang dengan sengaja dibuat miring. Hal ini dilakukan sebagai penggambaran penurunan minat generasi muda akan seni dan budaya jawa.

Museum Ullen Sentalu berlokasi di Jalan Boyong kilometer (km) 25, Kaliurang Barat, Hargobinangun, Kapanewon Pakem, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Baca juga: Fakta-fakta Hari Museum Internasional yang Jatuh pada 18 Mei

2. Museum Sonobudoyo

Museum Sonobudoyo YogyakartaDok. Instagram.com/Sonobudoyo Museum Sonobudoyo Yogyakarta

Rekomendasi museum kedua yang harus Anda kunjungi adalah Museum Sonobudoyo. Museum ini merupakan museum kebudayaan Jawa terlengkap kedua setelah Museum Nasional di Jakarta.

Saat ini, terdapat lebih dari 43.600 benda bersejarah di Museum Sonobudoyo. Jumlahnya pun ditaksir akan terus bertambah setiap tahun.

Museum ini menyimpan beberapa benda bersejarah, mulai dari keramik pada zaman Neolitikum, patung perunggu dari abad kedelapan, berbagai macam bentuk wayang kulit, senjata tradisional, keris, dan masih banyak lagi.

Baca juga: Menjelajahi Museum di Tengah Kebun, Lihat Koleksi Kuno Ratusan Tahun

Di Museum Sonobudoyo juga menghadirkan Pagelaran Wayang Topeng setiap hari Jumat, Sabtu, dan Minggu.Dok. Instagram.com/Sonobudoyo Di Museum Sonobudoyo juga menghadirkan Pagelaran Wayang Topeng setiap hari Jumat, Sabtu, dan Minggu.

Tak kalah seru, Museum Sonobudoyo juga memiliki Bioskop Sonobudoyo yang diresmikan di Festival Kesenian Yogyakarta (FKY) 2019 lalu.

Pada awal mula dibentuk, museum ini memiliki koleksi 50 hingga 70 film dokumenter tentang Kota Yogyakarta. Bioskop ini memutarkan berbagai genre film, mulai dari fiksi, dokumenter, dan arsip museum. Setiap film memiliki durasi dari 18-38 menit.

Bioskop Sonobudoyo dibuka setiap hari Selasa sampai Minggu dengan jam tayang pukul 16:00, 17:00, 19:00, dan 20:00 waktu Indonesia barat (WIB).

Tertarik untuk mengunjungi Museum Sonobudoyo? Museum Sonobudoyo bisa dikunjungi di dua lokasi, yaitu di Jalan Trikora dan di Jalan Pangurakan Nomor 4, Ngupasan, Kecamatan Gondomanan, Kota Yogyakarta.

Baca juga: 10 Wisata Jepara, Ada Museum Kartini dan Taman Air Terbesar di Jateng

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.