Kompas.com - 23/10/2021, 16:15 WIB

KOMPAS.com - Kota Sawahlunto berada di Provinsi Sumatera Barat, tepatnya 95 kilometer (km) sebelah timur laut Kota Padang. 

Salah satu Situs Warisan Budaya UNESCO di Indonesia berada di Sawahlunto, yaitu Tambang Batubara Ombilin Sawahlunto.

Tambang ini dikembangkan oleh pemerintah Hindia Belanda pada akhir abad ke-19 hingga awal abad ke-20.

Sawahlunto merupakan lokasi wisata virtual pada festival Indonesia Hidden Heritage Week (IHHW) 2021 bertajuk Virtual Tour Kota Pusaka Sawah Lunto, Kamis (21/10/21).

Wisata virtual ini merupakan salah satu rangkaian acara dari IHHW yang berlangsung pada 21-30 Oktober 2021.

Baca juga: 

Dalam wisata ini, komunitas Content Creator Sawahlunto mengajak peserta IHHW 2021 untuk berkunjung secara daring ke Situs Pertambangan Ombilin dan beberapa tempat wisata sejarah lain di Sawahlunto.

Berikut adalah beberapa tempat wisata sejarah dan warisan budaya di Sawahlunto:

Museum Situs Lubang Tambang Soero 

Museum Situs Lubang Tambang Soero dan Infobox, Sawahlunto Museum Situs Lubang Tambang Soero dan Infobox, Sawahlunto

Museum ini merupakan bekas tempat penumpukan batu bara yang digali dari Lubang Tambang Mbah Soero.

Sebelumnya, gedung Museum Situs Lubang Mbah Soero difungsikan sebagai gedung pertemuan buruh dan karyawan, serta rumah karyawan tambang yang bekerja di lubang tambang tersebut.

Museum ini terdiri dari Galeri Infobox dan lubang tambang.

Infobox merupakan pusat informasi tambang batubara di Kota Sawahlunto. Galeri ini menyimpan sejumlah peninggalan sejarah, salah satunya rantai yang dulu dipakai oleh para pekerja tambang di Lubang Tambang Mbah Soero.

Menurut salah satu anggota komunitas Content Creator Sawahlunto, Kamis (21/20/21), rantai tersebut dipakai untuk mengikat kaki dan leher para pekerja tambang.

Selain rantai, wisatawan juga dapat menemukan palu yang dahulu digunakan oleh pekerja tambang.

Baca juga:

Terdapat pula Lubang Tambang Mbah Soero. Lubang tambang sepanjang 185 meter ini dibangun pada masa Pemerintahan Hindia Belanda tahun 1898.

Hingga tahun 1932, terowongan ini masih digunakan untuk kegiatan penambangan batu bara di Kota Sawahlunto.

Setelah melalui renovasi, situs lubang tambang ini resmi dijadikan obyek wisata pada tahun 2008.

Renovasi tidak merubah keasilan lubang tambang ini. Bagian atap dan dinding masih terbuat dari batu bara.

"Kedalaman lubang tambang ini 15 meter, tapi jarak yang bisa diakses 30 meter saja," ucap salah satu anggota komunitas Content Creator Sawahlunto.

Di samping Lubang Tambang Soero terdapat tempat pengolahan batu bara menjadi kerajinan tangan. 

Kerajinan tangan yang terbuat dari merupakan suvenir khas Sawahlunto. Batu bara dapat diolah menjadi asbak yang dijual seharga mulai dari Rp 150.000.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

5 Persiapan Sebelum Berenang di Sungai, Sedia Perlengkapan

Travel Tips
Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Pantai Sukamade Banyuwangi, Bisa Lihat Penyu Bertelur pada Malam Hari 

Jalan Jalan
Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Liburan Dekat dan Mudah, Ini 6 Negara di Asia Tenggara yang Bebas PCR

Travel Update
Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Patung Yesus Tertinggi Ketiga di Dunia Ada di Brasil, Buka Tahun 2023

Travel Update
Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Jepang Buka Pintu Masuk untuk Grup Turis, Mulai 10 Juni

Travel Update
Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Daya Tarik Baru Air Terjun Cunca Wulang Labuan Bajo, Ada Sungai Bawah Tanah

Jalan Jalan
Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Mengenal Sungai Aare, Sungai Terpanjang di Swiss dari Pegunungan Alpen

Travel Update
Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Camping di Bukit Golo Nawang, Manggarai NTT, Lihat Indahnya Sunrise

Jalan Jalan
Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Cara Selamatkan Diri Saat Hanyut di Sungai, Jangan Lawan Arus

Travel Tips
7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

7 Kafe di Trawas Mojokerto yang Buka Malam Hari, Bisa buat Nongkrong dan Ngopi

Travel Promo
Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Yogyakarta Maksimalkan Wisata Kotabaru, Jalur Skuter Listrik hingga Perawatan Wajah

Travel Update
Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Jalan Raya di Jepang Ini Tak Bisa Dilewati Kendaraan, Ini Sebabnya

Travel Update
5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

5 Jembatan Gantung Unik di Pulau Jawa, Suguhkan Pemandangan Indah

Jalan Jalan
Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Pendaki Rinjani Jatuh Mengaku Didorong Perempuan Cantik, Pemandu Imbau 3 Hal Ini

Travel Tips
Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Festival Cahaya di Marina Bay, Ada 20 Instalasi Bertema Lingkungan

Jalan Jalan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.