Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Geopark Merangin di Jambi Disiapkan Jadi UNESCO Global Geopark

Kompas.com - 03/07/2022, 17:15 WIB
Nabilla Tashandra

Editor

KOMPAS.com - Geopark Merangin di Kabupaten Merangin, Provinsi Jambi disiapkan untuk menjadi UNESCO Global Geopark.

Dikutip dari Antara, tim asesor dari UNESCO dikabarkan akan datang dalam waktu dekat untuk memberikan penilaian.

"Tim asesor dari UNESCO segera datang untuk melakukan penilaian Geopark Merangin, bagian dari upaya menuju UNESCO Geopark. Merangin akan siapkan tim ahli bahasa dan orang yant tahu betul Geopark Merangin," ujar Bupati Merangin, Mashuri di Bangko, Kabupaten Merangin, Sabtu (06/03/2022), sepertu dikutip Antara.

Baca juga: Semakin Dekat, Langkah Geopark Ijen Diakui Jadi UNESCO Global Geopark

Ia menambahkan, penilaian tersebut akan menentukan apakah Geopark Merangin dapat menjadi bagian dari UNESCO Global Geopark.

Diperkirakan tim asesor akan berada di Kabupaten Merangin selama tiga hari. Kehadiran tim ahli bahasa dan orang yang mengetahui betul destinasi tersebut diharapkan mampu memberikan informasi yang tepat tentang kekayaan alam Geopark Merangin.

 
 
 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

A post shared by Kompas Travel (@kompas.travel)

Jika Geopark Merangin diloloskan sebagai bagian dari UNESCO Global Geopark, nantinya pemerintah daerah akan menyiapkan sarana penunjang agar selain wisatawan nusantara, wisatawan mancanegara juga dapat berbondong-bondong datang ke sana.

Termasuk salah satunya rencana memindahkan rumah dinas bupati ke lokasi lain. Rumah dinas tersebut direncanakan bakal dijadikan hotel bintang lima.

Baca juga: 9 Situs Warisan Budaya Dunia UNESCO di Indonesia

Ia berharap, semua pihak dapat turut mendukung, termasuk masyarakat sekitar.

"Untuk mewujudkan itu perlu tim yang solit. Ini semua bisa dilakukan pada 2025," ujarnya.

Sudah diajukan sejak 2014

Dikutip dari situs Pemerintah Kabupaten Merangin, Geopark Merangin berlokasi di Kabupaten Merangin, tepatnya di Desa Air Batu dan Dusun Baru, Kecamatan Pemberap.

Untuk menuju ke Desa Batu Air, diperlukan perjalanan menggunakan kendaraan sekitar tujuh jam atau jarak sekitar 280 Kilometer. Sementara untuk tiba di lokasi geopark, kita memerlukan waktu sekitar tiga jam dengan berjalan kaki atau menyusuri sungai dengan arung jeram.

Sementara itu, dikutip dari situs Geopark Merangin, di sana pengunjung bisa menemukan karakteristik batuan lebih dari 200 juta tahun lalu, khususnya tentang penemuan fosil flora Jambi sejak 1926.

Baca juga: 10 Tempat Wisata Jambi, Candi hingga Danau Tertinggi di Asia Tenggara

Pengunjung juga bisa menemukan hamparan karst dengna bentang alam yang bervariasi, baik exokarst mau pun endokarst sama-sama memiliki jejak peninggalan kuno.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Wahana dan Kolam Renang di Kampoeng Kaliboto Waterboom Karanganyar

Jalan Jalan
Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Gunung Ruang Meletus, AirAsia Batalkan Penerbangan ke Kota Kinabalu

Travel Update
Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Kampoeng Kaliboto Waterboom: Daya Tarik, Harga Tiket, dan Jam Buka

Jalan Jalan
Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Aktivitas Wisata di The Nice Garden Serpong

Jalan Jalan
Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Delegasi Dialog Tingkat Tinggi dari China Akan Berwisata ke Pulau Padar Labuan Bajo

Travel Update
The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

The Nice Garden Serpong: Tiket Masuk, Jam Buka, dan Lokasi

Jalan Jalan
Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Cara ke Sukabumi dari Bandung Naik Kendaraan Umum dan Travel

Travel Tips
Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Pengembangan Bakauheni Harbour City di Lampung, Tempat Wisata Dekat Pelabuhan

Travel Update
Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Asita Run 2024 Digelar di Bali Pekan Ini, Terbuka untuk Turis Asing

Travel Update
13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

13 Telur Komodo Menetas di Pulau Rinca TN Komodo pada Awal 2024

Travel Update
Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja 'Overtime' Sopir Bus Pariwisata

Tanggapan Kemenparekraf soal Jam Kerja "Overtime" Sopir Bus Pariwisata

Travel Update
Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

Tip Jalan-jalan Jenius ke Luar Negeri, Tukar Mata Uang Asing 24/7 Langsung dari Aplikasi

BrandzView
Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Vietnam dan China Siap Bangun Jalur Kereta Cepat Sebelum 2030

Travel Update
Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Libur Lebaran, Tren Kunjungan Wisatawan di Labuan Bajo Meningkat

Travel Update
ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

ASDP Catat Perbedaan Tren Mudik dan Arus Balik Lebaran 2024 Merak-Bakauheni

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com