Diskriminasi Vaksin Covid-19 di Uni Eropa, Tidak Semua yang Sudah Vaksin Bisa Melancong ke Sana

Kompas.com - 15/07/2021, 15:36 WIB

 

KOMPAS.com – Seorang dokter bernama Ifeanyi Nsofor dan istrinya telah divaksinasi penuh lantaran sudah mendapat dua dosis vaksin AstraZeneca di Nigeria.

Keduanya mengira bahwa mereka dapat melancong ke destinasi wisata impian mereka di Eropa pada musim panas ini, mengutip AP News, Selasa (13/7/2021).

Baca juga: Austria Buka untuk Turis Asia Tenggara, Apa Indonesia Termasuk?

Namun, mereka bersama jutaan orang lain yang divaksinasi lewat upaya Persatuan Bangsa-Bangsa (PBB), ternyata dilarang memasuki banyak negara Eropa dan negara lainnya.

Sebab, negara-negara tersebut tidak mengakui vaksin versi buatan India untuk perjalanan. Adapun, AstraZeneca merupakan vaksin yang diproduksi di Eropa.

Vaksin ini telah disahkan oleh badan pengawas obat di sana. Kendati demikian, vaksin AstraZeneca yang diproduksi di India masih belum diberi lampu hijau.

Baca juga: Unik, Kastel Drakula di Rumania Beri Vaksin Covid-19 untuk Wisatawan

Regulator Uni Eropa (UE) mengatakan bahwa AstraZeneca belum menyelesaikan dokumen yang diperlukan di pabrik India, termasuk rincian tentang praktik produksi dan standar kontrol kualitas.

Namun, beberapa ahli menggambarkan tindakan UE sebagai tindakan yang diskriminatif dan tidak ilmiah.

Ilustrasi Belgia - Pemandangan di Kota Gent.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Belgia - Pemandangan di Kota Gent.

Itu karena World Health Organization (WHO) telah melakukan inspeksi terhadap pabrik tersebut dan menyetujuinya.

Para pejabat kesehatan mengatakan, situasi ini tidak hanya akan menyulitkan perjalanan dan mengganggu perekonomian yang rapuh.

Baca juga: Italia Tambah 6 Destinasi Baru dalam Daftar Kota Terindah

Hal itu juga merusak kepercayaan vaksin dengan memberi label bahwa ada beberapa vaksin yang ada di bawah standar.

Vaksin Covid-19 dan kebebasan untuk bepergian

Saat ini, cakupan vaksinasi Covid-19 tengah meningkat di seluruh Eropa dan negara-negara kaya lainnya.

Pihak berwenang yang tidak sabar ingin menyelamatkan waktu pariwisata pada musim panas makin melonggarkan pembatasan perbatasan terkait Covid-19.

Awal bulan ini, UE memperkenalkan sertifikat digital ovid-19 yang memungkinkan penduduk UE untuk bergerak secara bebas di blok 27 negara.

Baca juga: Ketinggalan Kereta Tiga Kali di Brussels Belgia...

Namun, para penduduk harus sudah divaksinasi menggunakan satu dari empat vaksin yang diizinkan European Medicine Agency, memiliki hasil tes negatif yang baru, atau memiliki bukti bahwa mereka baru saja pulih dari Covid-19.

Ilustrasi Italia - Sebuah desa bernama Colli al Volturno di Molise.SHUTTERSTOCK Ilustrasi Italia - Sebuah desa bernama Colli al Volturno di Molise.

Sementara itu, AS dan Inggris sebagian besar masih tertutup bagi pengunjung luar. Namun, sertifikat UE dilihat sebagai model potensial untuk perjalanan di era Covid-19, dan cara untuk meningkatkan ekonomi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Kompas.com Berita Vaksinasi

Kita bisa akhiri pandemi Covid-19 jika kita bersatu melawannya. Sejarah membuktikan, vaksin beberapa kali telah menyelamatkan dunia dari pandemi.

Vaksin adalah salah satu temuan berharga dunia sains. Jangan ragu dan jangan takut ikut vaksinasi. Cek update vaksinasi.

Mari bantu tenaga kesehatan dan sesama kita yang terkena Covid-19. Klik di sini untuk donasi via Kitabisa.

Kita peduli, pandemi berakhir!



Video Pilihan

Sumber AP News
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.