Kompas.com - 03/07/2022, 17:15 WIB

KOMPAS.com - Geopark Merangin di Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi disiapkan untuk menjadi UNESCO Global Geopark.

Dikutip dari Antara, tim asesor dari UNESCO dikabarkan akan datang dalam waktu dekat untuk memberikan penilaian.

"Tim asesor dari UNESCO segera datang untuk melakukan penilaian Geopark Merangin, bagian dari upaya menuju UNESCO Geopark. Merangin akan siapkan tim ahli bahasa dan orang yant tahu betul Geopark Merangin," ujar Bupati Merangin, Mashuri di Bangko, Kabupaten Merangin, Sabtu (06/03/2022), sepertu dikutip Antara.

Baca juga: Semakin Dekat, Langkah Geopark Ijen Diakui Jadi UNESCO Global Geopark

Ia menambahkan, penilaian tersebut akan menentukan apakah Geopark Merangin dapat menjadi bagian dari UNESCO Global Geopark.

Diperkirakan tim asesor akan berada di Kabupaten Merangin selama tiga hari. Kehadiran tim ahli bahasa dan orang yang mengetahui betul destinasi tersebut diharapkan mampu memberikan informasi yang tepat tentang kekayaan alam Geopark Merangin.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Jika Geopark Merangin diloloskan sebagai bagian dari UNESCO Global Geopark, nantinya pemerintah daerah akan menyiapkan sarana penunjang agar selain wisatawan nusantara, wisatawan mancanegara juga dapat berbondong-bondong datang ke sana.

Termasuk salah satunya rencana memindahkan rumah dinas bupati ke lokasi lain. Rumah dinas tersebut direncanakan bakal dijadikan hotel bintang lima.

Baca juga: 9 Situs Warisan Budaya Dunia UNESCO di Indonesia

Ia berharap, semua pihak dapat turut mendukung, termasuk masyarakat sekitar.

"Untuk mewujudkan itu perlu tim yang solit. Ini semua bisa dilakukan pada 2025," ujarnya.

Sudah diajukan sejak 2014

Dikutip dari situs Pemerintah Kabupaten Merangin, Geopark Merangin berlokasi di Kabupaten Merangin, tepatnya di Desa Air Batu dan Dusun Baru, Kecamatan Pemberap.

Untuk menuju ke Desa Batu Air, diperlukan perjalanan menggunakan kendaraan sekitar tujuh jam atau jarak sekitar 280 Kilometer. Sementara untuk tiba di lokasi geopark, kita memerlukan waktu sekitar tiga jam dengan berjalan kaki atau menyusuri sungai dengan arung jeram.

Sementara itu, dikutip dari situs Geopark Merangin, di sana pengunjung bisa menemukan karakteristik batuan lebih dari 200 juta tahun lalu, khususnya tentang penemuan fosil flora Jambi sejak 1926.

Baca juga: 10 Tempat Wisata Jambi, Candi hingga Danau Tertinggi di Asia Tenggara

Pengunjung juga bisa menemukan hamparan karst dengna bentang alam yang bervariasi, baik exokarst mau pun endokarst sama-sama memiliki jejak peninggalan kuno.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tambah 2 Bus Malang City Tour, Pemkot Malang Anggarkan Rp 2,4 Miliar

Tambah 2 Bus Malang City Tour, Pemkot Malang Anggarkan Rp 2,4 Miliar

Travel Update
Harga Tiket Pesawat Melonjak, Jumlah Penumpang Kapal Pelni Naik

Harga Tiket Pesawat Melonjak, Jumlah Penumpang Kapal Pelni Naik

Travel Update
Rute Menuju Scientia Square Park di Tangerang dan Transportasi Umumnya

Rute Menuju Scientia Square Park di Tangerang dan Transportasi Umumnya

Jalan Jalan
Harga Tiket Pesawat Melambung, Bus Jakarta-Bali Jadi Opsi

Harga Tiket Pesawat Melambung, Bus Jakarta-Bali Jadi Opsi

Travel Update
Dongkrak Sektor Pariwisata, STB Hubungkan Agen Travel Indonesia dengan Pelaku Wisata Singapura

Dongkrak Sektor Pariwisata, STB Hubungkan Agen Travel Indonesia dengan Pelaku Wisata Singapura

Travel Update
Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo Jangan Cuma Ditunda, Harus Dibahas Ulang

Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo Jangan Cuma Ditunda, Harus Dibahas Ulang

Travel Update
Meski Ditunda, Pelaku Wisata di Labuan Bajo Tetap Tolak Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo

Meski Ditunda, Pelaku Wisata di Labuan Bajo Tetap Tolak Kenaikan Tarif Masuk TN Komodo

Travel Update
Istana Potala di Tibet Ditutup Akibat Pandemi Covid-19

Istana Potala di Tibet Ditutup Akibat Pandemi Covid-19

Travel Update
5 Kegiatan Wisata Baru di Australia, Terbang di Atas Danau Eyre

5 Kegiatan Wisata Baru di Australia, Terbang di Atas Danau Eyre

Jalan Jalan
Naik Kereta Zombie di Jakarta: Harga, Jadwal, dan Cara Pesan Tiket

Naik Kereta Zombie di Jakarta: Harga, Jadwal, dan Cara Pesan Tiket

Travel Tips
Pulau Paskah Buka Lagi Kunjungan Wisata Setelah Tutup 2 Tahun

Pulau Paskah Buka Lagi Kunjungan Wisata Setelah Tutup 2 Tahun

Travel Update
Bali Jadi Tuan Rumah Puncak World Tourism Day 2022 Bulan September

Bali Jadi Tuan Rumah Puncak World Tourism Day 2022 Bulan September

Travel Update
Tempat Wisata Pecinan Kya-kya di Kota Surabaya Akan Dibuka

Tempat Wisata Pecinan Kya-kya di Kota Surabaya Akan Dibuka

Travel Update
Syarat Melihat Ikan Mola-mola di Nusa Penida Bali, Jangan Sentuh

Syarat Melihat Ikan Mola-mola di Nusa Penida Bali, Jangan Sentuh

Travel Tips
Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Festival Golo Koe di Labuan Bajo, Tampilkan Keunggulan Kopi Colol

Travel Update
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.