Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Belajar dari Krisis, Saatnya Membangun Resiliensi Sektor Wisata

Kompas.com - 29/11/2021, 16:17 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Frangky Selamat

BERAWAL dari menyebarnya virus corona baru yang diberitakan kali pertama merebak di Wuhan, China, pada Desember 2019, lalu merambah ke berbagai belahan dunia, berproses hingga menjadi pandemi.

Sebuah bencana kesehatan yang mengubah aktivitas kehidupan menjadi penuh ketidakpastian. Terjadilah krisis berkepanjangan yang tidak pernah dialami umat manusia sebelumnya.

Baca juga: 4 Tren Berwisata yang Berubah karena Pandemi

Krisis dapat dirumuskan sebagai peristiwa dengan probabilitas rendah yang menghasilkan konsekuensi yang parah bagi individu, organisasi dan masyarakat (Doern, 2016). Krisis seperti pandemi COVID-19 adalah peristiwa sangat langka dan tidak dapat diprediksi.

Sektor pariwisata adalah salah satu bidang yang mengalami pukulan pertama kali, mungkin yang paling menderita dan bisa jadi membutuhkan pemulihan yang lebih lama ketimbang sektor lain.

Traveling jadi lebih aman setelah mengikuti program vaksinasi Covid-19.DOK. SHUTTERSTOCK Traveling jadi lebih aman setelah mengikuti program vaksinasi Covid-19.

Memang, ini bukan kali pertama pariwisata mengalami pukulan karena krisis. Sepanjang abad ke-21 tercatat tiga krisis besar yang memukul industri pariwisata sebelum pandemi saat ini (Aldao dkk, 2020).

Pertama, serangan teroris terhadap Amerika Serikat yang meruntuhkan menara kembar WTO pada 2001 yang memunculkan ketakutan di sejumlah negara akan serangan lanjutan. Perjalanan wisata sempat dibayangi rasa cemas terkait faktor keamanan.

Kedua, wabah virus SARS pada 2003 yang memberikan dampak lebih kuat terhadap turis untuk melakukan perjalanan lintas negara, daripada serangan teroris pada 2001, dengan ditutupnya perbatasan beberapa negara untuk mencegah meluasnya penyebaran virus ini.

Ketiga, krisis finansial global pada 2007-2008 yang dikenal sebagai subprime mortgage crisis yang dipicu oleh kolapsnya pasar perumahan di Amerika Serikat.

Baca juga: Virtual Tour Hanya Eksis Selama Pandemi Covid-19?

Walau sektor wisata tidak terdampak signifikan, ekonomi di beberapa negara cukup terguncang. Goyangannya juga merembet ke sektor wisata.

Jika diperhatikan, mayoritas pemicu krisis adalah bencana yang disebabkan oleh ulah manusia sendiri, seperti terorisme atau masalah ekonomi, jika tidak mau menyalahkan alam yang melahirkan virus penyebab wabah.

Bencana yang berkelanjutan dan belum menemukan titik terang itulah yang melahirkan krisis.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Upaya Turunkan Harga Tiket Pesawat, Penerbangan Internasional ke Indonesia Akan Ditambah

Upaya Turunkan Harga Tiket Pesawat, Penerbangan Internasional ke Indonesia Akan Ditambah

Travel Update
Pascapandemi, Industri Perhotelan Belum Sepenuhnya Pulih

Pascapandemi, Industri Perhotelan Belum Sepenuhnya Pulih

Travel Update
Harga Sewa Motor di Karimunjawa dan Cara Menyewanya

Harga Sewa Motor di Karimunjawa dan Cara Menyewanya

Travel Tips
Pantai Annora di Karimunjawa, Indahnya Laut Biru dan Lembutnya Pasir Putih

Pantai Annora di Karimunjawa, Indahnya Laut Biru dan Lembutnya Pasir Putih

Jalan Jalan
Wisata di Balai Yasa Manggarai, Lihat Komponen dan Pemeliharaan Kereta Api

Wisata di Balai Yasa Manggarai, Lihat Komponen dan Pemeliharaan Kereta Api

Jalan Jalan
Itinerary Seharian Jelajah Daratan Karimunjawa, Pantai sampai Hutan Bakau

Itinerary Seharian Jelajah Daratan Karimunjawa, Pantai sampai Hutan Bakau

Itinerary
Jelajah Wisata Hutan Bakau Taman Nasional Karimunjawa yang Eksotis

Jelajah Wisata Hutan Bakau Taman Nasional Karimunjawa yang Eksotis

Jalan Jalan
3 Tempat Wisata yang Cocok Dikunjungi Saat Hari Kereta Api Nasional

3 Tempat Wisata yang Cocok Dikunjungi Saat Hari Kereta Api Nasional

Jalan Jalan
Pantai Tanjung Gelam Karimunjawa, Indahnya Sunset Sempurna di Lautan

Pantai Tanjung Gelam Karimunjawa, Indahnya Sunset Sempurna di Lautan

Jalan Jalan
Bus Besar Sulit Akses Obyek Wisata, Tantangan di Kabupaten Semarang

Bus Besar Sulit Akses Obyek Wisata, Tantangan di Kabupaten Semarang

Travel Update
18 Tempat Wisata Malioboro dan Sekitarnya, Cukup Jalan Kaki

18 Tempat Wisata Malioboro dan Sekitarnya, Cukup Jalan Kaki

Jalan Jalan
Pengunjung Antusias Kunjungi Balai Yasa Manggarai, Bengkel Kereta Api di Jakarta

Pengunjung Antusias Kunjungi Balai Yasa Manggarai, Bengkel Kereta Api di Jakarta

Travel Update
6 Pantai di Bali Barat, Asri dan Belum Banyak Dikunjungi

6 Pantai di Bali Barat, Asri dan Belum Banyak Dikunjungi

Jalan Jalan
Paspor Biasa dan Elektronik Sama-sama Sah, Bisa ke Negara Mana Pun

Paspor Biasa dan Elektronik Sama-sama Sah, Bisa ke Negara Mana Pun

Travel Update
Amaris Online Travel Fair 2022, Nginap Mulai Rp 200.000-an Per Malam

Amaris Online Travel Fair 2022, Nginap Mulai Rp 200.000-an Per Malam

Travel Promo
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.