BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Kementerian Pariwisata & Ekonomi Kreatif

Wow! Ubud Jadi Kota Ke-4 Terbaik Sedunia, Kalahkan Kyoto dan Tokyo

Kompas.com - 26/11/2021, 13:05 WIB
|

KOMPAS.com - Belum lama ini, Ubud berhasil masuk daftar 25 Kota Terbaik di Dunia 2021 versi majalah Travel and Leisure.

Dalam daftar yang dimuat pada laman www.travelandleisure.com, Kamis (8/9/2021), Ubud menempati peringkat keempat setelah San Miguel de Allende di Meksiko, Udaipur di India, dan Istanbul di Turki.

Posisi Ubud dalam daftar 25 Kota Terbaik di Dunia 2021 hanya terpaut satu angka dengan Kyoto. Bahkan, destinasi di Pulau Dewata ini mengalahkan Tokyo yang berada di peringkat ke-19. Padahal, kedua kota di Jepang tersebut kerap jadi langganan tujuan wisata dari seluruh dunia.

Penobatan sebagai salah satu kota terbaik di dunia bukan pertama kalinya bagi Ubud. Pada 2020, desa yang berada di Kabupaten Gianyar, Bali, ini juga diganjar predikat serupa. Hanya saja, saat itu posisinya berada di urutan ke-19.

Penghargaan itu sepatutnya membuat masyarakat Indonesia bangga dan tak perlu jauh-jauh ke luar negeri untuk berlibur. Sebab, liburan seru juga bisa didapatkan #DiIndonesiaAja.

Untuk diketahui, pemerintah telah membuka kembali gerbang pariwisata Bali. Pembukaan dilatarbelakangi situasi pandemi Covid-19 yang berangsur kondusif dan capaian vaksin di provinsi tersebut.

Berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per Rabu (24/11/2021), capaian vaksinasi Covid-19 di Bali telah melebihi target yang ditentukan, yakni menyentuh angka 101,12 persen untuk dosis pertama. Sementara, capaian vaksin dosis kedua sebesar 88,60 persen.

Selain itu, ribuan spot wisata di Bali, termasuk di Ubud, sudah tersertifikasi Cleanliness, Health, Safety, and Environmental Sustainability (CHSE) dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf).

Sebagai informasi, CHSE diberikan kepada pelaku industri pariwisata, seperti hotel, restoran, dan wahana rekreasi yang mampu memberikan jaminan kebersihan, kesehatan, keselamatan, dan kelestarian lingkungan kepada wisatawan.

Selain vaksinasi dan CHSE, protokol kesehatan (prokes) 6M juga diberlakukan di seluruh sudut Bali. Jadi, persiapkan rencana liburanmu dari sekarang karena #ItstimeforBali!

Adapun prokes 6M terdiri dari memakai masker, mencuci tangan dengan sabun di air mengalir, menjaga jarak, menjauhi kerumunan, mengurangi mobilitas, dan menghindari makan bersama.

Untuk melihat betapa indahnya alam Bali atau mencari tahu informasi destinasi wisata lain dan berbagai produk ekonomi kreatif (ekraf) di Indonesia, ikuti Instagram @pesonaid_travel.

Nah, berikut lima rekomendasi tempat wisata yang bisa dikunjungi di Ubud.

Monkey Forest

Sekumpulan kera di Monkey Forest.Indonesia Travel Sekumpulan kera di Monkey Forest.

Monkey Forest Ubud atau disebut juga Mandala Suci Wenara Wana merupakan sebuah kawasan cagar alam sekaligus kompleks candi. Destinasi wisata ini terbilang populer di Ubud. Sebelum pandemi melanda, lebih dari 10.000 wisatawan berkunjung ke sana setiap bulan.

Sesuai namanya, Monkey Forest adalah rumah bagi sekitar 340 ekor Macaca fascicularis atau kera ekor panjang. Selain dihuni primata tersebut, di obyek wisata seluas 27 hektare (ha) tersebut juga tumbuh lebih dari 115 spesies flora. Tak heran, suasana di sana begitu asri.

Masuk ke dalam hutan, wisatawan akan menemukan Pura Dalem Agung Padangtegal yang biasa dipakai untuk ritual pemujaan Dewa Siwa.

