Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kisah Obyek Wisata Cunca Wulang, Berawal dari Tamu Asing Susuri Sungai

Kompas.com - 30/03/2022, 10:03 WIB
Nansianus Taris,
Nabilla Tashandra

Tim Redaksi

LABUAN BAJO, KOMPAS.com - Obyek wisata di Labuan Bajo tak hanya pantai. Jika kamu penasaran untuk mengeksplorasi lebih jauh obyek wisata di daerah ini, air terjun Cunca Wulang bisa jadi pilihan untuk dikunjungi.

Air terjun Cunca Wulang terletak di Kampung Wersawe, Desa Cunca Wulang, Kecamatan Mbeliling, Kabupaten Manggarai Barat, NTT.

Sebelum populer seperti sekarang ini, Cunca Wulang sama sekali tak diketahui publik. Bahkan, masyarakat setempat pun tidak sembarang ke tempat itu.

Baca juga: Banyak Trip Murah ke Labuan Bajo di Medsos, Awas Penipuan

Sebab, menurut cerita dari nenek moyang, Cunca Wulang adalah tempat angker. Cerita itu diwariskan secara turun temurun dan diakui oleh masyarakat adat.

Tokoh Adat yang juga pemandu lokal, Yosep Bensuin mengisahkan, Cunca Wulang mulai diketahui publik setelah seorang tamu dari luar negeri datang ke tempat itu pada 2008.

Uniknya, lanjut dia, tamu itu masuk ke Cunca Wulang dengan menyusuri kali Wae Mese. Ia tidak datang melewati kampung Wersawe.

"Dari Cunca Wulang, dia cari perkampungan dan masuklah di kampung Wersawe. Di sini dia bertemu dengan warga," tutur Yosep kepada Kompas.com di Cunca Wulang, Minggu (27/03/2022).

Air terjun Cunca Jami yang berada di Desa Cunca Wulang, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat sebagai salah satu destinasi untuk melihat keunikan air terjun, Selasa, (22/9/2020). (HANDOUT/Felix Janggu/Warga Warsawe, Manggarai Barat)HANDOUT/Felix Janggu Air terjun Cunca Jami yang berada di Desa Cunca Wulang, Kecamatan Mbeliling, Manggarai Barat sebagai salah satu destinasi untuk melihat keunikan air terjun, Selasa, (22/9/2020). (HANDOUT/Felix Janggu/Warga Warsawe, Manggarai Barat)

Ia mengatakan, tamu itu bermalam di rumah warga. Dia pun menggali informasi dari warga tentang Cunca Wulang.

"Kami ceritakan apa adanya ke dia. Sesuai cerita turun temurun dari nenek moyang bahwa Cunca Wulang itu tempat angker. Ada penjaganya," katanya.

Baca juga:

Ia menambahkan, kala itu, tamu dari luar negeri tersebut pulang membawa cerita mistis tentang Cunca Wulang. Kemudian, cerita itu tersebar.

"Dia lah yang mengabarkan tentang Cunca Wulang kepada orang-orang luar," ujarnya.

Datang mahasiswa KKN dari UGM Yogyakarta

Yosep mengisahkan, beberapa tahun kemudian, tepatnya pada 2012, beberapa mahasiswa dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta datang melaksanakan kuliah kerja nyata (KKN) di Wersawe, kampung dekat Cunca Wulang.

Pada 2013, ada kelompok mahasiswa KKN lainnya yang datang ke tempat itu. Mereka menginap di rumah-rumah warga dan berbaur selama tinggal di sana.

Baca juga: Setelah Work From Bali, Bakal Ada Work From Lombok dan Labuan Bajo?

Bahkan, mereka melatih orang tua dan anak-anak berbahasa Inggris. Minimal agar bisa menyapa tamu mancanegara yang datang berkunjung.

"Selama KKN, mereka minta gambar rumah adat Manggarai. Setelah mereka lihat, selanjutnya bersama warga buat rumah adat kecil dan pajang di pos masuk Cunca Wulang," ungkapnya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

4 Tempat Wisata di Rumpin Bogor Jawa Barat, Ada Curug dan Taman

Jalan Jalan
Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Rusa Jadi Ancaman di Beberapa Negara Bagian AS, Tewaskan Ratusan Orang

Travel Update
5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

5 Rekomendasi Playground Indoor di Surabaya untuk Isi Liburan Anak

Jalan Jalan
Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Pilot dan Pramugari Ternyata Tidur pada Penerbangan Jarak Jauh

Travel Update
Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Desa Wisata Tabek Patah: Sejarah dan Daya Tarik

Jalan Jalan
Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Komodo Travel Mart Digelar Juni 2024, Ajang Promosi NTT ke Kancah Dunia

Travel Update
Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Tips Pilih Makanan yang Cocok untuk Penerbangan Panjang

Travel Tips
Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Harapan Pariwisata Hijau Indonesia pada Hari Bumi 2024 dan Realisasinya

Travel Update
5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

5 Tips Menulis Tanda Pengenal Koper yang Aman dan Tepat

Travel Tips
Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Turis China Jatuh ke Jurang Kawah Ijen, Sandiaga: Wisatawan agar Dipandu dan Mengikuti Peraturan

Travel Update
8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

8 Kesalahan Saat Liburan Berkelompok, Awas Bisa Cekcok

Travel Tips
Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Sandiaga Bantah Iuran Pariwisata Akan Dibebankan ke Tiket Pesawat

Travel Update
Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Hari Kartini, 100 Perempuan Pakai Kebaya di Puncak Gunung Kembang Wonosobo

Travel Update
Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Artotel Gelora Senayan Resmi Dibuka April 2024, Ada Promo Menginap

Travel Update
Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Artotel Group Akuisisi Hotel Century Senayan, Tetap Ada Kamar Atlet

Travel Update
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com