Tren Wisata di Yogyakarta Selama New Normal, Alam dan Budaya

Kompas.com - 13/07/2020, 10:35 WIB
Grebeg Maulud di Keraton Yogyakarta SHUTTERSTOCKGrebeg Maulud di Keraton Yogyakarta


JAKARTA, KOMPAS.com - Pariwisata Yogyakarta diprediksi bakal ada perubahan tren wisata dalam menyambut era new normal.

Menurut Kepala Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Singgih Raharjo, tren wisata ke Yogyakarta akan lebih digandrungi pada budaya dan alam.

"Jadi saya lihat bahwa yang akan menjadi primadona pariwisata Yogyakarta itu lebih mengarah pada culture and nature, dan ini Jogja banget," kata Singgih saat dihubungi Kompas.com, Jumat (10/7/2020).

Baca juga: Sejarah, Peraturan Unik, dan Wisata Keraton Yogyakarta

Singgih meyakini, kekayaan pariwisata Yogyakarta terletak pada sisi budaya dan alam. Kedua hal tersebut mampu menarik hati wisatawan untuk kembali berwisata ke Yogyakarta saat era new normal.

Saat ini pihaknya tengah menggencarkan uji coba pada tempat-tempat wisata budaya dan alam.

"Misalnya pantai, gunung, pegunungan, kemudian juga sungai di bawah tanah seperti Kalisuci di Gunungkidul. Itu kan nature semua," terangnya.

Baca juga: Cara Menuju Bukit Paralayang Yogyakarta, Naik Kendaraan Pribadi maupun Taksi Online

Halaman:
Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X