Kalau lapar atau haus, wisatawan tak perlu khawatir. Pasalnya, di kawasan wisata ini terdapat penjual kuliner yang menjajakan berbagai menu lokal khas Bali dan internasional. Setelah itu, jangan lupa beli kerajinan tangan khas pengrajin Ubud untuk oleh-oleh.

Adapun kerajinan tangan yang bisa dijumpai adalah manik-manik, keranjang, ukiran kayu, tenun ikat, lukisan, dan perak.

Istana Ubud

Gerbang Istana Ubud.Indonesia Travel Gerbang Istana Ubud.

Istana Ubud memiliki nama resmi Puri Saren Agung. Destinasi wisata ini dahulu merupakan tempat tinggal bagi keluarga Kerajaan Ubud. Kini, fungsinya beralih menjadi museum dan pusat kesenian tradisional Bali.

Sebelum pandemi, Puri Saren Agung rutin menggelar pertunjukan tari tradisional, seperti Tari Legong Mahabarata, Tari Ramayana, dan Tari Barong. Pementasan biasanya dimulai pukul 19.30 waktu setempat dan berlangsung selama kurang lebih 1,5 jam.

Meski terbilang tua, istana tersebut sama sekali belum pernah mengalami renovasi. Jadi, bentuknya masih sama seperti saat awal dibangun. Adapun seluruh bangunan terbuat dari susunan bata merah dan dihiasi relief batu dengan ukiran khas Bali.

Puri Saren Agung juga menjadi spot sempurna untuk pencinta fotografi. Pasalnya, hampir seluruh sudut istana memiliki unsur estetis.

Sawah Terasering Tegallalang

Bagi yang pernah menyaksikan film Eat, Pray, Love, tentu tak asing dengan adegan-adegan Julia Roberts bersepeda di area persawahan hijau nan asri. Ya, scene tersebut diambil di Sawah Terasering Tegallalang.

Persawahan di sana berbentuk undakan yang disusun mengikuti sistem irigasi tradisional Bali atau disebut subak. Jika dilihat dari atas, areal ini tampak menakjubkan. Tak heran, lokasi ini menjadi salah satu destinasi wisata favorit di Ubud.

Saking indahnya, The United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO) menetapkan persawahan di Desa Tegallalang sebagai warisan budaya dunia tak benda.

 

Gua Gajah

Mulut Gua Gajah.Indonesia Travel Mulut Gua Gajah.

Destinasi wisata ini merupakan salah satu situs arkeologi di Pulau Dewata. Menurut masyarakat sekitar, Gua Gajah sudah ada sejak masa kerajaan Hindu-Buddha dan digunakan sebagai tempat peribadatan, seperti sembahyang dan meditasi.

Eksotisme Gua Gajah sudah dapat terlihat sejak memasuki mulut gua. Area ini dihiasi ukiran dan pahatan khas Bali menyerupai wajah raksasa dengan mata besar dan terlihat sedang melirik.

Bagian dalam gua sendiri berbentuk seperti huruf “T” dengan kedalaman 9 meter. Jadi, ketika sampai di ujung lorong, wisatawan akan menemui persimpangan kanan dan kiri dengan panjang 13,5 meter dan lebar 2,5 meter, serta tinggi 2 meter.

Di halaman kompleks gua, wisatawan akan menjumpai wantilan besar atau aula pertemuan tradisional Bali yang dihiasi ukiran-ukiran unik. Selain itu, ada pula kolam dengan lima hingga tujuh patung dewa-dewa Hindu dan Buddha.

Mengingat Gua Gajah merupakan tempat suci, wisatawan diharuskan menggunakan sarung sebelum memasuki obyek wisata ini.

Pura Tirta Empul

Pura Tirta Empul yang biasa dijadikan tempat untuk ritual melukat.Indonesia Travel Pura Tirta Empul yang biasa dijadikan tempat untuk ritual melukat.

Tidak jauh dari pusat Ubud terdapat Pura Tirta Empul. Pura ini merupakan tempat pemujaan Dewa Siwa, Wisnu, dan Brahma bagi masyarakat Hindu setempat.

Selain itu, Tirta Empul juga dianggap sebagai salah satu mata air suci di Bali. Karenanya, tempat ini sering digunakan untuk Melukat, yakni ritual membersihkan diri yang sudah dijalani masyarakat Hindu setempat sejak abad ke-10.

Selain aktivitas tersebut, wisatawan juga dapat belajar sejarah di obyek wisata ini. Pasalnya, di sini terdapat kompleks candi yang terbilang cukup besar dan perlu waktu 30 menit hingga 1 jam untuk menjelajahinya.

Sama seperti tempat suci lainnya, wisatawan diwajibkan memakai sarung sebelum memasuki Tirta Empul. Sarung tersedia di pintu masuk dan dapat disewa dengan bayaran sukarela.

Nah, itulah lima rekomendasi obyek wisata yang bisa dikunjungi di Ubud. Namun, sebelum berlibur, pastikan kamu sudah divaksin. Tak hanya melindungi diri dan orang terdekat dari Covid-19, vaksinasi juga menjadi syarat utama untuk bepergian di #DiIndonesiaAja.

Guna menyukseskan reaktivasi pariwisata di Bali, Menteri Pariwisata dan Ekonomi kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno meminta masyarakat agar terus disiplin menerapkan prokes 6M.

“Jangan sampai lengah, tetap patuh, serta disiplin terhadap penerapan prokes. Dengan begitu, pariwisata dan ekraf nasional dapat bangkit dan pulih kembali,” katanya seperti diberitakan Kompas.com, Sabtu (16/10/2021).

Sebagai tujuan wisata, Ubud memiliki berbagai produk ekraf yang bisa dijadikan oleh-oleh. Kamu bisa membelinya di Pasar Seni Ubud yang terletak di seberang Istana Ubud.

Adapun kerajinan tangan yang dijual di pasar itu meliputi kain Bali, patung, lukisan, perhiasan perak, dan camilan. Rata-rata penjual membanderol produknya dengan harga relatif murah sehingga tak ada alasan untuk tidak membeli.

Terlebih, membeli produk ekraf dari pelaku usaha mikro kecil dan menengah (UMKM) punya dampak terhadap pemulihan perekonomian setempat.

Bagi yang belum sempat membeli langsung, kamu masih bisa mendapatkannya melalui platform #BeliKreatifLokal.

Saat ini, Kemenparekraf juga menggelar program Pesona Punya Kuis (PUKIS) dengan total hadiah senilai jutaan rupiah.

Persyaratan untuk mengikuti kuis tersebut tidaklah sulit. Peserta hanya perlu menjawab pertanyaan yang diberikan di akun Instagram @pesonaid_travel dan tag tiga orang teman.

 

 


Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Sandiaga: Diharapkan Wisata Monas Buka Lagi 2 Minggu ke Depan

Travel Update
Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Sandiaga Minta Tempat Wisata Wajibkan Pakai Masker Jika Ada Kerumunan

Travel Update
Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Panduan ke Taman Gandrung Terakota, Biaya Paket Wisata dan Penginapan

Jalan Jalan
Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Tes Covid-19 Tak Lagi Jadi Syarat Perjalanan, Sandiaga Ingatkan Hal Ini

Travel Update
Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Rute menuju Taman Gandrung Terakota, 35 Menit dari Banyuwangi Kota

Jalan Jalan
Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary Sehari di Alas Purwo Banyuwangi, Lepas dari Kesan Mistis 

Itinerary
Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Jangan Lupakan 10 Hal Penting Ini Saat Beli Bantal Leher Pesawat

Travel Tips
5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

5 Tips Wisata ke Air Terjun Kapas Biru Lumajang, Jangan Kesorean

Travel Tips
Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Panduan ke Plunyon Kalikuning, Tempat Syuting KKN di Desa Penari

Jalan Jalan
6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

6 Negara dengan Garis Pantai Terpanjang di Dunia, Indonesia Nomor 2

Travel Update
Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Wisata Bersepeda Flores, Nikmati Eksotisnya Alam Pulau Flores NTT

Jalan Jalan
9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

9 Fasilitas Taman Gandrung Terakota di Banyuwangi, Sanggar Tari hingga Galeri Seni

Jalan Jalan
Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Campervan, Tren Liburan Anyar yang Makin Diminati Pencinta Road Trip

Jalan Jalan
Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary Wisata 2 Hari di Banyuwangi, Kawah Ijen sampai Pulau Tabuhan

Itinerary
Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Rute ke Air Terjun Kapas Biru dari Lumajang, Cuma Bisa Naik Kendaraan Pribadi

Travel Tips
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.